Teleskop NASA baru mendekati “zaman kegelapan” alam semesta dari sisi jauh bulan

Teleskop NASA baru mendekati “zaman kegelapan” alam semesta dari sisi jauh bulan

Sisi jauh Bulan tidak ramah, dengan keheningan radio yang cukup untuk mendeteksi sinyal dari Abad Kegelapan.

(NASA)

Sebuah tim ilmuwan di Departemen Energi AS (DOE) dan NASA sedang mengembangkan teleskop radio baru yang akan mendarat di sisi jauh bulan dan membantu menjelajahi era awal alam semesta yang belum dijelajahi.

Teleskop Eksperimen Elektromagnetik Permukaan Bulan (LuSEE-Night) bertujuan untuk membantu kosmolog mengungkap jawaban atas beberapa misteri terbesar alam semesta, seperti sifat energi gelap atau pembentukan alam semesta itu sendiri.

Sisi jauh Bulan tidak ramah, dengan keheningan radio yang cukup untuk mendeteksi sinyal dari Abad Kegelapan. Abad Kegelapan adalah era awal dalam sejarah kosmik, yang dimulai sekitar 380.000 tahun setelah Big Bang, dan tidak ada bintang atau planet.

Tetapi lingkungan berbahaya di sisi jauh bulan membuat peralatan ilmiah memiliki sedikit peluang untuk bertahan hidup – apalagi mengirimkan data kembali ke Bumi.

Sisi jauh Bulan berada dalam kegelapan total selama 14 hari Bumi, diikuti oleh sinar matahari yang terik selama 14 hari. Hal ini menyebabkan suhu berfluktuasi antara 120°C dan -173°C – dan perubahan drastis dapat terjadi dalam hitungan jam.

“Mencapai bulan lebih mudah daripada pergi ke Mars, tetapi yang lainnya lebih sulit,” kata Paul O’Connor, kepala ilmuwan di DOE’s Brookhaven National Laboratory dan ilmuwan instrumen untuk proyek LuSEE-Night.

“Ada alasan hanya satu robot penjelajah telah mendarat di Bulan dalam 50 tahun terakhir, sementara enam telah pergi ke Mars, yang jaraknya 100 kali lebih jauh. Ini adalah lingkungan vakum, yang membuat pembuangan panas menjadi sulit, dan ada banyak radiasi. ,” dia menambahkan.

LuSEE-Night harus menolak panas di lingkungan vakum di siang hari dan menjaga dirinya agar tidak membeku di malam hari – semuanya sambil menyalakan dirinya sendiri selama 14 hari dalam kegelapan terus menerus dan melakukan sains pertama dari jenisnya.

“Tenaga harus berasal dari baterai, yang hanya bisa efisien berdasarkan ukurannya,” kata O’Connor.

Selanjutnya, fisikawan Brookhaven Anze Slosar menyatakan bahwa “LuSEE-Night bukanlah teleskop radio standar” tetapi akan “lebih merupakan penerima radio”.

“Ini akan bekerja seperti radio FM, mengambil sinyal radio dalam rentang frekuensi yang sama. Pada intinya adalah spektrometer. Seperti radio tuner, ia dapat memisahkan frekuensi radio dan mengubah sinyal menjadi spektrum.”

Setelah mendarat di sisi jauh Bulan, pendarat LuSEE-Night akan dimatikan secara permanen, sehingga tidak menimbulkan gangguan. Teleskop kemudian akan menyebarkan empat antena tiga meter pada piringan berputar untuk mengumpulkan data. Kemudian, LuSEE-Night harus menghadapi tantangan terbesarnya: bertahan pada malam pertamanya di sisi jauh Bulan.

Kembali ke Bumi, para ilmuwan akan menunggu dengan sabar selama 40 hari sampai LuSEE-Night mengumpulkan kumpulan data pertamanya dan mengirimkannya ke satelit relai yang berbicara kembali ke Bumi. Sampai saat itu, mereka tidak akan tahu apakah LuSEE-Night selamat.

**

Artikel di atas awalnya diterbitkan dari Wired dengan suntingan minimal pada judul dan teks.

READ  NASA membagikan gambar dua galaksi jauh yang ditangkap oleh Teleskop Hubble

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *