UNDP Indonesia mengeluarkan pesan persatuan dalam rangka Hari Lingkungan Hidup Sedunia

Merawat planet kita akan memulihkan ekosistem, tetapi kita tidak bisa bertindak sendiri

Jakarta (Antara) – Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa di Indonesia mengeluarkan pesan persatuan “Kita hanya punya satu tanah” dalam rangka Hari Lingkungan Hidup Sedunia.

Dalam rangka Hari Lingkungan Hidup Sedunia, Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa di Indonesia merilis pesan video yang menyoroti keragaman kebangsaan dan etnis di kantor negara yang berbicara dengan satu suara untuk mendukung urgensi tema tahun ini “Kita Hanya Memiliki Satu Bumi ,” kata UNDP Indonesia dalam keterangannya di Jakarta, Selasa. Minggu.

Memegang pabrik yang melambangkan pertumbuhan dan perkembangan, staf Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengajak masyarakat untuk menjadi bagian dari solusi krisis lingkungan.

Staf menyampaikan pesan dalam bahasa isyarat dan bahasa ibu mereka, termasuk Bahasa Indonesia, dialek dari daerah Padang dan Toraja di Indonesia, Swahili, Mandarin, dan Inggris.

Berita terkait: Program Global untuk Pengurangan Bencana Alam mendorong dunia untuk beralih dari risiko bencana ke ketahanan

“Tindakan cepat akan memicu planet yang berkelanjutan, memberi kita hasil yang harus kita lindungi,” kata John Kimani, karyawan UNDP Indonesia dari Kenya dalam bahasa Swahili.

“Merawat planet kita akan memulihkan ekosistem, tetapi kita tidak bisa bertindak sendiri,” kata Sakina Tarmezi, anggota UNDP lain di Indonesia yang berbicara dalam dialek Padang.

Video tersebut melengkapi Kampanye Global Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang diselenggarakan oleh Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa setiap tahun, untuk mempromosikan aksi lingkungan.

Pesan tersebut diterbitkan oleh Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa di Indonesia beberapa hari setelah pertemuan internasional di Stockhom + 50, menandai setengah abad sejak konferensi pertama, di mana ia menyoroti pentingnya multilateralisme dalam mengatasi tiga krisis dunia – iklim, alam dan polusi.

READ  Teachmint Group milik Teachstack bermitra dengan perusahaan pendidikan Indonesia Terampil untuk membangun pengalaman belajar interaktif

Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa di Indonesia mengatakan bahwa tahun ini menandai 50 tahun sejak Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Lingkungan Manusia pertama diadakan di Stockholm, Swedia, konferensi global pertama yang menjadikan lingkungan sebagai masalah utama.

Berita terkait: Peluang Konferensi Komunikasi Radio Dunia di Bali untuk membangun dunia yang lebih tangguh: UNDP

Para peserta konferensi tersebut mengadopsi serangkaian prinsip untuk pengelolaan lingkungan yang baik, sebagai bagian dari Deklarasi Stockholm dan Rencana Aksi untuk Lingkungan Manusia.

Menurut Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa, Indonesia adalah salah satu negara yang paling rentan terhadap perubahan iklim, setelah meningkatnya polusi global, serta kepadatan penduduk yang tinggi dan tingkat konsumsi yang tidak berkelanjutan.

Dengan Agenda Pembangunan Berkelanjutan 2030 yang akan dipenuhi dalam waktu kurang dari satu dekade, para pendukung lingkungan berharap konferensi Stockholm +50 akan menyediakan platform bagi Indonesia untuk mengadvokasi prioritasnya untuk mengatasi perubahan iklim: konsumsi manusia yang berkelanjutan melalui pengembangan a ekonomi sirkular dan melalui tata kelola lautan yang berkelanjutan, paling tidak dengan mengurangi sampah plastik laut.

Berita terkait: Jakarta E-Prix: Jokowi serahkan trofi kepada Jaguar TCS Evans

Berita terkait: Formula E adalah balapan masa depan: Presiden Jokowi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *