Misteri kecemerlangan kostum Bumi akhirnya memiliki solusi: ScienceAlert

Misteri kecemerlangan kostum Bumi akhirnya memiliki solusi: ScienceAlert

Lihatlah Bumi dari jauh di luar angkasa, dan Anda akan melihat bahwa ia tampak terang seragam. Mengingat hamparan perairan laut gelap yang tidak proporsional di Belahan Bumi Selatan, ia seharusnya memantulkan lebih sedikit sinar matahari, yang mungkin tidak kita harapkan di permukaan.

Ini adalah misteri yang telah menggelitik para ilmuwan sejak awal 1970-an, ketika kami pertama kali dapat memindahkan satelit ke orbit untuk mengukur radiasi matahari yang dipantulkan, yang secara teknis dikenal sebagai albedo. Sekarang, misteri itu mungkin telah terpecahkan.

Penjelasannya adalah bahwa sementara lautan belahan bumi selatan menyerap lebih banyak sinar matahari, mereka juga menghasilkan lebih banyak badai — awan badai bertindak sebagai reflektor yang menyeimbangkan radiasi matahari yang dikirim kembali ke luar angkasa.

“Penelitian baru memecahkan pertanyaan ilmiah mendasar dan memperdalam pemahaman kita tentang keseimbangan radiasi Bumi dan pengaruhnya,” Dia berkata Yohai Caspi, ahli geofisika di Weizmann Institute of Science di Israel.

Meskipun semua jenis faktor memengaruhi albedo planet kita—ada atau tidaknya salju di Bumi, misalnya—pengukuran dekat ke permukaan menunjukkan perbedaan albedo antara dua belahan bumi.

Namun tidak demikian halnya jika melihat planet dari luar.

Tim mengumpulkan data dari berbagai laporan, termasuk dari Satelit Terra milik NASA dan Kumpulan data cuaca global ERA5, yang juga mencakup pembacaan satelit. Mereka kemudian merujuk silang data tutupan awan selama 50 tahun terhadap lokasi badai dan informasi intensitas.

Berdasarkan pola siklon penghasil awan dan antisiklon penekan awan yang terbentuk dari interaksi suhu dan tekanan di atmosfer, para peneliti mampu menunjukkan kesetimbangan ekstraterestrial.

Tutupan awan dianalisis sebagai bagian dari penelitian. (NASA)

“Awan putih yang dihasilkan oleh badai kuat di belahan bumi selatan telah terbukti menjadi faktor penyeimbang yang sangat akurat untuk wilayah daratan yang luas di belahan bumi utara, dan dengan demikian kesimetrisan dipertahankan,” Dia berkata Ilmuwan iklim Atau Hadas, dari Weizmann Institute of Science.

READ  Air telah berada di Mars lebih lama dari yang diperkirakan sebelumnya: temuan China

“Ini menunjukkan bahwa badai adalah faktor yang menghubungkan kecerahan permukaan bumi dengan kecerahan awan, sehingga memecahkan teka-teki simetri.”

Pertanyaan selanjutnya adalah bagaimana pemanasan global dapat mempengaruhi keseimbangan ini. Berdasarkan model iklim, kemungkinan saat planet menghangat, Belahan Bumi Utara akan mengalami lebih sedikit badai secara keseluruhan, sedangkan Belahan Bumi Selatan akan mengalami lebih sedikit badai lemah dan sedang.

Namun, jumlah badai hebat di Belahan Bumi Selatan diperkirakan akan meningkat karena “gelombang Arktik”; Efek samping pemanasan cepat di Kutub Utara. Secara teoritis, ini akan menghasilkan simetri albedo yang tidak seimbang.

Menurut data para peneliti, peristiwa cuaca yang lebih parah mungkin tidak berkontribusi pada peningkatan albedo awan di belahan bumi selatan karena tingkat awan mencapai saturasi dalam badai dahsyat. Pergeseran Belahan Bumi Selatan menuju badai yang lebih kuat dengan badai yang lebih sedikit secara keseluruhan akan berarti penurunan albedo yang serupa di kedua belahan bumi, dengan tetap mempertahankan konsistensi.

Namun, pada titik ini, sulit memprediksi secara akurat apa yang akan terjadi pada luminositas Bumi secara umum.

“Belum mungkin untuk mengatakan dengan pasti apakah kesimetrian akan rusak atau tidak dalam menghadapi pemanasan global.” Dia berkata pencari nafkah saya.

“Saat pemanasan global berlanjut, solusi geoengineered akan menjadi penting bagi kehidupan manusia untuk terus berlanjut. Saya harap pemahaman yang lebih baik tentang fenomena iklim yang mendasarinya, seperti simetri hemisfer, akan membantu mengembangkan solusi ini.”

Riset dipublikasikan di PNAS.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *