Chang’e 8 untuk menguji penggunaan teknologi cetak 3D untuk konstruksi di bulan

Chang’e 8 untuk menguji penggunaan teknologi cetak 3D untuk konstruksi di bulan


Gambar yang diambil oleh rover Yutu 2 (Jade Rabbit 2) pada 11 Januari 2019 menunjukkan wahana Chang’e 4. (Foto/Administrasi Antariksa Nasional China)

Ilmuwan Tiongkok berencana menggunakan misi bulan Chang’e 8 untuk mengeksplorasi kelayakan penggunaan teknologi cetak 3D untuk membangun gedung di bulan, menurut rencana induk program bulan negara tersebut.

Wu Weiren, seorang akademisi di Chinese Academy of Engineering dan seorang ilmuwan senior di China National Space Administration, mengatakan penyelidikan robot Chang’e 8 – yang ketiga akan ditempatkan di permukaan bulan dalam upaya eksplorasi bulan mendatang negara itu – dijadwalkan untuk mendarat di kutub selatan bulan untuk melakukan misi Investigasi in situ terhadap lingkungan dan komposisi mineral di lokasi pendaratan, dan untuk menyelidiki apakah beberapa teknologi canggih, seperti pencetakan 3D, dapat dilakukan di permukaan bulan menggunakan material bulan di masa depan.

“Jika kita ingin tinggal di bulan untuk waktu yang lama, kita perlu membangun stasiun menggunakan material bulan khusus,” katanya dalam wawancara baru-baru ini, menjelang Hari Antariksa China yang jatuh pada Senin.

“Tanah bulan akan menjadi bahan baku kami dan akan dicetak menjadi blok bangunan. Profesor di beberapa universitas lokal, seperti Universitas Tongji di Shanghai dan Universitas Xi’an Jiaotong di Provinsi Shaanxi, telah mulai mempelajari kemungkinan penerapan teknologi pencetakan 3D. di permukaan bulan.”

Kepala perencana mengatakan bahwa China memiliki peta jalan yang besar untuk program eksplorasi dan pengembangan di tetangga terdekat kita di tahun-tahun mendatang.

Langkah selanjutnya dalam petualangan bulan China – misi robot Chang’e 6 – akan mendarat di sisi jauh bulan di mana ia akan membawa kembali sampel tanah dan batuan. Chang’e 5 telah mengambil sampel dari sisi dekat bulan. “Jika Chang’e 6 berhasil, ini akan menjadi pertama kalinya kami memperoleh sampel dari sisi jauh bulan,” kata Wu.

READ  Padang rumput berhutan tumbuh subur di Afrika 21 juta tahun yang lalu - penelitian baru memaksa pemikiran ulang tentang evolusi kera

Probe Chang’e 6 terdiri dari empat komponen — pengorbit, pendarat, pendakian, dan modul re-entry — dan dijadwalkan diluncurkan sekitar tahun 2025.

Gravitasi bumi menciptakan gesekan pasang surut yang memperlambat rotasi bulan. Seiring waktu, wajah bulan itu sendiri menjadi tertutup secara pasang surut, menunjuk ke arah planet selamanya. Ini adalah sisi yang dekat.

Sisi lain, atau sisi jauh, telah dicitrakan secara ekstensif oleh berbagai pesawat ruang angkasa, dimulai dengan penyelidikan Soviet pada tahun 1959, tetapi tidak ada penyelidikan yang mendarat di permukaannya hingga Januari 2019 ketika misi Chang’e 4 China dengan lembut mendarat di Von Karman. kawah.

Penyelidikan dan penjelajah Chang’e 4 telah bekerja di bulan selama lebih dari empat tahun dan terus memungkinkan para ilmuwan untuk memantau dan melakukan survei dengan cermat di sisi jauh.

Wu mengatakan bahwa setelah Chang’e 6, robot probe Chang’e 7 akan dikirim untuk mendarat di kutub selatan bulan untuk melakukan “penyelidikan presisi tinggi”.

“Misi Chang’e 7 bertujuan untuk mencari jejak air di Antartika, menyelidiki lingkungan dan cuaca di sana, serta mensurvei medan. Wahana itu akan membawa ‘lunar rover’ yang misinya terbang ke kawah di permukaan bulan untuk mencari es.”

“Chang’e 7 juga akan ditugaskan untuk menemukan sumber daya alam di bawah permukaan kutub selatan bulan. Perencana misi sedang mencoba untuk menilai apakah kita dapat menggunakan probe untuk mengebor ke permukaan dan mempelajari struktur bawah tanah dan formasinya,” katanya. .

Dia menambahkan bahwa dalam jangka panjang, para ilmuwan akan menggunakan komponen dari tiga misi yang akan datang – pengorbit, pendarat, penjelajah, dan sensor – untuk membentuk prototipe pos sains robotik, yang akan berfungsi sebagai platform untuk kerja sama internasional dalam eksplorasi bulan.

READ  Pelatihan jalan kaki aerobik jarak jauh dapat meningkatkan kecepatan pemrosesan kognitif pada penderita multiple sclerosis


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *