Ilmuwan menemukan sigung yang berjalan di antara dinosaurus

Fosil mamalia mirip sigung yang hidup selama Zaman Dinosaurus telah ditemukan di Patagonia Chili, menambah bukti lebih lanjut untuk bukti baru-baru ini bahwa mamalia menjelajahi bagian Amerika Selatan ini jauh lebih awal dari yang diperkirakan sebelumnya.

Sebuah fragmen tulang rahang fosil dari makhluk dengan lima gigi terhubung itu ditemukan di dekat Taman Nasional Torres del Paine yang terkenal.

Orretherium tzen, yang berarti “binatang bergigi lima” dalam campuran bahasa Yunani dan bahasa asli setempat, hewan ini diyakini hidup antara 72 dan 74 juta tahun yang lalu selama periode Cretaceous atas, di akhir zaman Kapur. Era Mesozoikum, dan merupakan herbivora.

Ahli paleontologi bekerja di Las Valley of China, di Patagonia, Chili, 24 Februari 2020.Felipe Trouba / Chilean Antarctic Institute melalui Reuters

Sebelum penemuannya, dan gigi Magallanodon baikashkenke, makhluk mirip hewan pengerat, di daerah yang sama tahun lalu, mamalia yang hidup antara 38 dan 46 juta tahun hanya ditemukan di ujung selatan Amerika, kata tim yang menemukannya. .

Sergio Soto, seorang ahli paleontologi di Universitas Chili, mengatakan penemuan itu penting untuk menyelesaikan teka-teki evolusi Gondoanathria, sekelompok mamalia awal yang telah lama punah yang hidup berdampingan dengan dinosaurus.

“Penemuan ini, dan lainnya yang akan kami ungkapkan di masa depan, mengungkapkan bahwa ada potensi yang sangat besar untuk paleontologi di ujung selatan Chili,” kata Soto.

“Kami menemukan hal-hal yang tidak pernah kami duga yang akan membantu kami menjawab banyak pertanyaan yang kami miliki sejak lama tentang dinosaurus, mamalia, dan kelompok lain.”

Penemuan ini dipublikasikan dalam Laporan Ilmiah oleh para ahli dari Universitas Chili bekerja dengan para peneliti dari Museum Sejarah Alam di Argentina, Museum La Plata, dan Institut Antartika Chili.

READ  Para astronom menemukan tiga planet muda yang mengorbit matahari remaja di sungai bintang

Para ilmuwan percaya Orretherium tzen hidup berdampingan dengan Magallanodon baikashkenke, yang dianggap sebagai langkah evolusi antara platipus atau marsupial dan dinosaurus seperti titanosaurus berleher panjang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *