Atmosfer Pluto menghilang – cari tahu alasannya di sini!

Suasana Pluto tunduk pada perubahan yang signifikan dan menghilang, Menurut sebuah studi baru-baru ini oleh para peneliti. Atmosfer planet kerdil es ini sebagian besar terdiri dari nitrogen.

Planet kerdil ini terletak sekitar 4,8 miliar km dari Bumi di sabuk Kuiper. Itu kehilangan tempatnya di planet Bumi bertahun-tahun yang lalu. Dikatakan bahwa dia menarik perhatian para ilmuwan ketika dia lewat di depan sebuah bintang pada tahun 2018.

Para astronom telah menemukan bahwa atmosfer Pluto sedang mengalami transformasi yang aneh.

Studi: poin-poin penting

• Sebuah tim peneliti berhasil melakukan pengamatan terhadap planet kerdil dan atmosfernya dengan cahaya latar bintang dari planet kerdil tersebut.

• Para peneliti kemudian menemukan bukti bahwa atmosfer Pluto mulai menghilang.

• Mereka mempelajari atmosfer tipis planet kerdil menggunakan teleskop di beberapa lokasi di Meksiko dan Amerika Serikat.

• Atmosfer Pluto terutama terdiri dari nitrogen, seperti Bumi. Atmosfernya didukung oleh tekanan uap es di permukaan planet kerdil itu.

• Oleh karena itu, jika suhu es naik, itu dapat mengubah kepadatan atmosfernya secara dramatis, menurut para peneliti.

• Penelitian dilakukan oleh para peneliti di Southwest Research Institute (SwRI).

Mengapa atmosfer Pluto mulai menghilang?

Para peneliti melaporkan bahwa Pluto semakin dingin. Selama 25 tahun terakhir, Pluto telah bergerak semakin jauh dari Matahari, sehingga menerima lebih sedikit sinar matahari, dan suhu permukaannya semakin rendah.

Para peneliti mencatat bahwa ketika planet kerdil bergerak menjauh dari Matahari, atmosfernya membeku lagi di permukaannya.

Namun, karena fenomena yang dikenal sebagai inersia termal, tekanan permukaan dan kepadatan atmosfer Pluto terus meningkat hingga 2018.

Planet kerdil ini memiliki sisa panas ketika lebih dekat dengan matahari. Namun, para peneliti mencatat, kelembamannya mulai berkurang, dan ketika Pluto menjadi lebih dingin, lebih banyak atmosfernya akan membeku kembali di permukaannya dan “menghilang.”

READ  Teleskop Materi Gelap Partikel Astronomi

Suasana Pluto

Atmosfer Pluto sebagian besar ditenagai oleh tekanan uap es di permukaannya, tidak seperti Bumi. Ini berarti bahwa bahkan perubahan kecil pada suhu permukaan es dapat secara drastis mengubah kerapatan massa atmosfer.

Sampai saat ini, reservoir es nitrogen di permukaan Pluto tetap hangat oleh panas yang tersimpan di bawah permukaan, yang berkontribusi pada kegigihan atmosfer Pluto, tetapi data baru menunjukkan bahwa mereka mulai mendingin.

Pluto membutuhkan 248 tahun Bumi untuk menyelesaikan satu revolusi mengelilingi Matahari. Jarak antara itu dan Matahari bervariasi dari sekitar 30 AU hingga 50 AU. Satu unit astronomi adalah jarak dari Bumi ke Matahari.

Latar Belakang

Pluto terletak sangat jauh dari Matahari sehingga, seiring waktu, ia akan terlihat menjauh (dan lebih dingin) sebelum mendekati Matahari di wilayah lain dari orbitnya yang sangat besar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *