Para peneliti mengatakan ketidakstabilan sel surya perovskite harus ditangani untuk adopsi global

Para peneliti mengatakan ketidakstabilan sel surya perovskite harus ditangani untuk adopsi global

Artikel ini telah diulas menurut Science X’s proses penyuntingan
Dan Kebijakan.
editor Sorot atribut berikut sambil memastikan kredibilitas konten:

Pemeriksaan fakta

sumber tepercaya

Koreksi






abstrak grafis. kredit: Ulasan Alam Kimia (2023). DOI: 10.1038/s41570-023-00492-z

Adopsi massal sel surya perovskite tidak akan layak secara komersial kecuali jika teknologi tersebut mengatasi beberapa tantangan utama, menurut para peneliti dari University of Surrey.

Dipercaya secara luas bahwa sel berbasis perovskit adalah evolusi energi matahari berikutnya dan untuk memenuhi permintaan energi bersih yang terus meningkat. Namun, itu tidak stabil seperti sel berbasis surya konvensional.

Tim Surrey menemukan bahwa menstabilkan “fotofase” perovskit – bagian spesifik dari bahan yang bertanggung jawab untuk mengubah energi cahaya menjadi energi listrik – adalah langkah kunci untuk memperpanjang umur sel surya perovskit.

Kestabilan fase fotoaktif penting karena jika rusak atau tidak berfungsi seiring waktu, sel surya tidak akan dapat menghasilkan listrik secara efisien. Oleh karena itu, stabilisasi fase fotovoltaik merupakan langkah penting dalam meningkatkan umur panjang dan efisiensi sel surya perovskit.

Dalam studi tersebut, tim Surrey menganalisis bagaimana perkembangan teknologi baru dapat digunakan untuk memperkuat fase perovskite.

Dr Xueping Liu, penulis pertama di University of Surrey’s Institute for Advanced Technology, mengatakan, “Sel surya Perovskite belum dapat diandalkan seperti sel surya konvensional, meskipun mereka lebih efisien dalam mengubah sinar matahari menjadi listrik. Untuk membuat sel ini lebih dapat diandalkan, penting untuk memahami mengapa ketidakstabilan mereka dan menemukan cara untuk mengontrol bagaimana mereka dibuat untuk mencegahnya agar tidak rusak seiring waktu. Penelitian ini bertujuan untuk melakukan ini dengan lebih memahami stabilitas sel dan bagaimana meningkatkan desainnya. Dengan melakukan ini , sel surya perovskit dapat digunakan dalam skala yang lebih besar, membantu menghemat lebih banyak energi bersih untuk semua.

READ  Para ilmuwan mengembangkan indikator kalsium tercepat untuk neuroimaging

Dr Wei Zhang, penulis utama korespondensi dan pemimpin proyek dari University of Surrey, mengatakan, “Komunitas ilmiah harus bekerja untuk menerobos hambatan demi stabilitas bahan perovskit. Tinjau kembali mekanisme ilmiah ketidakstabilan fase dan cari peluang yang diperoleh dari bahan pemanen cahaya hingga berpotensi mengarah pada evolusi.” Generasi berikutnya dari komposit perovskit fotovoltaik”.

Studi tersebut telah dipublikasikan di Ulasan Alam Kimia.

informasi lebih lanjut:
Xueping Liu et al, Stabilisasi fotofase untuk fotovoltaik perovskit, Ulasan Alam Kimia (2023). DOI: 10.1038/s41570-023-00492-z

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *