Mengapa beberapa ilmuwan berpikir bahwa kehidupan mungkin telah dimulai di Mars

Pada 18 Februari, pesawat ruang angkasa NASA Tenacity akan terjun payung melalui udara tipis Mars, mengantarkan era baru dalam eksplorasi Planet Merah. Mendarat Danau KawahTerletak di utara ekuator Mars, itu tidak akan mudah. Menurut NASA, hanya 40% misi yang dikirim ke Mars yang berhasil. Jika itu terjadi, kegigihan bisa secara drastis mengubah cara kita berpikir tentang kehidupan di luar Bumi. Ini karena para ilmuwan percaya Jezero, kawah selebar 28 mil yang dulunya adalah danau, adalah tempat ideal untuk mencari bukti kehidupan mikroba purba di Mars.

Setelah mendarat, Ketekunan akan mengumpulkan dan menyimpan sampel batuan dan tanah Mars, yang nantinya akan dikembalikan ke Bumi. Ini juga dikenal sebagai “misi pengembalian sampel” langka Jenis misi eksplorasi luar angkasa karena perhitungannya. (Faktanya, tidak ada misi untuk mengembalikan sampel dari planet lain.) Setelah tanah Mars kembali ke Bumi dalam waktu satu dekade, para ilmuwan akan mulai mempelajari materi tersebut untuk melihat apakah telah ada kehidupan purba di Mars.

Namun, beberapa ilmuwan percaya bahwa sampel ini dapat menjawab pertanyaan yang lebih besar: Apakah kehidupan di Bumi berasal dari Mars?

Meskipun gagasan bahwa kehidupan dimulai di Mars sebelum bermigrasi ke Bumi tampak seperti hipotesis yang dibuat-buat dari fiksi ilmiah, banyak ilmuwan terkenal menanggapi teori ini dengan sangat serius. Ide umum tentang kehidupan yang dimulai di tempat lain di luar angkasa sebelum bermigrasi ke sini juga memiliki nama: Panspermia. Ini adalah hipotesis bahwa kehidupan ada di tempat lain di alam semesta, dan disebarkan oleh asteroid dan puing-puing ruang angkasa lainnya.

Untuk memperjelas, anggapan bahwa kehidupan di Bumi berasal dari Mars bukanlah teori yang lazim dalam komunitas ilmiah, tetapi tampaknya mendapat perhatian. Ilmuwan seperti Gary Rufcon, seorang profesor genetika di Harvard Medical School, mengatakan itu terdengar “jelas”.

Bukti dimulai dengan bagaimana puing-puing ruang angkasa bergerak di tata surya muda. Faktanya, kami memiliki bukti pertukaran batuan dari Mars ke Bumi. Meteorit Mars ditemukan di Antartika dan di seluruh dunia – diperkirakan 159, menurut Asosiasi Kolektor Meteorit Internasional.

READ  Pembalikan medan magnet dapat menyebabkan "kerugian yang melumpuhkan" bagi kehidupan dan perekonomian Ilmu | Berita

“Anda dapat menetapkannya ke Mars berdasarkan inklusi gas di dalamnya, yang merupakan jenis gas setara yang ditunjukkan pesawat ruang angkasa Viking” di atmosfer Mars, “kata Rovcon. Dengan kata lain, gelembung udara kecil di bebatuan ini mengungkapkan bahwa mereka terbentuk di udara Mars. “Jadi, ada pertukaran antara Mars dan Bumi – seringkali berpindah dari Mars ke Bumi karena menuju“ tebing ”, dan menuju Mars“ menanjak, ”dalam istilah gravitasi.

Tetapi bagi Ruvkun, yang bidang keahliannya adalah genomik, ia yakin waktu kehidupan seluler inilah yang menjadi alasan kuat bahwa kehidupan di Bumi berasal dari tempat lain – mungkin Mars, atau mungkin Mars versus planet lain.

Rufcon mencatat bahwa genom kita mengungkapkan sejarah kehidupan, memberikan petunjuk tentang nenek moyang yang mendahului kita jutaan atau bahkan milyaran tahun. “Dalam genom kami, Anda bisa melihat sejarah, kan?” Dia berkata. “Ada dunia RNA yang mendahului dunia DNA dan didukung dengan baik oleh semua jenis biologi saat ini; oleh karena itu, kami tahu langkah-langkah yang diambil evolusi untuk mencapai tempat kita sekarang.”

Berkat kemajuan dalam genomik, pemahaman LUCA ( Nenek moyang universal terakhir) – berarti organisme tempat semua kehidupan di bumi berevolusi – berkembang secara signifikan. Dengan mempelajari genetika semua makhluk hidup di Bumi, para ilmuwan memiliki pemahaman yang sangat baik tentang seperti apa nenek moyang bersel satu dari setiap makhluk hidup (di Bumi). Mereka juga mengetahui garis waktu: semua bentuk kehidupan modern berasal dari organisme bersel satu yang hidup sekitar 3,9 miliar tahun yang lalu, hanya 200 juta tahun setelah kemunculan pertama air cair. Dalam skema besar alam semesta, ini tidak lama.

Dan nenek moyang universal terakhir cukup kompleks dalam kaitannya dengan makhluk hidup. Rovcon mengatakan ini menyisakan dua kemungkinan. “Evolusi ke genom modern sepenuhnya itu sangat mudah, atau alasan Anda melihatnya begitu cepat adalah karena kita” menemukan “kehidupan, sebenarnya tidak dimulai di sini.” “Saya suka gagasan bahwa kami baru saja menemukannya dan itulah mengapa begitu cepat, tapi saya aneh,” katanya.

Jika demikian, Eric Asfog, seorang profesor ilmu planet di Universitas Arizona, juga merupakan pengecualian. Asfog mengatakan bahwa apa yang kita ketahui tentang bebatuan tertua di Bumi – yang memiliki bukti kimiawi isotop karbon, yang berasal dari sekitar 4 miliar tahun lalu – memberi tahu kita bahwa kehidupan “mulai terbentuk di Bumi secepat mungkin.”

READ  Stasiun luar angkasa untuk terbang di atas Tampa selama Super Bowl LV

Jika ini masalahnya, itu menjadi preseden yang menarik. “Misalkan Anda mengharapkan kehidupan berkembang ketika sebuah planet mendingin ke titik di mana air cair dapat mulai,” kata Asfog. “Tapi begitu Anda melihat tata surya kita, planet mana yang mungkin lebih dulu dihuni?

Ini karena Mars terbentuk sebelum Bumi, kata Asfog. Di awal sejarah Mars ketika Mars masih mendingin, Mars memiliki lingkungan yang “ramah” sebelum Bumi.

“Jika kehidupan dimulai di mana saja, mungkin kehidupan dimulai pertama di Mars,” kata Asfog. “Kami tidak tahu apa kondisinya – Anda tahu, apakah itu memerlukan sesuatu yang khusus seperti Kehadiran bulan Atau beberapa faktor unik di Bumi – tetapi hanya dalam hal di mana air cair pertama kali ditemukan, bisa jadi itu adalah Mars. “

Ada bukti menarik dan meyakinkan tentang bagaimana materi bergerak di antara dua planet yang bertetangga. Faktanya, semakin jauh ke masa lalu, semakin banyak bebatuan yang bertabrakan antara Mars dan Bumi, kata Asfugh. Peristiwa tabrakan ini mungkin “benjolan besar Mars” yang diluncurkan ke luar angkasa. Asteroid masif seperti itu bisa menjadi habitat mikroorganisme yang kuat.

“Ketika bertabrakan lagi dengan sebuah planet, sebagian kecil dari massa seukuran gunung itu akan tetap menjadi puing-puing di permukaan,” katanya. “Butuh beberapa saat bagi pemodelan untuk menunjukkan bahwa Anda dapat bertahan relatif nyenyak dari apa yang kami sebut“ panspermia balistik ”- menembakkan peluru ke satu planet, mengambil bagian-bagian kecil, dan membuat mereka berakhir di planet lain. Tapi itu mungkin , kami pikir itu terjadi, dan itu memiringkan jalur ke transisi dari Mars ke Bumi, lebih mungkin daripada transisi dari Bumi ke Mars. “

Asfuj menambahkan bahwa bertahan hidup dalam penerbangan, mengingat banyaknya mikroorganisme kendaraan, tidak akan menjadi masalah – dan juga tidak akan hidup di planet baru yang ramah.

READ  Ahli paleontologi akhirnya melihat kedua dinosaurus dengan baik

“Setiap bentuk kehidupan awal akan tahan terhadap apa yang terjadi di ujung ekor pembentukan planet,” katanya. “Semua makhluk hidup yang hadir dalam pemboman tabrakan yang mengerikan harus digunakan, bahkan terlepas dari itu, berpindah dari planet ke planet.”

Dengan kata lain, kehidupan mikroba awal baik di lingkungan yang keras dan periode dormansi yang lama.

Profesor Universitas Harvard Avi Loeb memberi tahu Salon melalui email bahwa batu Mars ditemukan di Bumi, ALH 84001,Tidak terlalu panas Sepanjang perjalanannya hingga lebih dari 40 derajat Celcius dan dapat bertahan hidup. “

Ketiganya percaya bahwa kegigihan mungkin dapat menambah kepercayaan pada teori panspermia.

“Jika Anda pergi dan mencari sisa-sisa kehidupan di Mars, yang kami harap dapat dilakukan dengan Persevering Rover dan petualangan Mars lainnya, secara pribadi saya akan terkejut jika mereka tidak terikat pada kehidupan di bumi,” kata Asfog.

Rufcon berharap menjadi salah satu ilmuwan yang mencari DNA ketika sampel Mars akhirnya kembali.

“Meluncurkan sesuatu dari Mars sangat sulit,” katanya.

Tapi apa artinya ini bagi manusia, dan pemahaman eksistensial kita tentang siapa kita dan dari mana kita berasal?

“Dalam hal ini, kita semua mungkin orang Mars,” kata Loeb. Dia bercanda bahwa buku self-help “Men Are From Mars, Women Are From Venus” mungkin lebih benar dari yang kita ketahui.

Atau mungkin, seperti yang diyakini Rufcon, kita berasal dari tata surya yang berbeda, dan kehidupan tersebar di seluruh alam semesta.

“Bagi saya, gagasan bahwa segala sesuatu dimulai di Bumi, setiap tata surya memiliki evolusi kecilnya sendiri dalam kehidupan yang terjadi, dan semuanya independen – tampaknya agak bodoh,” kata Rufcon. Dia menambahkan, “Jauh lebih jelas untuk mengatakan, ‘Tidak, itu menyebar, menyebar ke seluruh alam semesta, dan kami juga menemukannya, dan tidak dimulai di sini.’” Dan pada saat ini selama pandemi – apa momen yang luar biasa untuk mendapatkan ide. Mungkin orang pada akhirnya akan mempercayainya. “

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *