Bagaimana NASA akan mempensiunkan Stasiun Luar Angkasa Internasional pada 2031? Dengan perpisahan yang berapi-api

Ketika Stasiun Luar Angkasa Internasional pertama kali mulai beroperasi, lebih dari tiga dekade yang lalu, sains masih berkembang, internet baru saja tiba dan SpaceX belum dikonseptualisasikan. Sejak mulai beroperasi pada tahun 1998, laboratorium terbang telah menjadi tempat uji bagi perkembangan ilmiah, pendidikan, dan teknologi yang luar biasa. Tapi seperti semua hal baik, keajaiban teknik ini juga memiliki tanggal kedaluwarsa.

Hampir 10 tahun dari sekarang, laboratorium gravitasi nol akan memulainya perjalanan terakhir saat de-orbit untuk memasuki kembali atmosfer, terbakar dan hancur. Stasiun Luar Angkasa akan menyelesaikan manuver de-orbit dengan menggunakan kemampuan propulsi dan kendaraan kunjungannya.

Dalam sebuah laporan yang merinci transisi dari stasiun luar angkasa ke laboratorium komersial di luar angkasa, NASA mengatakan bahwa badan tersebut dan pihaknya telah mengevaluasi berbagai jumlah pesawat ruang angkasa mitra Kemajuan Rusia dan menentukan bahwa tiga dari mereka dapat mencapai de-orbit. Sementara itu, Northrop Grumman juga telah memperluas kemampuan propulsi pesawat ruang angkasa Cygnus-nya, dan NASA telah mengevaluasi apakah Cygnus juga dapat menjadi bagian dari kemampuan kendaraan yang diperlukan untuk mengorbit ISS.

‚ÄúStasiun Luar Angkasa Internasional memasuki yang ketiga dan paling produktif dekade sebagai platform ilmiah inovatif dalam gayaberat mikro. Dekade ketiga ini adalah salah satu hasil, membangun kemitraan global kami yang sukses untuk memverifikasi eksplorasi dan teknologi penelitian manusia untuk mendukung eksplorasi luar angkasa, terus mengembalikan manfaat medis dan lingkungan bagi umat manusia, dan meletakkan dasar bagi masa depan komersial di dataran rendah tiang kapal. Kami berharap dapat memaksimalkan pengembalian ini dari stasiun luar angkasa hingga 2030 sambil merencanakan transisi ke tujuan luar angkasa komersial yang akan datang,” Robyn Gatens, direktur Stasiun Luar Angkasa Internasional mengatakan dalam sebuah pernyataan.

READ  CDC mengatakan infeksi salmonella di 8 negara bagian mungkin terkait dengan burung penyanyi liar

APA RENCANA UNTUK DEKADE BERIKUTNYA?

Stasiun Luar Angkasa dijadwalkan untuk menyelesaikan operasi pada tahun 2025, namun, pemerintah AS di bawah Joe Biden memperpanjang masa operasionalnya hingga 2030 di tengah persaingan dari China, yang sedang mengembangkan stasiunnya sendiri dalam gayaberat mikro. Dengan masa pakai yang diperpanjang 10 tahun, NASA mengatakan bahwa telah mengidentifikasi banyak pekerjaan dan kemampuan spesifik yang paling efektif dilakukan di ISS sebelum transisi 2030.

Stasiun Luar Angkasa Internasional. (Foto: NASA)

Ini termasuk berhasil menguji dan memvalidasi teknologi eksplorasi penting seperti kontrol lingkungan dan sistem pendukung kehidupan, memajukan penelitian untuk memastikan manusia dapat bertahan dan berkembang di luar LEO, memungkinkan ISS menjadi analog untuk misi transit Mars.

“Nasa sedang mempersiapkan misi eksplorasi manusia di luar LEO dengan menggunakan ISS sebagai batu loncatan untuk memperluas kehadiran manusia lebih jauh ke tata surya. ISS menyediakan platform untuk mendapatkan pengetahuan dalam penelitian manusia dan pengalaman dalam operasi luar angkasa jangka panjang, serta sebagai tempat uji coba untuk demonstrasi teknologi untuk kemampuan baru dan peningkatan sistem pesawat ruang angkasa yang diperlukan untuk misi eksplorasi,” kata badan tersebut dalam laporannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *