Sebuah asteroid berbahaya selebar 1,8 km akan mendekati Bumi pada bulan Mei

Sebuah asteroid selebar 1,8 kilometer yang berpotensi berbahaya akan mendekati Bumi saat melewati orbitnya mengelilingi Matahari. Pertemuan jarak dekat dengan Bumi dijadwalkan akhir bulan ini saat asteroid melintas dengan kecepatan luar biasa 47.196 kilometer per jam.

Sementara asteroid itu akan melewati Bumi tanpa kerusakan apa pun, NASA masih mengklasifikasikan UFO sebagai berpotensi berbahaya. Objek, yang disebut 1989 JA, ditemukan pada tahun 1989 di Observatorium Palomar, dan dapat dilihat dengan teropong saat mendekati orbit planet.

Asteroid akan mendekati planet sekitar 4024.182 kilometer, yang sangat dekat dengan terbang di atas suatu objek. Terakhir kali mendekati Bumi adalah pada tahun 1996 ketika sebuah asteroid menyapu planet ini dari jarak lebih dari empat juta kilometer.

Hal ini ditandai sebagai asteroid Apollo di orbitnya selama satu tahun mengelilingi matahari setelah transit Bumi, dan pertemuan berikutnya dengan Bumi akan setelah penerbangan 29 Mei pada September 2029. Ini akan membuat dua penerbangan tambahan pada tahun 2055 dan 2062.

Pemandangan orbit asteroid JA1989 berwarna putih mendekati Bumi (biru). (Foto: JPL)

Asteroid adalah pecahan batuan yang tersisa dari pembentukan Tata Surya sekitar 4,6 miliar tahun yang lalu. Menurut Joint Propulsion Laboratory (JPL) NASA, yang melacak pergerakan asteroid, asteroid diklasifikasikan sebagai objek dekat Bumi ketika jarak dari planet kita kurang dari 1,3 kali jarak dari Bumi ke Matahari (jarak antara Bumi dan Matahari adalah sekitar 93 juta mil).

Asteroid besar terakhir yang mendekati Bumi adalah 138971 (2001 CB21), dengan lebar 1,3 kilometer dan mendekati Bumi sejauh 49,11.298 kilometer pada 4 Maret. Matahari menyelesaikan orbitnya dalam waktu kurang dari 400 hari.

READ  Fisika Matematika Unik untuk Gergaji Bernyanyi

Pada bulan April tahun ini, sebuah meteor meledak di langit negara bagian Mississippi AS, sementara orang-orang di Arkansas, Louisiana melaporkan melihat bola api berbintik-bintik. Objek, yang oleh para ilmuwan dijuluki poliida, bergerak ke arah barat daya dengan kecepatan 55.000 mil per jam (88.500 kilometer per jam), pecah berkeping-keping saat turun lebih dalam ke atmosfer bumi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *