Stimulasi otak dapat memodifikasi proses berpikir yang berhubungan dengan pemecahan masalah

Cara-cara baru untuk merangsang otak sedang diuji untuk melihat apakah mereka dapat digunakan untuk meningkatkan perilaku kognitif. Dalam studi ini, peneliti dari Jepang menemukan bahwa stimulasi pada frekuensi tertentu dapat memodulasi proses berpikir pemecahan masalah.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan bulan ini di Laporan IlmiahPara peneliti dari Universitas Tsukuba mengungkapkan bahwa jenis stimulasi otak non-invasif yang disebut stimulasi magnetik transkranial berulang, atau RTM, dapat digunakan untuk memodulasi ritme otak dan perilaku kognitif yang terkait dengan “menyerah” selama pemecahan masalah.

rTMS telah ditemukan untuk meningkatkan sinkronisasi ritme otak selama tugas-tugas kognitif. Karena ritme otak tertentu terkait dengan aspek kognisi, ini bisa memiliki potensi besar dalam membantu orang meningkatkan kemampuan kognitif mereka, sesuatu yang ingin ditangani oleh para peneliti di University of Tsukuba.

Ritme theta prefrontal diketahui terkait dengan kontrol kognitif dan resolusi konflik, sedangkan ritme alfa dikaitkan dengan generasi ide-ide baru selama pemecahan masalah. Karena rTMS dapat digunakan untuk mengubah aktivitas saraf, kami ingin menyelidiki bagaimana stimulasi pada frekuensi tertentu dapat memengaruhi perilaku pemecahan masalah.”

Profesor Masahiro Kawasaki, penulis utama studi ini

Untuk melakukan ini, para peneliti memeriksa hubungan antara osilasi otak dan “menyerah” kognitif saat peserta melakukan tugas pemecahan masalah. Kemudian mereka memeriksa efek stimulasi magnetik transkranial berulang pada getaran otak dan kinerja tugas. Tugas tersebut melibatkan pemecahan teka-teki, dan peserta diizinkan untuk menunjukkan kapan mereka “menyerah” pada tugas tersebut.

“Kami menemukan bahwa ritme theta di lobus frontal otak dikaitkan dengan ‘menyerah’, sedangkan ritme alfa dikaitkan dengan pemecahan masalah yang berhasil,” jelas Profesor Kawasaki.

Selanjutnya, para peneliti menerapkan RTM ke frekuensi tertentu sementara peserta menyelesaikan tugas kognitif yang sama, mengukur gelombang otak dan kinerja tugas.

READ  Jejak kehidupan kuno ditemukan terbungkus dalam batu safir berusia 2,5 miliar tahun

“Hasilnya menarik,” kata Profesor Kawasaki. “Ultrasonografi frekuensi theta meningkatkan amplitudo theta dan menurunkan perilaku ‘menyerah’, dan ultrasound frekuensi alfa meningkatkan amplitudo alfa tetapi tidak berpengaruh pada ‘menyerah’. Ini adalah bukti penting bahwa TMS berulang dapat digunakan. Untuk memodulasi aktivitas osilasi otak dan perilaku yang terkait untuk “menyerah” proses.

Selama perenungan, ciri umum depresi, perilaku “menyerah” yang adaptif dapat ditekan. Misalnya, individu mungkin mengalami kesulitan memutuskan untuk “menyerah” dan fokus pada sesuatu yang lain ketika perilaku tertentu tidak mengarah pada hasil yang diinginkan. Penelitian ini menunjukkan bagaimana modulasi ritme saraf seperti alfa dan theta dapat mengurangi perenungan, dan dengan demikian mengobati gejala depresi. Selanjutnya, penelitian ini adalah contoh penting tentang bagaimana RTM dapat digunakan untuk mengubah perilaku yang terkait dengan kinerja kognitif dengan memodulasi ritme otak yang berhubungan dengan tugas.

Sumber:

Referensi jurnal:

Miyauchi, E.; dkk. (2021) Efek perilaku neuromodulasi terkait tugas oleh RTM saat menyerah. Laporan ilmiah. doi.org/10.1038/s41598-021-01645-0.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *