Sebuah “pengubah permainan” bagi pasien kanker esofagus

Kemoterapi memiliki efek samping yang sulit, dan radiasi menyebabkan sensasi terbakar yang membuat sulit menelan. “Makanannya tidak akan berkurang,” kata Ms. Mordechai. “Kamu hanya merasa dimanjakan.”

Langkah selanjutnya adalah operasi besar. Dokter mengangkat sebagian besar kerongkongan pasien, yaitu saluran yang memanjang dari mulut ke perut, lalu meraih perut, menariknya ke atas, dan menempelkannya ke tunggul kerongkongan di belakangnya.

Hasilnya adalah perut vertikal dan bukan horizontal dan kurangnya sfingter yang biasanya mencegah asam lambung tumpah. Selama sisa hidup mereka, pasien tidak akan pernah bisa berbaring – jika mereka melakukannya, isi perut, termasuk asam, mengalir ke tenggorokan mereka. Mereka bisa tersedak, batuk dan mengeluarkan cairan.

Pemulihan sulit, dan morbiditas serta mortalitas tinggi. Tetapi kebanyakan pasien menjalani prosedur ini setelah pilihan mereka dipertimbangkan. Dr. Paul Helft, profesor spesialis bedah dan etika di Fakultas Kedokteran Universitas Indiana, mengatakan bahwa menolak pengobatan berarti menyerah dan membiarkan kanker menghalangi kerongkongan hingga beberapa orang bahkan tidak dapat menelan air liur mereka.

Perawatannya sangat lama dan mengerikan sehingga Dr. Helvet sering menggunakannya untuk mengajar mahasiswa kedokteran dan magang lainnya tentang informed consent – tentang bagaimana memberi tahu pasien secara lengkap sebelum memulai perawatan tertentu. Pasien kanker esofagus khususnya harus diberi tahu bahwa penyakit ini kemungkinan akan kambuh dalam tahun pertama.

Ms. Mordechai mengatakan bahwa suaminya menjalani operasi pada akhir September 2008. Pada 6 Desember, dia mengalami metastasis yang tidak dapat disembuhkan di hatinya. Sekarang, katanya, pasien mungkin memiliki secercah harapan.

“Kita semua menjadi nihilis ketika menghadapi studi negatif selama bertahun-tahun,” kata Dr. Elson, yang menghabiskan karirnya mencoba mengembangkan perawatan untuk membantu pasien dengan kanker esofagus.

READ  H5N8: Rusia memberitahu Organisasi Kesehatan Dunia bahwa mereka telah mendeteksi kasus pertama flu burung pada manusia

“Ini benar-benar sebuah makalah bersejarah,” tambahnya, dan pengobatan akan menjadi “standar perawatan yang baru.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *