WHO menyatakan wabah Ebola kedua secara resmi berakhir di Guinea | berita Dunia

Organisasi Kesehatan Dunia mengumumkan pada hari Sabtu bahwa wabah kedua virus Ebola di Guinea telah resmi berakhir. Wabah itu pecah di negara Afrika Barat pada 14 Februari.

Mengacu pada akhir wabah, pejabat WHO Alfred Key-Zerbo mengatakan pada hari Sabtu, “Saya merasa terhormat untuk mengumumkan berakhirnya virus Ebola,” lapor AFP. Zerbo berpidato di sebuah upacara di wilayah tenggara Nazrekor, di mana penyakit itu muncul pada akhir Januari.

Dalam gelombang fatal pertamanya pada 2013-2016, wabah virus Ebola menewaskan 11.300 orang di Guinea, Liberia, dan Sierra Leone di Afrika Barat. Menteri Kesehatan Remy Lamah mengatakan pada hari Sabtu bahwa negara itu akan mengumumkan akhir dari epidemi Ebola di negara Afrika Barat akhir pekan ini.

Dia menghubungkan Lamh, Kamis, penghargaan atas kecepatan respons kesehatan untuk mengendalikan wabah penyakit.

Lamy mengkonfirmasi bahwa epidemi virus akan diumumkan pada hari Sabtu – kecuali untuk penemuan kasus baru. Menteri Kesehatan berbicara di webinar yang diselenggarakan oleh Organisasi Kesehatan Dunia.

Wabah secara resmi dikonfirmasi di Guinea tahun ini pada 14 Februari, mengirimkan gelombang kepanikan dan pengingat akan wabah mematikan pertama.

Ebola adalah demam berdarah yang sangat menular yang menyebabkan berbagai gejala termasuk demam, muntah, diare, nyeri umum atau malaise, dan dalam banyak kasus, pendarahan internal dan eksternal.

Penyakit ini ditularkan melalui kontak dekat dengan cairan tubuh, dan orang yang tinggal bersama atau merawat orang sakit adalah yang paling berisiko.

Dalam gelombang kedua, sedikitnya 16 orang telah tertular penyakit itu dan lima orang meninggal sejak Februari di Guinea, kata Organisasi Kesehatan Dunia. Penyakit ini diketahui telah kembali ke wilayah hutan Nzerekor di tenggara negara miskin itu.

READ  Direktur CDC mengatakan bahwa tanggal akhir pandemi Covid tergantung pada perilaku manusia

Wabah baru penyakit virus Ebola yang mematikan di dua negara Afrika telah mengirimkan kekhawatiran baru ke Afrika ketika benua itu terus memerangi pandemi COVID-19.

Segera setelah penyakit itu muncul kembali, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika pada bulan Maret meminta semua negara Afrika untuk memperkuat upaya pengawasan lintas batas dengan memetakan pergerakan populasi untuk mengidentifikasi semua titik perlintasan potensial di mana ada risiko penyebaran penyakit.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *