NASA merekam gambar pertama Venus dalam cahaya tampak

NASA merekam gambar pertama Venus dalam cahaya tampak (Gambar: NASA, Reveal)

Karena daerah dengan ketinggian yang lebih tinggi lebih dingin daripada daerah yang lebih rendah, dimungkinkan untuk melihat fitur yang berbeda di permukaan Venus sesuai dengan kecerahan catatan (Gambar: NASA, Deteksi)

Memotret sesuatu yang belum pernah difoto sebelumnya adalah apa yang dilakukan misi Parker Solar Probe NASA. model? Venus, yang permukaannya pertama kali direkam dari luar angkasa, dalam cahaya tampak. Gambar-gambar yang tidak hanya memuaskan rasa ingin tahu mereka yang hidup di Bumi, tetapi, menurut para ilmuwan, juga membantu mempelajari lebih lanjut tentang geologi permukaan Venus, mineral apa yang mungkin ada di sana, dan bagaimana evolusi planet berlangsung. .

Venus terkenal karena kemiripannya dengan Bumi dan sekarang tidak dapat dihuni karena suhunya yang ekstrem dan adanya kemalangan seperti awan beracun, tetapi para peneliti menduga hal ini tidak selalu terjadi, dan berpendapat bahwa informasi seperti yang ditangkap oleh misi tersebut dapat membantu dalam pencarian untuk memahami Mengapa Venus menjadi tidak ramah dan Bumi menjadi oasis.

Permukaan Venus sering mendung dengan awan tebal. Namun pada dua penerbangan baru-baru ini di planet ini, pesawat ruang angkasa Parker telah menggunakan Wide Field Imager, atau WISPR, untuk melihat seluruh sisi malam dalam panjang gelombang spektrum yang terlihat, jenis cahaya yang dapat dilihat mata manusia.

Gambar-gambar yang digabungkan dalam klip video mengungkapkan sedikit silau permukaan yang muncul dalam berbagai corak dan ciri khas planet ini, seperti lokasi wilayah benua, dataran, dan dataran tinggi. Karena dataran tinggi lebih dingin daripada dataran rendah, mereka muncul sebagai bercak gelap di tengah dataran yang lebih terang. Dengan demikian, dimungkinkan untuk melihat berbagai fitur di permukaan Venus, seperti zona benua Aphrodite Terra, dataran tinggi Tellus Regio, dan dataran Aino Planitia. Sebuah lingkaran cahaya oksigen juga telah diidentifikasi yang dapat dilihat di sekitar planet ini.

misi tukang parkir

Misi Parker Solar Probe terutama ditujukan untuk menyelidiki angin matahari, tetapi sejak 2020, selama terbang lintas ketiganya, para peneliti telah memanfaatkan orbit wahana untuk mengambil beberapa gambar tambahan Venus. Idenya adalah menggunakan WIPR untuk memvisualisasikan puncak awan yang menutupi planet ini dan mengumpulkan informasi untuk mengukur kecepatannya.

Bukan hanya merekam awan, WIPR juga tercengang dan melihat permukaan planet. Gambar-gambar itu sangat mengesankan sehingga para ilmuwan menyalakan kembali kamera selama perjalanan keempat pesawat ruang angkasa pada Februari 2021. Selama terbang lintas ini, orbit pesawat ruang angkasa itu disejajarkan dengan sangat sempurna sehingga WIPR mencitrakan seluruh sisi malam Venus.

cahaya bunga

“Permukaan Venus, bahkan di sisi malam, memiliki suhu sekitar 860 derajat Celcius. Brian Wood, penulis utama studi baru dan fisikawan di Naval Research Laboratory, menjelaskan dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan oleh NASA.

Terlepas dari kecerahannya, Venus sulit untuk direkam, karena awan menghalangi sebagian besar cahaya tampak yang datang dari permukaannya. Juga, meskipun panjang gelombang terpanjang yang terlihat melewati awan ini, cahayanya hilang di sisi siang hari di tengah silau matahari. Apa yang terjadi dengan misi tersebut adalah bahwa di kegelapan malam, kamera WIPR mampu menangkap cahaya redup yang disebabkan oleh panas yang memancar dari permukaan.

About The Author

READ  Para ilmuwan telah menemukan planet gas raksasa tiga kali lebih besar dari Jupiter

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *