Risiko tinggi Covid-19 karena polusi udara: studi; Delhi menderita kualitas udara ‘sangat buruk’



Sebuah penelitian di Spanyol menunjukkan bahwa paparan polusi udara yang berkepanjangan dapat menyebabkan peningkatan risiko tertular penyakit coronavirus (Covid-19) di antara orang yang terinfeksi SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan Covid-19. Hasil penelitian tersebut dipublikasikan dalam jurnal Environmental Health Perspective awal pekan ini.

Sementara penelitian ini didasarkan pada peserta dari Spanyol, peningkatan polusi udara di sejumlah kota di India utara membuatnya relevan bahkan di India. Institusi pendidikan dan tempat kerja telah ditutup karena meningkatnya polusi udara. Karena Delhi terus dinilai dalam kategori kualitas udara ‘Sangat buruk’ selama enam hari berturut-turut, masuknya truk ke Delhi kecuali yang membawa barang-barang penting telah ditangguhkan hingga 21 November 202.

Untuk studi di atas, 9.605 peserta diuji oleh para peneliti, di antaranya 481 (atau 5 persen) dinyatakan positif Covid-19. Menurut penelitian, peserta diukur untuk serangkaian antibodi spesifik virus, dengan informasi yang sudah tersedia bagi para peneliti tentang paparan jangka panjang individu-individu ini terhadap polutan udara seperti nitrogen dioksida (NO2), dan partikel kecil (PM2). .5) dan karbon hitam dan ozon.

READ  SpaceX meluncurkan roket Falcon 9 yang membawa satelit Starlink

Untuk sejumlah sukarelawan dalam total populasi penelitian, tim mampu membangun hubungan antara paparan tinggi NO2/PM2.5 dan penyakit virus, terutama pada kasus parah yang mengakibatkan pasien dirawat di rumah sakit dan, dalam beberapa kasus, dikirim ke rumah sakit. ke perawatan intensif.

Kesehatan mental

Para peneliti berbagi bahwa hubungan dengan PM2.5 ditemukan paling kuat di antara pria berusia 60 tahun ke atas pada khususnya, serta orang-orang yang tinggal di daerah yang kurang beruntung secara sosial ekonomi.

Manolis Kojvinas, penulis utama studi tersebut, mengatakan, “Temuan ini sejalan dengan hubungan antara polusi udara dan resep rawat inap untuk penyakit pernapasan lainnya, termasuk pneumonia dan influenza. Kami telah memberikan bukti terkuat di dunia tentang hubungan polusi udara ambien dengan virus Covid-19.” Ini memberikan bukti tambahan untuk manfaat kesehatan dari pengurangan polusi udara, dan menyoroti dampak faktor lingkungan pada penyakit menular, kata para peneliti.

Ikuti kami dan terhubung dengan kami di Situs jejaring sosial FacebookDan IndonesiaDan LinkedInDan Video IELTS


Berita Eletsonline

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *