Meteorit yang membentuk Bumi mungkin telah berevolusi di tata surya luar

Meteorit yang membentuk Bumi mungkin telah berevolusi di tata surya luar

Meteorit yang membentuk Bumi mungkin telah berevolusi di tata surya luar

Tokyo, 14 Maret (SocialNews.XYZ) Sebuah penelitian menunjukkan bahwa bahan yang membentuk Bumi mungkin telah terbentuk di tempat yang sangat jauh di awal tata surya dan kemudian dibawa selama sejarah awal tata surya yang bergejolak.

Bumi diyakini telah terbentuk sebagian dari meteorit berkarbon, yang diperkirakan berasal dari asteroid luar dari sabuk utama.

Studi baru, yang dipimpin oleh para peneliti di Institut Teknologi Tokyo, menunjukkan bahwa bahan asteroid ini mungkin telah terbentuk sangat jauh di Tata Surya awal dan kemudian diangkut ke Tata Surya bagian dalam melalui proses pencampuran yang kacau.

Hasilnya, yang diterbitkan dalam jurnal AGU Advances, menunjukkan bahwa mineral permukaan pada inti luar sabuk utama, terutama lempung yang mengandung amonia (NH3), terbentuk dari bahan awal yang mengandung NH3 dan karbon dioksida (CO2) yang stabil hanya pada suhu Sangat rendah dan dalam kondisi kaya air.

Berdasarkan temuan ini, penelitian menunjukkan bahwa asteroid luar sabuk utama terbentuk di orbit yang jauh dan berdiferensiasi untuk membentuk mineral yang berbeda di mantel yang kaya air dan inti yang didominasi batuan.

Untuk memahami sumber perbedaan dalam spektrum terukur meteorit dan asteroid karbon, menggunakan simulasi komputer, tim memodelkan evolusi kimia dari beberapa campuran primitif yang masuk akal yang dirancang untuk mensimulasikan bahan asteroid purba. Mereka kemudian menggunakan model komputer ini untuk menghasilkan spektrum refleksi yang disimulasikan untuk dibandingkan dengan yang diperoleh secara teleskopik.

Model mereka menunjukkan bahwa untuk mencocokkan spektrum asteroid, bahan awal harus mengandung sejumlah besar air dan amonia, kelimpahan karbon dioksida (CO2) yang relatif rendah, dan bereaksi pada suhu di bawah 70 derajat Celcius, yang menunjukkan pembentukan asteroid. Jauh lebih jauh dari posisi mereka saat ini di tata surya awal.

READ  Teleskop Webb menemukan galaksi tertua yang pernah diamati

Jika benar, penelitian ini menunjukkan bahwa komposisi dan sifat unik Bumi disebabkan oleh aspek-aspek aneh dari pembentukan Tata Surya.

“Apakah pembentukan tata surya kita adalah hasil yang khas atau tidak, banyak pengukuran menunjukkan bahwa kita mungkin dapat segera menempatkan sejarah kosmik kita ke dalam konteks,” kata penulis utama Hiroyuki Kurokawa dari Earth Life Sciences Institute (ELSI) institut tersebut.

Akan ada banyak peluang untuk menguji model ini, misalnya, penelitian ini memberikan prediksi untuk analisis apa yang akan ditemukan pada sampel yang dikembalikan Hayabusa 2. Hayabusa adalah misi pengembalian sampel asteroid Badan Antariksa Jepang milik negara Jepang.

Asal asteroid yang jauh ini, jika benar, memprediksi keberadaan garam dan mineral yang mengandung amonia dalam sampel Hayabusa 2 yang dikembalikan. Pemeriksaan tambahan model ini akan diberikan oleh analisis materi yang dikembalikan dari misi OSIRIS-Rex NASA.

Sumber: IANS

Meteorit yang membentuk Bumi mungkin telah berevolusi di tata surya luar

Tentang pekerjaan

Gopi Adusumilli adalah seorang programmer. Dia adalah Editor SocialNews.XYZ dan Presiden AGK Fire Inc.

Dia menikmati merancang situs web, mengembangkan aplikasi seluler, dan menerbitkan artikel berita tentang peristiwa terkini dari berbagai sumber berita yang terdokumentasi.

Dalam hal menulis, dia suka menulis tentang politik global terkini dan film India. Rencana masa depannya termasuk mengembangkan SocialNews.XYZ menjadi situs berita yang tidak memiliki bias atau penilaian terhadap salah satu dari mereka.

Dia dapat dihubungi di [email protected]

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *