China sedang bersiap untuk meluncurkan astronot pertamanya ke stasiun luar angkasa menggunakan Shenzhou-12

China meluncurkan roket Long March 2F pada hari Rabu sebagai persiapan untuk mengirim pesawat ruang angkasa Shenzhou-12 dan tiga astronotnya ke modul luar angkasa stasiun ruang angkasa.

China Aerospace Engineering Office (CMSEO) mengumumkan Rabu bahwa roket Long March 2F telah dipindahkan secara vertikal ke platformnya di Pusat Peluncuran Satelit Jiuquan di Gurun Gobi.

Roket Shenzhou-12 dan tiga astronot akan dikirim ke modul inti Tianhe dari stasiun luar angkasa China Diluncurkan pada tanggal 28 April Timur.

Pihak berwenang belum mengungkapkan tanggal peluncuran yang direncanakan, atau identitas kru utama dan cadangan misi. Shenzhou-12 diperkirakan akan diluncurkan sekitar 10 Juni waktu Beijing tetapi penundaan seminggu untuk diluncurkan Misi Pengiriman Tianzhou-2 Mungkin mendorong kembali sejarah dengan jumlah waktu yang sama.

Misi Shenzhou-12 akan mencakup serangkaian misi verifikasi teknis yang terkait dengan kinerja dan fungsi unit inti Tianhe. Ini akan mencakup kegiatan ekstravehicular menggunakan setelan EVA yang disampaikan oleh Tianzhou-2, dan verifikasi Sistem Pendukung Kehidupan Regeneratif.

Shenzhou-12 akan menjadi misi berawak pertama negara itu dalam lebih dari empat setengah tahun, dan hanya yang ketujuh secara keseluruhan. Misi berawak pertama China adalah Shenzhou-5 pada tahun 2003, menjadikan negara itu hanya negara ketiga yang menunjukkan kemampuan manusia otonom dalam penerbangan luar angkasa.

Misi tersebut akan menandai pertama kalinya sejak Mei 2000 bahwa dua stasiun ruang angkasa dihuni secara bersamaan, ketika STS-101 dan Soyuz TM-30 masing-masing mengunjungi Stasiun Luar Angkasa Internasional dan Mir. Tiga penerbangan Shenzhou ke Tiangong Small Space Laboratories pada 2012, 2013 dan 2016 – bertepatan dengan tempat tinggal permanen Stasiun Luar Angkasa Internasional – berlangsung sebagai misi peluncuran menuju modul stasiun luar angkasa yang lebih besar.

Shenzhou-12 juga akan memecahkan rekor durasi misi luar angkasa manusia di China. Ekspedisi tersebut diperkirakan akan tetap berada di Tianhe hingga September, yang berarti misi tiga bulan tersebut akan jauh melebihi rekor 33 hari yang ditetapkan oleh Shenzhou-11 pada 2016.

Pesawat ruang angkasa Long March 2F dan Shenzhou dikembangkan untuk menyediakan kemampuan penerbangan luar angkasa manusia setelah “Proyek 921” disetujui pada tahun 1992. Rencana tersebut juga menguraikan visi jangka panjang untuk stasiun ruang angkasa modular.

Long March 2F, panjang 62 meter dan 464 ton, terdiri dari dua stage dan empat side booster. Semua ini menggunakan campuran propelan dari hidrazin yang sangat beracun dan nitrogen tetraoksida. Peluncur ini memiliki sistem pelepasan peluncuran atap, yang didasarkan pada motor roket padat.

Tianhe dengan panjang 16,6 meter dan diameter 4,2 meter akan memberikan dukungan kehidupan regeneratif dan tempat tinggal utama bagi astronot serta dorongan untuk mempertahankan ketinggian orbit.

READ  Pesawat luar angkasa China akan membawa peralatan Prancis dan Rusia

Konstruksi stasiun luar angkasa Tiongkok

Shenzhou 12 akan menjadi misi ketiga dari 11 misi yang direncanakan untuk fase konstruksi stasiun luar angkasa tiga modul China pada tahun 2021 dan 2022.

Pesawat ruang angkasa kargo Tianzhou-3 dan misi berawak Shenzhou-13 masing-masing akan menyusul pada bulan September dan Oktober.

Unit eksperimen yang disebut Wentian dan Mengtian diharapkan akan diluncurkan pada 2022. Pasangan ini akan menjadi tuan rumah sejumlah besar eksperimen di berbagai bidang termasuk astronomi, kedokteran luar angkasa, ilmu kehidupan luar angkasa, bioteknologi, fisika fluida gayaberat mikro, pembakaran gayaberat mikro, dan teknologi ruang angkasa.

Muatan ilmiah internasional Itu juga akan terbang ke stasiun luar angkasa, melalui kerjasama antara United Nations Office for Outer Space Affairs (UNOOSA) dan CMSEO. Astronot asing juga diharapkan mengunjungi CSS.

Kedua unit akan diluncurkan dengan roket Long March 5B dari Wenchang. Tahap pertama Long March 5B yang meluncurkan Tianhe memasuki orbit dan membuat Pengembalian profil tinggi dan tidak terkendali.

Stasiun luar angkasa China diperkirakan akan beroperasi di orbit setidaknya selama sepuluh tahun. Ini akan dimasukkan dalam orbit oleh Unit optik Xuntian, sebuah teleskop ruang angkasa yang mengorbit bersama dari kelas Hubble. Teleskop luar angkasa akan memiliki bukaan dua meter yang sebanding dengan teleskop Hubble, tetapi memiliki bidang pandang 300 kali lebih besar.

Bidang pandang ini akan memungkinkan Xuntian memindai 40 persen langit selama satu dekade dengan kamera 2,5 miliar pikselnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *