NASA meluncurkan pesawat ruang angkasa Lucy dalam misi berusia 12 tahun untuk menyelidiki asteroid Trojan Jupiter

Roket Atlas 5, yang mendorong probe, dijadwalkan lepas landas pada hari Sabtu

Washington:

NASA dijadwalkan pada hari Sabtu untuk meluncurkan pesawat ruang angkasa bernama Lucy dalam misi 12 tahun untuk menjelajahi untuk pertama kalinya sekelompok benda berbatu yang dikenal sebagai asteroid Jupiter Trojan, untuk mengumpulkan wawasan baru tentang pembentukan tata surya.

Roket Atlas 5, yang mendorong probe, dijadwalkan lepas landas pada hari Sabtu pukul 05:34 waktu setempat (9:34 GMT) dari Cape Canaveral.

Dinamai berdasarkan fosil kuno nenek moyang pra-manusia, Lucy akan menjadi pesawat ruang angkasa bertenaga surya pertama yang menjelajah jauh dari matahari, dan akan mengamati lebih banyak asteroid daripada penyelidikan sebelumnya — total delapan.

Selain itu, Lucy akan melakukan tiga penerbangan Bumi untuk membantu gravitasi, menjadikannya pesawat ruang angkasa pertama yang kembali ke lautan planet kita dari tata surya luar.

“Setiap asteroid ini, setiap sampel asli, menyajikan bagian dari kisah tata surya, kisah kita,” Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi untuk Misi Sains NASA, mengatakan kepada wartawan melalui panggilan telepon.

Pertemuan pertama Lucy pada tahun 2025 adalah dengan asteroid Donald Johansson di sabuk utama, antara Mars dan Jupiter. Tubuh ini dinamai penemu fosil Lucy.

Antara 2027 dan 2033, Anda akan menemukan tujuh asteroid Trojan – lima di kawanan yang mendorong Jupiter, dan dua di kawanan yang melacak raksasa gas.

Yang terbesar berdiameter sekitar 60 mil (95 kilometer).

Lucy akan terbang dekat dengan objek target mereka dalam jarak 250 mil (400 km) dari permukaan mereka, dan akan menggunakan instrumen onboard dan antena besar untuk menyelidiki geologi mereka, termasuk komposisi, massa, kepadatan dan volume.

READ  MrBeast benar-benar akan mengirim pesan Anda ke bulan: Bagaimana cara masuk

berlian di langit

Asteroid Trojan Jupiter, yang jumlahnya diyakini lebih dari 7.000, adalah bahan mentah yang tersisa dari pembentukan planet raksasa sistem kita – Jupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus.

Para ilmuwan percaya bahwa mereka memiliki petunjuk penting tentang komposisi dan kondisi fisik dalam piringan protoplanet dari mana semua planet Matahari, termasuk Bumi, terbentuk.

Mereka secara luas dikelompokkan menjadi dua skuadron – skuadron memimpin adalah seperenam lap di depan Jupiter sementara skuadron berikutnya tertinggal seperenam.

“Salah satu hal yang sangat menakjubkan tentang Trojan, ketika kami mulai mempelajari mereka dari Bumi, adalah betapa berbedanya mereka satu sama lain, terutama dengan warna mereka,” kata Hal Levison, ilmuwan utama misi tersebut.

Beberapa berwarna abu-abu, yang lain merah – dengan variasi yang menunjukkan seberapa jauh dari Matahari mereka mungkin telah terbentuk sebelum mengasumsikan lintasan mereka saat ini.

Fosil Lucy ditemukan di Ethiopia pada tahun 1974 dan membantu menjelaskan evolusi manusia. Nama misi luar angkasa dipilih dengan harapan dapat menjelaskan evolusi tata surya.

Ahli paleoantropologi yang menemukan hominin menamakannya setelah lagu Beatles “Lucy in the Sky with Diamonds” yang mereka mainkan dengan keras di kamp ekspedisi.

Faktanya, wahana Lucy akan membawa pemisah sinar berlian ke langit – Spektrometer Emisi Termal Lucy (L’TES), yang mendeteksi radiasi inframerah-jauh, untuk memetakan suhu permukaan asteroid.

Dengan mengukur suhu pada waktu yang berbeda dalam sehari, tim dapat menyimpulkan karakteristik fisik seperti jumlah debu, pasir, atau batu yang ada.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *