Jika Planet B ada, seperti apa bentuknya?

Natalie Batalha, profesor astronomi dan astrofisika di University of California, Santa Cruz, telah menyaksikan bidang ilmu planet ekstrasurya tumbuh dan berubah sejak penemuan awal tersebut. Batalha menjabat sebagai penyelidik dan ilmuwan misi dalam misi Kepler. Kepler adalah misi pertama yang mampu mencari planet seukuran Bumi di sekitar bintang lain dan mengubah ilmu exoplanet.

“Dekade pertama planet ekstrasurya adalah pengumpulan perangko, menemukan satu demi satu planet,” katanya. “Tapi kemudian dia menembakkan Kepler dan membuka kemacetan dalam hal sensitivitas. Kami menemukan ratusan planet sekaligus. (Teleskop James Webb) akan memberi kami lensa baru ini untuk mempelajari keragaman planet ekstrasurya. Kami memasuki yang ketiga ini. fase karakterisasi atmosfer planet ekstrasurya.”

kata Klaus Pontopedan, Ilmuwan Proyek Luar Angkasa Web di Institut Sains Teleskop di Baltimore.

Tetapi planet-planet yang akan Anda pelajari dapat berhubungan dengan ide yang menarik: Bagaimana jika kehidupan terjadi secara berbeda di luar Bumi? Ini adalah sesuatu yang dapat diselidiki oleh penerus teleskop ini dalam beberapa dekade mendatang.

“Benar-benar tidak ada Planet B bagi kita,” kata Jill Tarter, astronom dan mantan direktur SETI Research Center yang saat ini menjabat sebagai presiden emeritus SETI Research. “Kecuali kita menemukan cara untuk menyelesaikan semua masalah global yang kita hadapi di sini dan mengurangi tantangan itu, ke mana pun kita pergi, kita akan menciptakan masalah yang sama seperti yang kita lakukan di planet ini. Tidak ada jalan keluar.”

Apa itu Planet B?

Jika ada Planet B di luar sana, apakah itu lebih seperti planet Bumi, atau akan mengejutkan kita dan menjadi sesuatu yang sama sekali tidak terduga?

“Ketika kami menemukan Planet B, saya ingin itu menjadi kembaran sejati Bumi, sebuah planet di sekitar bintang mirip matahari dengan orbit mirip Bumi yang memiliki atmosfer tipis, lautan, dan benua,” kata astrofisikawan dan ilmuwan planet Sarah Seeger. . Ilmuwan dan Profesor di Massachusetts Institute of Technology.

Para astronom juga ingin menunjukkan bahwa setiap teleskop membawa banyak penemuan tak terduga selain hal-hal yang mereka rencanakan untuk diamati. Planet B bisa jadi serupa.

“Saya benar-benar ingin kita dapat menemukan kehidupan di sesuatu yang tidak terlalu mirip dengan Bumi,” kata Nicole Lewis, astrofisikawan dan asisten profesor astronomi di Cornell University.

“Aman untuk mengatakan jika terlihat dan berbau seperti Bumi, itu mungkin Bumi dan karena itu memiliki kehidupan di dalamnya. Itu tidak cukup menantang bagi saya, jadi saya ingin meletakkannya di sana dan benar-benar mulai melihat kimia atmosfer dan suhu planet yang mungkin sedikit lebih besar dari Bumi.

Pencarian Planet B tidak hitam dan putih: ini sangat kompleks, menyeimbangkan apa yang kita pahami tentang kehidupan di Bumi dengan apa yang tidak kita pahami.

READ  Penjelajah gigih telah menciptakan oksigen di Mars

Kehidupan di Bumi, bahkan di lingkungan yang paling ekstrem sekalipun, bergantung pada karbon, kata Batalha, air cair memainkan perannya sebagai pelarut biokimia, dan DNA mengkodekan informasi genetik. Masuk akal bahwa kehidupan di tempat lain kemungkinan berbasis karbon dan bergantung pada air. Hidrogen, oksigen dan karbon adalah unsur yang sangat melimpah di alam semesta.

“Planet B, menurut pandangan kami, adalah planet dengan permukaan air cair,” kata Batalha. “Selain mencari biometrik, saya pikir apa yang Webb mungkin lakukan adalah mencari tanda-tanda lingkungan yang layak huni.”

Mungkin juga, katanya, bahwa jika kondisinya tidak tepat di tempat lain, kehidupan mungkin menemukan cara “untuk berada di tempat yang cocok dan bahkan mungkin menemukan jalur biokimia lain ketika stres terlalu keras.”

Mungkin kehidupan di planet lain menggunakan metanol daripada air untuk biokimia, atau kami akan mengembangkan skala dan tanda tangan yang berbeda untuk menemukan planet yang dapat dihuni dan kehidupan di dalamnya di masa depan, katanya.

Faktor utama yang disepakati para astronom yang kami ajak bicara adalah tetap berpikiran terbuka dalam mencari kehidupan — dan pengingat untuk menghormati apa yang kami temukan.

“Jika ada Planet B, menurut definisi, itu bukan planet kita,” kata Patalha. “Kami berbicara tentang gagasan mencari dunia yang dapat dihuni seolah-olah itu milik kami untuk diambil. Dan jika sebuah planet persis seperti Bumi dengan kondisi untuk kehidupan, maka menurut definisi, itu adalah dunia yang hidup, bukan milik kita.”

Tentukan tanda kehidupan

Webb tidak mungkin menjadi alat utama dalam mengidentifikasi tanda-tanda kehidupan di planet lain. Misi ini untuk teleskop masa depan, seperti yang ditunjukkan di Survei nodal Astro2020 baru-baru ini dirilis Itu akan mencari 25 exoplanet yang berpotensi layak huni.

“Kami tahu bagaimana menemukan planet ini, tetapi telah ditunda hingga 2045 atau lebih,” kata Seeger.

Dia mengatakan bahwa kehidupan, seperti yang kita pahami, membutuhkan energi, cairan, dan suhu yang tepat. Apa yang terjadi ketika kemungkinan tanda kehidupan terungkap? Menemukan tanda itu hebat – mengetahui langkah Anda selanjutnya sangat penting, kata Seeger.

Jika ditentukan bahwa tidak ada cara lain untuk menciptakan tanda kehidupan yang potensial, kolaborasi akan menjadi aspek kunci, kata Lewis. Terlibat dengan ahli kimia, ahli biologi, dan orang-orang dari berbagai disiplin ilmu di luar astronomi dan ilmu planet dapat menentukan jalan ke depan.

READ  Eksoplanet katai merah dapat dihuni karena menghindari radiasi mematikan dari bintang

“Saya harap kita akan berhati-hati, dan kita akan menghubungi semua ahli yang terlibat untuk mencoba memahami apakah ini, pada kenyataannya, tanda tangan yang hanya bisa berarti bahwa kehidupan ada di planet ini, dan kemudian mudah-mudahan mengumumkan ini, ” kata Lewis.

Teleskop Webb akan melihat eksoplanet yang menarik ini yang belum pernah terjadi sebelumnya

Kemungkinan tidak akan menjadi momen unik yang terjadi dalam semalam, kata Batalha.

“Ini akan berlangsung dalam waktu yang sangat lama karena kami terus mempelajari biokimia dunia karena setiap tanda biologis yang dapat kami temukan, itu harus membuktikan bahwa tidak ada cara non-biologis (fisik, bukan biologis) lain. untuk menghasilkan sinyal itu. Ini akan memakan waktu lama.”

Pencarian hidup adalah perjalanan yang akan melibatkan pengambilan jalan baru, mengajukan pertanyaan baru dan mengembangkan hipotesis baru. Kemudian, eksperimen akan dirancang untuk membantu menjawab pertanyaan-pertanyaan ini.

Patalha berharap teleskop masa depan akan membantu para ilmuwan menyelesaikan penghitungan planet, termasuk seberapa sering planet mirip Bumi muncul di galaksi.

“Saya pikir yang paling penting adalah kami terus bergerak maju dan terus bergerak maju,” kata Batalha.

Memahami pentingnya pengamatan dan temuan ilmiah dalam pencarian kehidupan adalah prioritas NASA, seperti yang diidentifikasi dalam laporan baru-baru ini. Dipimpin oleh Jim Green, kepala ilmuwan di NASA, dan kertas Ini mendorong penciptaan skala baru untuk menilai bukti yang menjawab pertanyaan apakah kita benar-benar sendirian.

“Memiliki skala seperti ini akan membantu kami memahami di mana kami berada dalam hal mencari kehidupan di lokasi tertentu, dan dalam hal kemampuan misi dan teknologi yang membantu kami dalam upaya itu,” kata Green dalam sebuah pernyataan.

Tujuh tingkat skala mencerminkan tangga langkah di jalan untuk menyatakan hasil positif dalam pencarian kehidupan di luar bumi.

“Sejauh ini, kami telah mempersiapkan publik untuk percaya bahwa hanya ada dua pilihan: hidup atau tidak,” kata Marie Vojtek, kepala program astrobiologi NASA, dalam sebuah pernyataan. “Kami membutuhkan cara yang lebih baik untuk berbagi kegembiraan dari penemuan kami, dan untuk menunjukkan bagaimana setiap penemuan dibangun di atas penemuan berikutnya, sehingga kami dapat membawa publik dan ilmuwan lain dalam perjalanan.”

Pencarian abadi untuk hidup

Tarter percaya bahwa jawaban untuk menemukan kehidupan mungkin bergantung pada sidik jari teknis, bukan biometrik, karena bukti untuk teknologi masa lalu atau saat ini “berpotensi jauh lebih tidak ambigu.”

READ  SpaceX membatalkan beberapa percobaan tembakan tetap untuk Starship, dan sebuah tangki uji meluncur ke papan tersebut

Biometrik dapat berupa gas atau partikel yang menunjukkan tanda-tanda kehidupan. Tanda tangan teknis adalah sinyal yang dapat dihasilkan oleh kehidupan cerdas.

Ini adalah “sesuatu yang dapat kita amati untuk menunjukkan bahwa tidak hanya ada kehidupan di planet yang jauh, tetapi juga kompeten secara logis dan telah menciptakan atau menciptakan sesuatu yang dapat kita amati dengan kemampuan kita yang terus berkembang untuk melihat alam semesta,” dia dikatakan.

Panduan Pemula untuk Bintang (CNN Digarisbawahi)

Sejak 1960-an, para ilmuwan telah mendengarkan sinyal radio atau mencari panjang gelombang cahaya untuk menunjukkan bahwa seseorang mengirim sesuatu.

Tarter mengatakan bahwa jika peradaban cerdas “memodifikasi lingkungannya, seperti membangun kolektor surya untuk mengumpulkan banyak energi dan menggunakannya kembali untuk digunakan di permukaan planet, mungkin kita dapat memantau konsekuensi dari penggunaan teknologi itu.”

Tarter didorong dengan berinvestasi dalam misi yang menyelidiki pencarian kehidupan masa lalu dan sekarang di tata surya kita, seperti banyak misi Menjelajahi Mars, capung yang akan menjelajahi bulan Saturnus, Titan dan Europa Clipper yang akan terbang melalui gumpalan material samudera di bulan Jupiter.
Ketekunan akan mencari kehidupan purba di Mars.  Tempat-tempat tersebut adalah sebagai berikut

Ia berharap di masa depan untuk misi yang menggali lebih dalam ke planet daripada rover Perseverance, yang mengumpulkan sampel batuan di Mars. Eksplorasi lebih dalam dari 32,8 kaki (10 meter) dapat menunjukkan bukti teknologi kuno.

“Saya pikir dalam satu abad dia akan melakukan pekerjaan eksplorasi seumur hidup yang sangat baik, tetapi saya sangat ingin tetap berpikiran terbuka,” kata Tarter.

Jika sampel yang dikumpulkan oleh Perseverance, yang akan dibawa kembali ke Bumi oleh misi masa depan pada 2030-an, menunjukkan bukti kehidupan biologis kuno di Mars, itu menimbulkan pertanyaan lain.

“Apakah kita orang Mars?” kata Tarter. “Pada awal tata surya, ada banyak pertukaran material, tabrakan berlimpah, dan bebatuan yang lepas dari Mars akhirnya hancur, dan akhirnya mendarat di Bumi.” “Ada kemungkinan bahwa kehidupan dimulai di suatu tempat selain Bumi.”

Kemungkinan yang paling menarik, kata Tarter, adalah contoh genesis kedua jika biologi di Mars tidak terkait dengan kita, tetapi dengan asal usul kehidupan yang independen. “Itu berarti itu terjadi dua kali, dan itu ada di mana-mana di mana saja. Luar biasa. Saya harap saya hidup untuk melihatnya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *