Berbagai kondisi patologis pada pasien COVID-19 dapat mempengaruhi hasil tes PCR positif

Hasil studi baru menunjukkan bahwa kondisi berbeda yang memengaruhi individu yang didiagnosis dengan COVID-19 dapat memengaruhi berapa lama mereka terus menerima hasil tes reaksi berantai polimerase (PCR) SARS-CoV-2 yang positif.

Individu yang didiagnosis dengan COVID-19 yang berusia di atas 60 tahun, memiliki tiga atau lebih kondisi medis kronis, terutama diabetes, obesitas, penyakit rematik, atau transplantasi organ, memiliki tes reaksi berantai polimerase (PCR) positif untuk jangka waktu yang lebih lama dibandingkan dengan pada individu yang lebih muda yang tidak memiliki komorbiditas ini. Namun, data menunjukkan tidak ada perbedaan yang signifikan dalam durasi hasil tes PCR positif berdasarkan tingkat smoothing kekebalan atau untuk individu yang menerima kemoterapi atau steroid untuk mengobati COVID-19.

Diterbitkan secara online di Forum Terbuka untuk Penyakit Menular yang dipimpin oleh para peneliti di Boston Medical Center, penelitian ini adalah ukuran sampel terbesar hingga saat ini untuk pengujian ulang PCR SARS-CoV-2 pada pasien dengan gangguan kekebalan dan non-kekebalan tubuh, memungkinkan perbandingan antara kedua kelompok ini. .

Ada data terbatas tentang berapa lama individu dengan gangguan kekebalan terus diuji untuk COVID-19 setelah infeksi awal. Studi ini menantang apakah rekomendasi saat ini untuk mempertimbangkan pengujian ulang individu dengan gangguan kekebalan yang parah dan menggunakan hasil tes PCR SARS-CoV-2 negatif untuk menghentikan isolasi diperlukan.”

Rachel Epstein, MD, MSc, Penulis korespondensi Sudy dan Dokter Penyakit Menular, Pusat Medis Boston

Menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC), individu dengan gangguan kekebalan yang parah cenderung memiliki hasil positif untuk waktu yang lama pada tes PCR SARS-CoV-2. Kondisi yang menyebabkan imunodefisiensi dalam definisi CDC meliputi: orang yang menjalani kemoterapi atau steroid dosis tinggi; terinfeksi HIV yang tidak diobati; Mereka dengan imunodefisiensi primer. Atau mereka yang baru saja menjalani transplantasi organ.

READ  Video pembukaan kanopi Jurong Mars Rover telah dirilis

Para peneliti memeriksa data dari 3.758 orang yang diuji ulang dengan tes PCR SARS-CoV-2 setelah hasil awal positif. Individu dibagi menjadi beberapa kelompok menurut usia serta tingkat keparahan imunodefisiensi:

  • kemoterapi aktif yang parah, HIV dengan jumlah CD4 kurang dari 200, transplantasi organ dalam satu tahun terakhir, atau steroid dosis tinggi kronis (7,4 persen dari kelompok studi)
  • Sedang – penerima transplantasi organ padat lebih besar dari tahun sebelumnya, HIV dengan jumlah CD4 lebih dari 200, lainnya memakai biologik kronis (4,2 persen dari kelompok studi)
  • Non-imunokompromi (88,4 persen dari kelompok studi)

Durasi rata-rata waktu pasien dengan defisiensi imun parah untuk menerima hasil tes PCR SARS-CoV-2 negatif adalah 22 hari; Untuk individu moderat dan non-immunocompromised, waktunya masing-masing 20 dan 16 hari. Untuk individu yang telah menjalani transplantasi organ padat, yang berusia di atas 60 tahun, dan yang menderita diabetes, obesitas atau penyakit rematik, serta mereka yang memiliki lebih dari tiga kondisi komorbiditas, butuh waktu lebih lama untuk mendapatkan hasil tes SARS yang negatif. -CoV-2 PCR.

“Menguji ulang individu untuk menyelesaikan tindakan pencegahan isolasi dapat menunda perawatan, dan mungkin tidak diperlukan bahkan untuk sebagian besar orang dengan gangguan kekebalan yang parah, terutama karena sebagian besar studi penularan menunjukkan bahwa sangat tidak mungkin seseorang akan menularkan infeksi setelah lebih dari dua bulan,” kata Epstein.20 hari setelah penyakitnya. , asisten profesor kedokteran dan pediatri di Fakultas Kedokteran Universitas Boston.

Para penulis mencatat bahwa rekomendasi pengujian ulang mungkin harus mempertimbangkan serangkaian kondisi atau hanya mencakup kelompok-kelompok tertentu dari individu-individu dengan gangguan kekebalan yang parah. Ada beberapa kasus dalam literatur yang menunjukkan hasil tes COVID1-9 positif beberapa bulan setelah infeksi awal pada pasien yang menjalani organ padat, transplantasi sumsum tulang, atau menerima terapi sel T reseptor chimeric (CAR).

READ  Penelitian ini mengusulkan teori baru perkembangan kognitif manusia

Studi tambahan yang mengukur penularan atau penularan langsung dari individu yang memiliki hasil tes PCR positif lebih dari 20 hari sakit dengan COVID-19 mungkin berguna untuk menginformasikan pedoman CDC saat ini dengan lebih baik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *