Hubble Mengamati Uap Air Terus Menerus di Bulan Es Jupiter Europa

Washington: Pengamatan Teleskop Luar Angkasa Hubble terhadap bulan es Jupiter, Europa, mengungkapkan adanya uap air yang terus-menerus, menunjukkan kemungkinan kondisi yang cocok untuk kehidupan, menurut NASA.

Hubble adalah kolaborasi internasional antara Badan Antariksa AS dan Badan Antariksa Eropa.

Para astronom di KTH Royal Institute of Technology, Space and Plasma Physics di Swedia telah menemukan bahwa Eropa memiliki lautan luas di bawah permukaan esnya, tetapi secara misterius, hanya di satu belahan bumi.

Pengamatan sebelumnya dari uap air di Europa telah dikaitkan dengan gumpalan yang meletus melalui es, seperti yang difoto oleh Hubble pada tahun 2013. Mereka memanjang lebih dari 60 mil dan menghasilkan tetesan uap air sementara di atmosfer bulan, yang tidak lebih dari sepersejuta. tekanan permukaan, kata NASA, tentang atmosfer bumi.

Temuan baru, yang diterbitkan dalam jurnal Geophysical Research Letters, menunjukkan jumlah uap air yang sama tersebar di area yang lebih besar dari Eropa dalam pengamatan Hubble mulai dari 1999 hingga 2015.

Ini menunjukkan adanya atmosfer uap air jangka panjang hanya di belahan bumi Eropa selanjutnya – bagian Bulan yang selalu berlawanan dengan arah pergerakannya di sepanjang orbitnya. Penyebab asimetri antara hemisfer anterior dan posterior tidak sepenuhnya dipahami.

Untuk membuat penemuan itu, Lorenz Roth dari KTH menyelidiki kumpulan data arsip Hubble, memilih pengamatan ultraviolet Eropa dari 1999, 2012, 2014 dan 2015 ketika bulan berada di posisi orbit yang berbeda.

Semua pengamatan ditangkap menggunakan Space Telescope Imaging Spectroradiometer (STIS). Pengamatan ultraviolet STIS memungkinkan Roth untuk menentukan kelimpahan oksigen – komponen air – di atmosfer Eropa, dan dengan menafsirkan kekuatan emisi pada panjang gelombang yang berbeda, ia dapat menyimpulkan keberadaan uap air.

Teknik yang sama baru-baru ini mengarah pada deteksi uap air di atmosfer bulan Jupiter Ganymede.

“Mengamati uap air di atas Ganymede, dan di sisi lain Eropa, memajukan pemahaman kita tentang atmosfer bulan es.

“Namun, penemuan kelimpahan air yang stabil di Eropa sedikit lebih mengejutkan daripada penemuannya di Ganymede karena suhu permukaan Europa lebih rendah daripada Ganymede,” kata Roth.

Europa memantulkan lebih banyak sinar matahari daripada Ganymede, membuat permukaannya 60 derajat Fahrenheit lebih dingin daripada Ganymede. Suhu tertinggi di siang hari di Eropa adalah 260 derajat Fahrenheit yang membeku.

Namun, bahkan pada suhu yang lebih rendah, pengamatan baru menunjukkan bahwa es air menyublim—yaitu, berubah langsung dari padat menjadi uap tanpa fase cair—dari permukaan Europa, seperti yang terjadi di Ganymede, kata tim tersebut.

Temuan ini membantu meletakkan dasar bagi misi ilmiah yang direncanakan dari sistem Jovian, sebagian, untuk mengeksplorasi apakah lingkungan setengah miliar mil dari matahari dapat mendukung kehidupan.

READ  Ilmuwan telah menemukan materi kuantum baru

(Ean)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *