NASA menyalahkan masalah Hubble baru-baru ini sebagai penyebab keusangan perangkat keras – Spaceflight Now

Teleskop Luar Angkasa Hubble, yang terlihat dari Pesawat Ulang-Alik Columbia pada akhir misi pemeliharaan tahun 2002. Pintu ke observatorium terbuka dalam gambar ini. Kredit: NASA

Masalah perangkat keras yang muncul awal bulan ini di Teleskop Luar Angkasa Hubble, yang sekarang mendekati ulang tahun ke-31 peluncurannya, adalah tanda terbaru bahwa observatorium tersebut menunjukkan usianya.

Hubble memasuki Safe Mode pada 7 Maret karena bug perangkat lunak, dan tim darat mengembalikan observatorium ke operasi penuh enam hari kemudian. Namun upaya restorasi teleskop mengungkap dua masalah lainnya.

Salah satu kekurangannya berkaitan dengan pintu bukaan di ujung depan teleskop, yang seharusnya ditutup saat Hubble memasuki Mode Aman untuk memastikan bahwa sinar matahari yang cerah tidak merusak optik interior yang halus. Kemudian para insinyur menemukan alarm tegangan pada instrumen ilmiah Hubble yang paling banyak digunakan, yang disebut Wide Field Camera 3.

Paul Hertz, kepala Departemen Astrofisika NASA, mengatakan pada 15 Maret bahwa kedua masalah tersebut kemungkinan terkait dengan penuaan instrumen di Hubble.

“Kami memiliki bug, dan kemudian kami memiliki dua tempat di mana kami menemukan beberapa masalah lama di pesawat ruang angkasa,” kata Hertz dalam presentasi kepada Komite Penasihat Astrofisika NASA.

Bug perangkat lunak yang memicu Safe Mode pada 7 Maret berasal dari komputer utama pesawat luar angkasa. Tim darat mengunduh program baru ke komputer awal tahun ini untuk membantu mengimbangi fluktuasi salah satu giroskop Hubble, yang mengukur arah dan laju gerakan pesawat ruang angkasa saat ia berubah menjadi galaksi, bintang, dan planet jauh untuk mengumpulkan ilmuwan dan fotografer. data.

Hertz mengatakan program baru itu dirancang untuk memungkinkan teleskop Hubble untuk lebih efisien beralih, atau berputar, dari satu target sains ke target lainnya saat mengorbit 340 mil (550 kilometer) di atas Bumi. Perangkat lunak ini juga seharusnya meringankan masalah kebisingan di salah satu dari tiga giroskop Hubble yang berfungsi.

READ  Moluska ini memotong kepala mereka dan membuat tubuh yang benar-benar baru

Giroskop Hubble memburuk setelah para astronot di pesawat ulang-alik Atlantis menggantikan keenam giroskop dalam misi layanan terbaru observatorium pada tahun 2009. Tiga giroskop masih digunakan, dan ketiga giroskop tersebut memerlukan operasi reguler.

Para insinyur telah menemukan cara untuk melanjutkan beberapa pengamatan teleskop hanya dengan satu giroskop, tetapi ini mungkin memiliki keterbatasan di mana Hubble dapat menunjuk untuk melakukan pengamatan astronomi.

Tim lapangan mengembalikan Hubble ke operasi ilmiah pada 11 Maret setelah menghapus kode program yang dicurigai dari komputer. NASA mengatakan para insinyur akan memperbarui peningkatan perangkat lunak untuk dimuat ke pesawat ruang angkasa lagi di masa depan.

Seiring bertambahnya usia giroskop itu sendiri, peristiwa safe-mode awal bulan ini juga mengungkapkan tanda-tanda lain bahwa Hubble berada di akhir masa pakainya.

Pintu palka di bagian atas teleskop gagal menutup secara otomatis saat Hubble memasuki Safe Mode.

“Ternyata penggerak pintu samping utama telah gagal – hanya hal lama – sejak 2009,” kata Hertz. “Jadi kami mengalihkan pintu ke motor yang kelebihan beban, yang kami yakinkan berfungsi penuh.”

Hertz mengatakan motor pintu adalah bagian asli dari gedung Hubble tahun 1980-an, dan tidak pernah dirawat dalam lima misi pemeliharaan dan modernisasi pesawat ulang-alik yang dikirim NASA ke observatorium.

Satu-satunya saat tim darat menemukan kerusakan motor pintu adalah ketika pintu palka seharusnya ditutup. Terakhir kali pintu dibuka dan ditutup adalah sebelum dan sesudah penerbangan layanan antar-jemput terakhir pada tahun 2009.

“Motor mati tidak mengganggu proses,” kata Hertz. “Jika motor kelebihan beban mati dengan pintu terbuka, kami baik-baik saja.” “Ini adalah mode kegagalan yang disukai.”

Seorang astronot di Space Shuttle Columbia mengambil gambar dari Teleskop Luar Angkasa Hubble ini pada Maret 2002. Kredit: NASA

Selama upaya untuk mengaktifkan kembali kamera ilmiah Hubble yang paling banyak digunakan, yang disebut Wide Field Camera 3, para insinyur menemukan pembacaan tegangan rendah di dalam perangkat.

READ  Rudal SLS NASA akan menjalani uji api panas kedua dan lebih lama

Hertz mengatakan pembacaan itu tepat di bawah batas tegangan rendah yang telah ditentukan sebelumnya, menyebabkan tim untuk sementara berhenti mengaktifkan kembali kamera sambil melanjutkan pengamatan ilmiah dengan alat sains Hubble lainnya.

Seperti giroskop dan penggerak pintu, Hertz mengatakan NASA telah mengidentifikasi masalah voltase di dalam Wide Field Camera 3 yang juga terkait dengan usianya. Astronot memasang kamera di Hubble pada misi layanan pesawat ulang-alik 2009.

“Salah satu voltase sedikit merayap turun, jadi kami menurunkan batas voltase untuk mengakomodasi alat penuaan,” kata Hertz.

Insinyur mengembalikan kamera ke layanan pada 13 Maret, dan mengaktifkan kembali Hubble dengan kapasitas penuh.

Teleskop Luar Angkasa Hubble yang populer dikembangkan oleh NASA dengan masukan dari Badan Antariksa Eropa. Dengan pensiunnya angkutan luar angkasa, NASA bersiap untuk mengakhiri operasi Hubble di tahun-tahun mendatang.

Observatorium luar angkasa canggih NASA berikutnya – James Webb Space Telescope – akan diluncurkan pada bulan Oktober untuk memperluas pandangan Hubble dengan cermin yang lebih besar dan seperangkat alat ilmiah yang lebih canggih.

Tahun lalu, selama perayaan virtual yang menandai peringatan 30 tahun peluncuran Hubble, manajer misi mengatakan mereka berharap untuk menerima setidaknya lima tahun lagi pengamatan astronomi yang berharga dengan Long-Life Observatory.

Kirim email ke penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: Sematkan Tweet.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *