NASA berkolaborasi dalam misi Venus baru Badan Antariksa Eropa

Kredit: Badan Antariksa Eropa / Observatorium Paris / VR2Planets

Pada 10 Juni 2021, European Space Agency (ESA) mengumumkan pemilihan EnVision sebagai misi sains kelas menengah terbaru. EnVision akan melakukan pengamatan rinci Venus untuk memahami sejarahnya dan, khususnya, untuk memahami hubungan antara atmosfer dan proses geologis. Sebagai mitra misi utama, NASA menyediakan radar aperture sintetis, yang disebut VenSAR, untuk melakukan pengukuran resolusi tinggi dari sifat permukaan planet.

Dengan resolusi yang jauh lebih tinggi daripada misi Magellan NASA, yang mengambil gambar Venus pada awal 1990-an, VenSAR akan meningkatkan pemahaman kita tentang fitur permukaan planet. Pengamatan dan perbandingan yang sering dengan gambar Magellan menjanjikan kesempatan bagi para ilmuwan planet untuk mendeteksi perubahan vulkanik, tektonik, dan geomorfik pada berbagai skala waktu dengan akurasi hingga ke tingkat longsoran individu. Scott Hensley dari Laboratorium Propulsi Jet NASA di California Selatan adalah ilmuwan proyek instrumentasi.

“VenSAR EnVision akan memberikan perspektif yang unik melalui studi yang ditargetkan dari permukaan Venus, memperkaya peta jalan untuk eksplorasi Venus,” kata Adriana Ocampo, ilmuwan program EnVision di Markas NASA di Washington.

Lalu ada 3: NASA berkolaborasi dalam misi Venus baru Badan Antariksa Eropa

Foto menunjukkan Bumi (kiri) dan Venus (kanan), dan seberapa mirip ukurannya. Bagaimana planet kembar ini berevolusi menjadi begitu berbeda? Misi EnVision (pesawat ruang angkasa yang ditunjukkan pada gambar) bertujuan untuk menjawab beberapa pertanyaan kunci ini, dan EnVision Venus Synthetic Aperture Radar (VenSAR) NASA akan memainkan peran sentral. VenSAR akan dibangun dan dioperasikan oleh Jet Propulsion Laboratory. Kredit: Badan Antariksa Eropa / Observatorium Paris / VR2Planets

Dalam momen “tiga mahkota” komunitas sains Venus, misi baru ke Venus datang pada saat NASA baru saja mengumumkan DAVINCI+ (Venus’s Deep Atmosphere Investigation for Noble Gases, Chemistry, and Imaging) dan VERITAS (Venus Emission, Radio Science). , INSARS, Topografi) dan analisis spektroskopi). Bekerja sama, trio pesawat ruang angkasa baru akan memberikan studi Venus paling komprehensif yang pernah ada.

“Saya senang bahwa kemampuan sinergis dari tiga misi baru ini akan mengubah pemahaman mendasar kita tentang Venus,” kata Laurie Glaese, direktur Divisi Ilmu Planet NASA di kantor pusat agensi. “Misi EnVision ESA akan memberikan kemampuan pencitraan dan polarimetri resolusi tinggi yang tak tertandingi. Gambar resolusi tinggi dari banyak proses dinamis di Mars telah sangat mengubah cara kita berpikir tentang Planet Merah dan gambar pada skala yang sama memiliki kekuatan untuk melakukan hal itu.” Sama untuk Venus.”

Pengamatan baru juga bisa memberi tahu kita tentang evolusi Venus. “Hasil gabungan dari misi EnVision dan Discovery kami akan memberi tahu kami bagaimana kekuatan cuaca vulkanik, tektonik, dan kimia telah bersatu untuk menciptakan dan mempertahankan iklim hangat Venus yang tak terkendali,” kata Tom Wagner, Ilmuwan Program Eksplorasi NASA di Markas Besar NASA.

Video ini menjelaskan penerapan instrumen EnVision VenSAR dan SRS, serta beberapa operasi dasar pesawat ruang angkasa. VenSAR adalah radar aperture sintetis, dan akan memetakan permukaan Venus menggunakan berbagai mode termasuk pencitraan dengan resolusi spasial 10 m hingga 30 m, altimetri, polarimetri, dan radiometri. Subsurface Sounding Radar (SRS) akan menembus di kilometer atas di bawah permukaan, mencari lapisan bawah tanah dan batas terkubur. Tiga spektrometer (VenSpec-U, VenSpec-H, dan VenSpec-M), yang beroperasi di ultraviolet dan inframerah, akan memetakan gas, termasuk mencari gumpalan gas vulkanik, di atas dan di bawah awan, dan memetakan komposisi permukaan. Investigasi Gravitasi dan Ilmu Radio akan menggunakan pelacakan radio untuk memetakan medan gravitasi planet, membatasi struktur internalnya, dan mengukur sifat atmosfer melalui pengaburan radio. Kredit: Badan Antariksa Eropa / Observatorium Paris / VR2Planets

Dari tiga misi, DAVINCI+ Atmospheric Entry Probe dapat memberikan satu-satunya pengukuran langsung atmosfer Venus — untuk pertama kalinya sejak wahana Pioneer Venus NASA pada 1978 dan balon Vega di Uni Soviet pada 1985. Banyak dari pengukuran yang diusulkan memiliki dekade tertinggi prioritas dan tidak dapat diperoleh hanya dengan melakukan perjalanan langsung melalui atmosfer keras planet ini.

Data medan global yang dihasilkan oleh VERITAS juga merupakan kontribusi unik di antara ketiga misi tersebut. Ini akan memberi para ilmuwan topografi resolusi tinggi dan peta lokasi global Venus yang akan berfungsi sebagai sistem referensi untuk semua data permukaan masa lalu dan masa depan yang dikumpulkan.

NASA adalah mitra dengan Badan Antariksa Eropa dalam misi EnVision. Jet Propulsion Laboratory, sebuah divisi dari California Institute of Technology di Pasadena, California, akan menyediakan radar VenSAR dan akan bertanggung jawab untuk mengelola dan menyediakan alat secara umum. EnVision VenSAR adalah bagian dari Program Penemuan NASA. Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA di Huntsville, Alabama, mengelola program penemuan untuk Direktorat Misi Sains badan tersebut di Washington, DC.


NASA memilih Venus sebagai hotspot untuk dua misi robotik baru


kutipan: Kemudian Ada 3: NASA Berkolaborasi pada Misi Venus Baru ESA (2021, 10 Juni), Diakses pada 10 Juni 2021 dari https://phys.org/news/2021-06-nasa-collaborate-esa-venus-mission. html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Sekalipun ada kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

READ  Teleskop Luar Angkasa Hubble menangkap pemandangan menakjubkan dari "galaksi yang hilang"

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *