Mungkinkah tanah longsor Mars disebabkan oleh garam tanah dan es yang mencair?

Perubahan dalam Marsgeografi Selalu menarik ilmiah besar dan bahkan umum Perhatian. Mengharapkan tanda-tanda air cair (dan dengan demikian kehidupan) kemungkinan merupakan salah satu kekuatan pendorong utama di balik minat ini.

Fitur yang sangat mencolok dari perubahan ini adalah garis kemiringan yang sering (RSL(Awalnya ditemukan oleh Mars Reconnaissance Orbiter)MRO).

Sekarang, para sarjana sudah aktif SETI Institute Di Teori yang dimodifikasi tentang di mana RSL tersebut mungkin berkembang Campuran air es dan garam di bawah permukaan Mars.

Menurut tim SETI, dipimpin oleh seorang ilmuwan peneliti senior Janice Bishop, Ada proses dua langkah untuk membuat RSL ini.

Pertama, es air tanah harus dicampur dengan campuran Garam klorin Dan sulfat Untuk membuat jenis mortar yang mengganggu kestabilan regolith di area tersebut.

Berikutnya, angin kering dan badai debu mendominasi Mars, meledakkan material yang mengganggu menjadi pola baru di seluruh permukaan Mars.

Kawah Krupac juga menunjukkan perkembangan RSL. (NASA / Jet Propulsion Laboratory / Universitas Arizona)

Ini bukan pertama kalinya para peneliti menyarankan bahwa garam klorin mungkin terlibat dalam pembuatan RSL. Seperti banyak sains yang bagus, teori ini sekarang telah diwujudkan lebih lanjut melalui data yang dikumpulkan baik dalam eksperimen lapangan maupun laboratorium.

Sayangnya, eksperimen lapangan belum mungkin dilakukan di Mars itu sendiri (setidaknya belum).

Namun, ada banyak tempat di planet kita yang merupakan “isotop Mars”, termasuk Laut Mati Di Israel, Salar de Pagonales di Gurun Atacama, dan Lembah kering Di Antartika.

Tim SETI mengumpulkan data di beberapa situs ini dan mengamati bahwa ketidakstabilan permukaan sebenarnya diamati ketika garam berinteraksi dengan gipsum, sejenis sulfat.

READ  Uji coba rudal NASA dibatalkan setelah satu menit: NPR

Untuk proyek ini, tim mengumpulkan data di lembah kering, di mana geologi dan suhu tanah sangat mirip dengan yang ada di Mars. Phoenix Lander Dan MRO.

Kerja lapangan tersebut kemudian dilanjutkan dengan pekerjaan laboratorium, di mana Tim Reuni Analog Martian diuji menggunakan indikator berwarna yang akan menunjukkan bagaimana regolith itu simulasi Ini akan bereaksi ketika orang mengalami jenis reaksi kimia yang sama yang terjadi di Antartika.

Pengumpulan semua data ini menghasilkan model geologi yang mencakup sulfat, klorida, dan air yang dapat menjelaskan munculnya RSL yang terlihat di Mars.

Model ini juga memiliki implikasi pada kelangsungan hidup Mars di bawah permukaan bumi dan bagaimana keberadaan lumpur ini dapat mempengaruhi biosfer yang mungkin dimiliki planet merah.

Sampai beberapa pengujian dilakukan di tempat, model ini akan sulit dibuktikan, tetapi masih banyak lagi yang direncanakan untuk Mars dalam waktu dekat.

Artikel ini awalnya diterbitkan oleh Alam semesta hari ini. Membaca Artikel asli.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *