Eksoplanet katai merah dapat dihuni karena menghindari radiasi mematikan dari bintang

Meskipun katai merah lebih kecil dan lebih dingin dari Matahari, mereka cenderung berputar lebih cepat dan lebih aktif. Ini berarti bahwa ia memancarkan begitu banyak radiasi sehingga akan membahayakan kehidupan di planet mana pun yang mungkin diorbitnya. Radiasinya sangat intens selama suar — ledakan pendek yang biasanya melesat ke arah tertentu — dan bintang katai merah cenderung bersinar lebih banyak daripada Matahari.

Namun, para ilmuwan telah menemukan bukti bahwa katai merah cenderung melesat ke atas atau ke bawah daripada keluar di ekuator. “Pada akhirnya, hasil kami merupakan indikasi bahwa planet ekstrasurya di sekitar bintang yang sangat muda ini mungkin lebih layak huni daripada yang kami duga sebelumnya,” katanya.

Ilustrasi artis tentang planet yang mengorbit bintang katai merah. Katai merah membentuk sejumlah besar bintang di galaksi kita.
Dzika_mrowka/Getty “Ini juga memberi tahu kita bahwa kita perlu memahami kondisi cuaca luar angkasa dalam sistem ini mungkin dengan lebih rinci sebelum kita dapat benar-benar mengetahui apakah planet tertentu cocok untuk kehidupan seperti yang kita ketahui, atau seberapa layak huni sistem tersebut. berada di hari-hari awal.”

Ekaterina Elaine, penulis utama studi tersebut, mengatakan kepada Newsweek bahwa bintang-bintang yang dia dan timnya lihat adalah “target utama untuk pencarian planet layak huni.” Karena sebagian besar planet cenderung mengorbit bintang secara kasar di ekuatornya, ini menunjukkan bahwa suar akan hilang begitu saja, dan planet mungkin tidak tenggelam dalam radiasi mematikan.

Mereka mengamati empat bintang terpisah dari lebih dari 3.000 katai merah yang awalnya diproses menggunakan data Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS). Tim sampai pada kesimpulan mereka dengan menganalisis suar cahaya putih pada katai merah yang berputar cepat dan menentukan garis lintang dari mana suar itu berasal.

READ  Kelas baru planet ekstrasurya yang layak huni merupakan langkah maju yang besar dalam pencarian kehidupan - Pendidikan India | Berita Pendidikan Terbaru | berita pendidikan global

Naskah penelitian telah diterima untuk diterbitkan dalam Journal of the Monthly Notices of the Royal Astronomical Society (MNRAS) pada 5 Agustus. Dan di keempat bintang, suar terjadi di atas garis lintang 55 derajat – lebih dekat ke kutub bintang daripada ke khatulistiwa. . Menurut penelitian, suar bintang dapat berbahaya bagi planet ekstrasurya karena dapat mengikis atmosfer planet dan bahkan menyebabkan hilangnya lautan.

Sorotan berita luar angkasa

  • Judul: Eksoplanet katai merah bisa jadi layak huni karena menghindari radiasi mematikan dari bintang
  • Periksa semua berita dan artikel dari berita luar angkasa Pembaruan informasi.

Penafian: Jika Anda perlu memperbarui/memodifikasi berita atau artikel ini, kunjungi Pusat Bantuan kami.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *