Para astronot menggambarkan kembali ke Bumi dengan kapsul SpaceX: mereka merasa berat

Kapsul SpaceX Crew Dragon yang membawa kru jatuh ke Bumi di lepas pantai Florida Minggu pagi.

Washington, AS:

Empat astronot yang baru kembali dari Stasiun Luar Angkasa Internasional pada Kamis menggambarkan kembalinya mereka ke atmosfer bumi dan lautan yang berhamburan setelah lebih dari 160 hari di luar angkasa.

Kapsul SpaceX Crew Dragon yang membawa kru ke Bumi jatuh dari Florida pada Minggu pagi dalam pendaratan semalam pertama NASA di lautan dalam lebih dari 50 tahun.

Victor Glover Amerika, salah satu astronot dalam kelompok yang disebut Crew-1, berkata.

Ini adalah misi reguler pertama yang diambil dan kemudian kembali dari Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan pesawat luar angkasa yang dibangun oleh miliarder Elon Musk.

“Saya mengharapkan acara ini menjadi begitu dinamis – dan sangat menantang – sehingga acara sebenarnya, menurut saya, sedikit lebih kecil dari yang saya harapkan, jadi semuanya menyenangkan,” kata Glover.

Bobot akselerasi terkonsentrasi di dada, membuat sulit bernapas.

Namun kemudian dia berkata, “Peluncuran dan entri adalah pengalaman unik.”

NASA mengontrak SpaceX untuk meluncurkan astronot ke luar angkasa dari tanah AS, sesuatu yang tidak mungkin dilakukan sejak 2011 dengan berakhirnya program pesawat ulang-alik.

Sejak saat itu hingga sekarang, NASA harus membayar penerbangan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional di atas kapal Soyuz Rusia yang mendarat di darat.

“Sangat menyenangkan masuk ke air karena tidak ada dari kita yang benar-benar tahu apa yang diharapkan, tapi menurut saya, rasanya sedikit lebih lembut daripada mendarat di Bumi,” kata astronot Amerika Shannon Walker.

Dia berkata, “Kamu menghabiskan lebih sedikit waktu di bawah payung pada Naga daripada yang kamu habiskan di bawah payung Soyuz.”

READ  Washington County telah berpindah dari 10 kabupaten ke berisiko tinggi

Segera, “turis” luar angkasa – warga sipil yang bukan astronot profesional – akan menggantikan mereka di Naga.

Astronot Amerika Mike Hopkins percaya bahwa turis luar angkasa akan dapat mengatasi penerbangan pulang yang sulit.

Dia mengatakan bahwa setelah warga sipil menjalani beberapa pelatihan sentrifuse, “itu tidak akan sepenuhnya unik bagi mereka.”

Astronot Jepang Soishi Noguchi mengatakan pendaratannya sangat mulus.

“Efeknya sangat minimal, dan setelah itu tersebar. Kami merasakan ombaknya, kami kembali ke planet air.

“Ini terasa luar biasa.”

(Kecuali untuk judulnya, cerita ini tidak diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari umpan bersama.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *