Jejak kaki dinosaurus terakhir yang berjalan di tanah Inggris 110 juta tahun lalu telah ditemukan: lapor

Jejak kaki dinosaurus ditemukan di tebing Folkestone, Kent. (wakil)

London:

Jejak kaki setidaknya enam jenis dinosaurus yang berbeda – dinosaurus terakhir yang berjalan di tanah Inggris 110 juta tahun yang lalu – telah ditemukan di Kent, menurut laporan baru dari para peneliti.

Penemuan jejak kaki dinosaurus oleh kurator Hastings Museum and Art Gallery dan ilmuwan dari University of Portsmouth merupakan rekor dinosaurus terakhir di Inggris.

Jejak kaki telah ditemukan di tebing dan di tepi pantai di Folkestone, Kent, di mana kondisi badai mempengaruhi tebing dan perairan pantai, terus-menerus mengungkapkan fosil baru.

Profesor David Martell dari University of Portsmouth mengatakan, “Ini adalah pertama kalinya jejak kaki dinosaurus ditemukan dalam lapisan yang dikenal sebagai ‘Formasi Folkestone’ yang merupakan temuan yang tidak biasa karena dinosaurus ini adalah yang terakhir berkeliaran di negara ini sebelum punah. Paleontologi Portsmouth.

“Mereka telah berlayar dekat dengan tempat Tebing Putih berada di Dover sekarang – lain kali Anda berada di feri dan Anda melihat Tebing yang menakjubkan itu, bayangkan itu,” katanya.

Temuan ini dipublikasikan dalam Proceedings of the Geologists ‘Association’ minggu ini, dan beberapa jejak kaki dipajang di Museum Folkestone.

Fosil jejak kaki yang terbentuk dari sedimen mengisi kesan yang ditinggalkan oleh kaki dinosaurus saat menancap di tanah, melestarikannya setelahnya.

Jejak kaki dari berbagai dinosaurus, menunjukkan keanekaragaman dinosaurus yang relatif besar di Inggris selatan pada akhir periode Kapur Awal, 110 juta tahun yang lalu.

Mereka diyakini sebagai ankylosaurs, dinosaurus lapis baja yang tampak kasar menyerupai tangki hidup; theropoda, yang merupakan dinosaurus pemakan daging berjari tiga seperti Tyrannosaurus rex; dan ornithopods, dinosaurus pemakan tumbuhan dengan “pinggul” karena struktur panggul mereka yang agak mirip dengan burung.

READ  Temui Xenobots, robot hidup pertama di dunia yang dapat bereproduksi

Philip Hadland, Kurator Koleksi dan Keterlibatan, di Museum dan Galeri Seni Hastings adalah penulis utama makalah ini.

“Pada tahun 2011, saya menemukan kesan yang tidak biasa dalam formasi batuan Folkestone. Mereka tampaknya berulang dan yang bisa saya pikirkan hanyalah bahwa itu mungkin jejak kaki,” kata Hadland.

“Ini bertentangan dengan apa yang dikatakan sebagian besar ahli geologi tentang bebatuan di sini, tetapi saya mencari lebih banyak jejak kaki, dan ketika pasang menunjukkan lebih banyak erosi, saya menemukan yang lebih baik. Lebih banyak pekerjaan diperlukan untuk meyakinkan komunitas ilmiah bahwa itu benar, jadi Saya bekerja sama dengan Pakar di University of Portsmouth untuk memeriksa apa yang saya temukan.”

Sebagian besar temuan adalah jejak kaki yang terisolasi, tetapi satu temuan terdiri dari enam jejak kaki – membuat “jalur”, yang lebih dari sekadar jejak kaki berurutan dari hewan yang sama.

Jejak cetakan ini berukuran mirip dengan jejak kaki gajah dan telah diidentifikasi sebagai kemungkinan Ornithopodichnus, yang serupa, tetapi jejak kaki yang lebih kecil telah ditemukan di Cina dari periode waktu yang sama.

Jejak terbesar yang ditemukan – lebar 80 cm dan panjang 65 cm – diidentifikasi sebagai milik dinosaurus mirip iguanodon.

Iguanodont juga pemakan tumbuhan, tumbuh hingga 10 meter dan berjalan dengan dua atau empat kaki.

(Kisah ini belum diedit oleh kru NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan bersama.)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *