NASA mengungkap kecepatan 58 kaki asteroid 2023 FU3 menuju Bumi;  Itu mungkin sangat dekat

NASA mengungkap kecepatan 58 kaki asteroid 2023 FU3 menuju Bumi; Itu mungkin sangat dekat

Ketika tata surya terbentuk kira-kira 4,6 miliar tahun yang lalu, beberapa batuan, yang tidak dapat terbentuk menjadi planet, tertinggal. Batuan luar angkasa ini dikenal sebagai asteroid. Asteroid memiliki banyak bentuk, bisa berbentuk bulat, memanjang, atau berbentuk aneh. Asteroid yang mengorbit matahari dalam jalur elipsnya juga berotasi, terkadang dengan cara yang tidak teratur, menurut NASA. Meskipun asteroid mendekati Bumi hampir setiap hari, mereka melakukannya dengan aman atau sebagian besar terbakar di atmosfer planet itu sendiri. Sekarang, asteroid lain mungkin sedang menuju Bumi.

NASA telah mengeluarkan peringatan terhadap asteroid yang diperkirakan akan mendekati Bumi hari ini.

Detail asteroid 2023 FU3

NASA telah mengeluarkan peringatan tentang asteroid tertentu yang disebut Asteroid 2023 FU3, karena jaraknya yang sangat dekat dengan Bumi. Asteroid tersebut saat ini melaju dengan kecepatan sekitar 27.062 kilometer per jam, dan dijadwalkan mendekati Bumi hari ini, 28 Maret, pada jarak 4,6 juta kilometer per jam.

Baca juga: Apakah Anda mencari ponsel pintar? Untuk memeriksa pencari seluler

Menurut NASA, Asteroid 2023 FU3 kira-kira seukuran rumah, berukuran 58 kaki. Itu milik kelompok Amur, yang merupakan asteroid dekat Bumi dengan orbit yang berada di luar Bumi tetapi di dalam Mars, yang dinamai asteroid 1221 Amur.

Para ilmuwan mempelajari asteroid untuk mempelajari lebih lanjut tentang tata surya awal dan kondisi yang ada saat planet terbentuk. Asteroid juga dapat menyediakan sumber daya yang berharga seperti air, mineral, dan mineral lainnya.

Teknologi pelacakan asteroid NASA

NASA melacak asteroid menggunakan kombinasi teleskop darat dan luar angkasa. Sistem Peringatan Tabrakan Asteroid (ATLAS) yang didanai NASA memindai langit malam untuk mencari objek bergerak dan melaporkan potensi deteksi asteroid, sementara beberapa observatorium luar angkasa menggunakan sensor inframerah untuk mendeteksi asteroid dan karakteristiknya. Beberapa dari program ini termasuk Wide Field Infrared Survey Explorer (WISE) dan misi NEOWISE.

READ  Momen indah dalam sejarah astronomi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *