Jejak kaki dinosaurus terakhir yang berjalan 110 juta tahun lalu telah ditemukan di Inggris

London: Sebuah tim peneliti di Inggris telah menemukan jejak kaki setidaknya enam spesies dinosaurus yang berbeda – dinosaurus terakhir yang berjalan di tanah Inggris 110 juta tahun yang lalu.

Penemuan jejak kaki dinosaurus oleh kurator dan ilmuwan Hastings Museum and Art Gallery dari C merupakan rekor dinosaurus terakhir di Inggris.

Jejak kaki telah ditemukan di tebing dan di tepi pantai di Folkestone, Kent, di mana kondisi badai mempengaruhi tebing dan perairan pantai, terus-menerus mengungkapkan fosil baru.

“Ini adalah pertama kalinya jejak kaki dinosaurus ditemukan dalam lapisan yang dikenal sebagai ‘Formasi Folkestone’ yang merupakan temuan yang cukup tidak biasa karena dinosaurus ini adalah yang terakhir berkeliaran di negara ini sebelum punah,” kata profesor paleontologi David. Martell.

“Mereka berlayar di dekat tempat White Cliffs of Dover sekarang – lain kali Anda berada di feri dan Anda melihat Cliffs yang indah itu, bayangkan!”

Jejak kaki dari berbagai dinosaurus, menunjukkan keanekaragaman dinosaurus yang relatif besar di Inggris selatan pada akhir periode Kapur Awal, 110 juta tahun yang lalu.

Menurut sebuah makalah penelitian yang diterbitkan dalam Proceedings of the Geologists Association, fosil jejak kaki yang terbentuk dari sedimen mengisi jejak kaki dinosaurus di tanah, melestarikannya.

Mereka diyakini sebagai ankylosaurs, dinosaurus lapis baja yang tampak kasar menyerupai tangki hidup; theropoda, yang merupakan dinosaurus pemakan daging berjari tiga seperti Tyrannosaurus rex; dan ornithopods, dinosaurus pemakan tumbuhan dengan “pinggul” karena struktur panggul mereka yang agak mirip dengan burung.

Sebagian besar temuan adalah jejak kaki yang terisolasi, tetapi satu temuan terdiri dari enam jejak kaki – membuat “jalur”, yang lebih dari sekadar jejak kaki berurutan dari hewan yang sama.

READ  Viasat FCC memberikan ultimatum untuk menghentikan ekspansi SpaceX Starlink

Jejak terbesar yang ditemukan – lebar 80 cm dan panjang 65 cm – diidentifikasi sebagai milik dinosaurus mirip iguanodon. Iguanodont juga pemakan tumbuhan, tumbuh hingga 10 meter dan berjalan dengan dua atau empat kaki.

“Menemukan kelompok spesies seperti itu di satu tempat adalah hal yang luar biasa. Dinosaurus ini mungkin mendapat manfaat dari paparan pasang surut di pantai pesisir, dan mungkin mencari makan atau memanfaatkan rute migrasi yang jelas.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *