Eksoplanet besar seukuran Jupiter yang mengorbit dua bintang dan mengalami tiga gerhana: para ahli

Sebuah tim ilmiah internasional yang dipimpin oleh Veseline B. Kostov, dari Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA, untuk penemuan menakjubkan tentang sebuah planet ekstrasurya. Menariknya, planet gas bernama TIC 172900988 b ini adalah planet berbentuk lingkaran planet, yang berarti mengorbit dua bintang dan seukuran Jupiter di tata surya kita. Yang lebih menarik adalah fakta bahwa ia menyelesaikan satu revolusi mengelilingi bintang-bintang dalam waktu sekitar 200 hari dan sebagai hasilnya, ia mengalami tiga kali gerhana.

Sebuah planet berputar di sekitar dua bintang yang berputar mengelilingi satu sama lain

Para astronom dapat melacak keberadaan planet ini menggunakan data yang disediakan oleh Transiting Exoplanet Survey Satellite, atau TESS. Teleskop ini telah menemukan lebih dari 150 exoplanet yang dikonfirmasi sejak diluncurkan pada 2018, termasuk raksasa baru, dan hampir 3.500 exoplanet menunggu konfirmasi lebih lanjut, menurut NASA. Raksasa gas ini ditemukan dengan mengamati fenomena yang disebut transit planet – fenomena planet yang transit di muka bintangnya. TESS telah memindai ribuan bintang secara bersamaan, mencari kemiringan kecil dalam cahaya bintang saat sebuah planet melintasi wajah bintang induknya.

Para astronom telah melaporkan bahwa planet ini berbentuk lingkaran karena mengorbit dua bintang yang saling mengorbit. “Tetapi bahkan di antara lingkaran periodik, penemuan ini menonjol. Tahunnya, sekali mengelilingi dua bintang, membutuhkan waktu sekitar 200 hari. Ini biasanya menghadirkan tantangan signifikan bagi para astronom yang mencoba menemukan dinamika sistem ini,” kata pernyataan resmi dari NASA. Program Eksplorasi Eksoplanet. Ini mengungkapkan bahwa alih-alih menunggu 200 hari untuk mengkonfirmasi dua transit planet, para ilmuwan hanya memiliki 30 hari untuk mengamati sistem planet melingkar sebelum TESS melakukan perjalanan ke tempat lain di langit. Menurut pernyataan itu, para astronom dapat mengamati tiga gerhana hanya dalam 20 hari karena pembentukan bintang-bintang ini dan planetnya.

Berkat komposisi bintang-bintang ini dan planetnya, dan keuntungan sudut pandang kita dari Bumi, para astronom mendapatkan sebagian besar informasi yang mereka butuhkan. Tiga gerhana dapat diamati sebagai bagian dari orbit 20 hari bintang-bintang di sekitar satu sama lain; Para ilmuwan hanya melihat celah lima hari antara transit planet bintang pertama dan bintang kedua.

Anehnya, pencitraan resolusi tinggi dalam cahaya inframerah-dekat mengisyaratkan bahwa mungkin juga ada bintang ketiga yang mengelilingi bintang dan planet yang baru ditemukan dalam orbit raksasa yang memakan waktu sekitar 5.000 tahun untuk satu revolusi. Para astronom mengatakan bahwa massa bintang ini 10% lebih kecil dari dua bintang lainnya, dan hanya tiga puluh kali lebih besar dari massa planet raksasa.

READ  Urutkan berdasarkan waktu untuk membaca muncul dirancang untuk mengembalikan navigasi

Foto: NASA

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *