Hycean Worlds, jenis planet laut ‘baru’ | planet harian

A Makalah terakhir disetujui oleh Jurnal Astrofisika Itu mengumpulkan banyak perhatian, dan untuk alasan yang bagus. Niko Madhusudan dan rekan-rekannya dari University of Cambridge telah melihat lebih dekat tipe baru planet ekstrasurya yang dapat dihuni, yang mereka sebut dunia Hycean. Planet-planet ini terletak di antara “Bumi super” dan “Neptunus mini” dalam hal massa. Mereka diyakini memiliki gravitasi yang cukup untuk mempertahankan atmosfer hidrogen yang tebal di atas lautan air yang cair.

Planet seperti itu, mengambang sendirian di ruang antarbintang – dengan kata lain, tidak mengorbit bintang –Sebelumnya diakui Itu bisa layak huni. Madhusudhan melakukan penyelidikan yang lebih rinci, termasuk memodelkan skenario yang berbeda, dan menyimpulkan bahwa suhu dan tekanan yang dapat dihuni akan sangat umum di planet jenis ini. Memang, kata mereka, banyak dari mereka dapat menampung kehidupan. Para penulis menyarankan bahwa partikel tertentu yang menunjukkan kehidupan dapat dideteksi oleh Teleskop James Webb yang akan segera diluncurkan, meskipun mereka hanya akan hadir dalam konsentrasi yang sangat rendah di atmosfer yang didominasi hidrogen.

Para penulis percaya bahwa planet Hycean dengan massa 10 kali lipat dari Bumi dapat dihuni bahkan jika ditutup secara bertahap (Alam Dark Hycean) atau tidak memiliki bintang induk (Alam Cold Hycean). Yang terakhir akan, pada prinsipnya, menjadi seperti yang lain Planet “nakal”.

Mengingat jumlah dan variasi exoplanet yang sudah diklasifikasikan, saya setuju bahwa pasti ada lebih banyak planet yang terletak dalam rentang massa antara super-Bumi dan Neptunus kecil. Tapi saya pikir sebagian kecil dari itu bisa diharapkan benar-benar layak huni, dan bahkan lebih sedikit lagi yang bisa menampung kehidupan.

READ  Fisikawan di Massachusetts Institute of Technology telah mengkonfirmasi teori lubang hitam Hawking untuk pertama kalinya

Kami tidak memiliki dunia Hycean di tata surya kita, yang tidak berarti itu tidak bisa umum di tempat lain, tentu saja. Kami memiliki Neptunus, yaitu Diyakini memiliki lautan air cair di atmosfernya. Namun, ini bukan tempat kita mencari kehidupan. Kelayakhunian membutuhkan lebih dari sekadar suhu dan tekanan yang tidak berbahaya untuk menjaga cairan air. Ini juga membutuhkan sumber energi, blok bangunan organik yang tepat, dan mekanisme untuk mendaur ulang nutrisi, seperti lempeng tektonik. Bahkan jika sebuah planet memiliki semua ini, itu tidak berarti bahwa ia menampung kehidupan, karena kemungkinan ada banyak planet yang layak huni, tetapi tidak berpenghuni.

Alasannya adalah bahwa hambatan hidup yang muncul pada awalnya jauh lebih ketat daripada hambatan untuk melanjutkan hidup, karena begitu terbentuk mereka dapat beradaptasi dengan seleksi alam ke berbagai lingkungan, bahkan yang ekstrem. Dan bahkan jika kehidupan berasal dari alam Hycean, jangan berharap lebih dari mikroba. Karena kekurangan oksigen atau senyawa lain untuk menyediakan banyak energi metabolisme, kehidupan hewan bukanlah pilihan yang realistis.

Jadi, sementara saya setuju dengan penulis bahwa kita harus mencari molekul yang mengarah ke kehidupan (disebut biosignatures), seperti metil klorida, dimetil sulfida, dan karbonil sulfida, kita tidak boleh terlalu berharap. Perlu diingat bahwa atmosfer Venus mengandung banyak karbonil sulfida, tetapi mungkin tidak memiliki masa hidup saat ini, dan penemuan molekul-molekul ini tidak akan pasti.

Karena itu, saya pikir para penulis perlu dipuji karena menyarankan kemungkinan kehidupan di dunia yang sangat berbeda dari dunia kita. Salah satu kesalahan umum adalah bahwa kita sering fokus pada Bumi dalam pencarian kita untuk kehidupan di alam semesta.

READ  Bagaimana cara menyaksikan hujan meteor empat kali lipat 2021 menerangi langit akhir pekan ini

Suka artikel ini?
Partisipasi untuk buletin kami

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *