India akan membangun pembangkit listrik tenaga nuklir dalam ‘mode armada’ mulai 2023

India akan membangun pembangkit listrik tenaga nuklir dalam ‘mode armada’ mulai 2023

Saat ini, India mengoperasikan 22 reaktor dengan total kapasitas 6.780 MW yang beroperasi

New Delhi:

Dengan penuangan beton pertama pembangkit listrik tenaga atom 700 megawatt di Kija, Karnataka, yang dijadwalkan pada tahun 2023, India akan memulai kegiatan konstruksi 10 reaktor nuklir “mode armada” selama tiga tahun ke depan.

Pengecoran Beton Pertama (FPC) menandai dimulainya pembangunan reaktor tenaga nuklir dari tahap pra-proyek yang mencakup kegiatan penggalian di lokasi proyek.

“FPC untuk Kaiga Unit 5 dan 6 diharapkan pada tahun 2023; FPC untuk Gorakhpur Haryana Anu Vidyut Praiyonjan unit 3 dan 4 dan Mahi Banswara Rajasthan Atomic Energy Unit 1 hingga 4 diharapkan pada tahun 2024; dan Atomic Energy Project unit 1 dan 2 pada tahun Chutka Madhya Pradesh pada tahun 2025,” kata pejabat dari Departemen Energi Atom (DAE) di hadapan Komite Sains dan Teknologi Parlemen.

Pusat tersebut menyetujui pembangunan 10 reaktor air berat bertekanan yang dikembangkan secara lokal dengan kapasitas masing-masing 700 MW pada Juni 2017. Sepuluh reaktor PHWR akan dibangun dengan biaya Rs 1,05 crore.

Untuk pertama kalinya pemerintah sepakat membangun 10 reaktor tenaga nuklir sekaligus dengan tujuan memangkas biaya dan mempercepat waktu pembangunan.

Pengadaan massal sedang berlangsung untuk proyek peletakan armada dengan pesanan ditempatkan untuk tempa untuk generator uap, tabung mesh SS 304L dan pelat pelindung ujung, tempa tekanan, tempa berdarah kondensat dan tabung incoloy-800 untuk 40 generator uap dan kepala reaktor, kata pejabat DAE. Mereka menambahkan bahwa paket Engineering, Procurement and Construction (EPC) untuk pulau turbin diberikan kepada Gorakhpur Unit Tiga dan Empat dan Unit Kelima dan Keenam Kaija.

Di bawah status armada, pembangunan pembangkit listrik tenaga nuklir diharapkan berlangsung selama lima tahun dari pengecoran beton pertama.

READ  Cara mendapatkan 2 Crore INR dalam 15 tahun menggunakan Aturan Reksa Dana 15 x 15 x 15

Saat ini, India mengoperasikan 22 reaktor dengan total kapasitas 6.780 MW yang beroperasi. Sebuah reaktor 700 megawatt tunggal di Kakrapar di Gujarat terhubung ke jaringan pada 10 Januari tahun lalu, tetapi belum memulai operasi komersial.

PHWR, yang menggunakan uranium alam sebagai bahan bakar dan air berat sebagai media, telah muncul sebagai andalan program tenaga nuklir India.

Sepasang PHWR 220 MW pertama India dibangun di Rawatbhata di Rajasthan pada 1960-an dengan dukungan Kanada. Reaktor kedua harus dibangun dengan komponen domestik yang penting karena Kanada menarik dukungannya setelah uji coba nuklir damai India pada 1974.

Hingga 14.220 MW PHWRS dengan desain standar dan langkah-langkah keamanan yang ditingkatkan telah dibangun oleh India selama bertahun-tahun. Insinyur India meningkatkan desain untuk meningkatkan kapasitas pembangkit listrik menjadi 540 megawatt, dan dua reaktor tersebut ditugaskan di Tarapore di Maharashtra.

Perbaikan lebih lanjut dilakukan untuk meningkatkan kapasitas listrik menjadi 700 megawatt.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *