Ilmuwan ingin mengirim 6,7 juta sampel sperma ke bulan

  • Ilmuwan ingin membangun “bahtera” di bulan, berisi 6,7 juta sampel sperma.
  • Sebuah “kapal bulan” bisa menjadi polis asuransi universal bagi umat manusia dari bencana alam dan lainnya.
  • Idenya mirip dengan gudang benih Svalbard “Doomsday” di Norwegia, yang menyimpan lebih dari satu juta sampel benih dari seluruh dunia.
  • Kunjungi beranda Insider untuk lebih banyak cerita.

Para ilmuwan menyarankan bahwa manusia dapat membeli “polis asuransi global modern” dengan membangun “bahtera” yang berisi 6,7 juta sampel sperma – di bulan.

Astronomi akan mencakup pelepasan sampel sperma dan telur dari 6,7 juta spesies ke bulan melalui berbagai muatan. Sampel tersebut kemudian disimpan dalam lemari besi di bawah permukaan bulan, di “kawah bulan”, di mana mereka dapat disimpan di tempat yang aman.

untuk saya Laporan New York Post, Ini secara konseptual mirip dengan Gudang benih “Hari Kiamat” Di Svalbard, Norwegia, yang saat ini menyimpan lebih dari satu juta sampel tanaman dari hampir setiap negara di dunia.

Sebuah tim yang terdiri dari enam peneliti dari University of Arizona Mereka mempresentasikan ide mereka Di konferensi luar angkasa IEEE, di mana mereka mengatakan proposal mereka akan melindungi umat manusia dari kepunahan.

Para peneliti mengatakan kapal bulan ini dapat membantu bumi beregenerasi jika terjadi bencana dahsyat – seperti epidemi mematikan, letusan gunung berapi besar-besaran, perang nuklir skala besar, kekeringan yang meluas, atau asteroid.

“Bumi secara alami adalah lingkungan yang mudah menguap,” kata penulis studi Jekan Thangavelautham dalam presentasinya di makalah berjudul “Lubang Bulan dan Tabung Lava untuk Bahtera Modern”, menambahkan bahwa tempat penyimpanan spesimen di Bumi masih membuat sampel rentan untuk dihancurkan di a bencana besar.

READ  Pesawat ruang angkasa Mars Perseverance NASA mengirimkan gambar tahap pendaratan Mars yang rusak

Meskipun ini mungkin terdengar seperti saran fiksi ilmiah yang lugas, para ilmuwan di balik proposal ini telah menghitung bahwa pengiriman sampel kriogenik sperma, telur, kuman, dan benih dari sekitar 6,7 juta spesies ke bulan yang relatif aman bisa menjadi hal yang baik. Menjadi proses yang layak.

untuk saya Laporan Sains IFLDalam presentasinya, Thanjavilotham mengatakan fasilitas itu bisa “diisi dengan sampel” pada 250 penerbangan ke bulan. Sebagai perbandingan, Stasiun Luar Angkasa Internasional membutuhkan 40 penerbangan.

Untuk mencegah sampel agar tidak membeku atau menyolder pada suhu di bawah nol di bawah permukaan bulan, para ilmuwan juga menyarankan bahwa fasilitas tersebut didukung oleh panel surya.

IFL Science berbicara dengan Alvaro Diaz Flores Caminero, mahasiswa PhD di Universitas Arizona yang memimpin analisis termal proyek, yang mengatakan bahwa proyek semacam itu membawa umat manusia “lebih dekat untuk menjadi peradaban asing, dan ke masa depan yang tidak terlalu jauh. di mana umat manusia akan memiliki basis di bulan dan Mars. “

“Proyek interdisipliner sulit karena kompleksitasnya, tapi menurut saya kompleksitas yang sama itulah yang membuatnya indah,” kata Caminero.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *