Beberapa lubang hitam supermasif mungkin merupakan pintu masuk cacing

Ahli astrofisika berpendapat bahwa beberapa lubang hitam supermasif mungkin merupakan pintu masuk ke kawah cacing kosmik yang dapat mengangkut pesawat ruang angkasa ke bagian jauh alam semesta.

  • Galaksi yang sangat aktif dengan AGN adalah “kandidat” untuk lubang cacing
  • Para ilmuwan percaya bahwa inti galaksi ini menghubungkan titik-titik yang jauh dalam ruang dan waktu
  • Mereka adalah “ lubang cacing yang dapat dilalui ” dan bukan lubang hitam supermasif
  • Mencari bukti suhu ekstrim bisa membuktikan keberadaannya

Ahli astrofisika telah menyarankan bahwa beberapa lubang hitam supermasif di pusat galaksi sebenarnya mungkin lubang cacing yang menghubungkan dua bagian alam semesta yang jauh.

Dalam teorinya tentang relativitas umum, Albert Einstein meramalkan keberadaan lubang cacing yang menghubungkan dua titik dalam ruang atau waktu, tetapi hal ini belum ditemukan.

Pakar Observatorium Astronomi Pusat Rusia sekarang percaya bahwa “lubang hitam” di pusat beberapa galaksi yang sangat terang (dikenal sebagai AGN atau AGN) bisa menjadi pintu masuk ke lubang cacing ini.

Meskipun lubang cacing ini secara teoritis dapat dilalui, yang berarti pesawat ruang angkasa dapat melewatinya, mereka dikelilingi oleh radiasi yang intens, yang berarti bahwa manusia tidak mungkin bertahan dalam penerbangan, bahkan di pesawat ruang angkasa yang paling kasar sekalipun.

Beberapa galaksi memiliki “AGN” di pusatnya – lubang hitam supermasif seperti fenomena dengan semburan materi ganda yang berasal dari elektroda cakram akresi

Lubang cacing dan lubang hitam sangat mirip, karena sangat padat dan memiliki gaya tarik yang luar biasa untuk benda seukurannya.

READ  Hampir 500 bintang di Bima Sakti sebenarnya adalah satu keluarga

Perbedaannya adalah tidak ada yang bisa keluar dari lubang hitam setelah melewati “cakrawala peristiwa”, sedangkan objek apa pun yang masuk ke mulut lubang cacing secara teoritis akan keluar dari “mulut” lainnya di tempat lain di alam semesta.

Para peneliti menyimpulkan bahwa materi yang masuk ke salah satu mulut dari lubang cacing dapat bertabrakan dengan materi yang masuk ke mulut lainnya dari lubang cacing pada saat yang bersamaan.

Tabrakan ini akan menyebabkan bola plasma mengembang dari kedua mulut lubang cacing dengan kecepatan cahaya, dan pada suhu sekitar 18 triliun derajat Fahrenheit.

Pada suhu seperti itu, plasma juga akan menghasilkan sinar gamma dengan energi 68 juta elektron volt, yang memungkinkan Beberapa observatorium NASA – seperti Fermi Space Telescope – mendeteksi ledakan tersebut.

Inti galaksi aktif terdekat terletak di konstelasi Centauri A, sekitar 13 juta tahun cahaya dari Bumi, di konstelasi Centauri (foto)

Inti galaksi aktif terdekat terletak di konstelasi Centauri A, sekitar 13 juta tahun cahaya dari Bumi, di konstelasi Centauri (foto)

Studi baru, yang diterbitkan dalam Pemberitahuan Bulanan dari Royal Astronomical Society, meneliti jenis energi dan radiasi yang dihasilkan oleh AGN.

AGN terdekat ada di galaksi Centaurus A, yang berjarak sekitar 13 juta tahun cahaya dari Bumi di konstelasi Centaurus.

Inti galaksi aktif biasanya dikelilingi oleh cincin plasma yang dikenal sebagai cakram akresi dan dapat memancarkan pancaran radiasi yang kuat dari elektroda mereka.

Semburan energi yang dihasilkan oleh cakram akresi tidak dekat dengan panas yang dipancarkan dari tumbukan di dalam lubang cacing.

Namun, para peneliti menyarankan bahwa jika mereka menemukan apa yang tampak seperti AGN yang memancarkan sinar gamma bola berenergi tinggi, itu mungkin bukan inti galaksi sama sekali tetapi pintu masuk ke lubang cacing.

Para peneliti melangkah lebih jauh, mencatat bahwa lubang cacing ini kemungkinan besar “bisa dilewati,” yang berarti bahwa pesawat ruang angkasa secara teoritis dapat melakukan perjalanan melalui mereka.

“ Kita harus memahami bahwa kita hanya tahu sedikit tentang struktur internal lubang cacing, dan terlebih lagi, kita tidak tahu pasti apakah mereka ada, ” kata penulis studi Mikhail Piotrovich. Motherboard.

Dia mengatakan bahwa jika manusia melakukan perjalanan ke inti galaksi yang jauh ini, mereka akan membuka jalur baru untuk potensi penerbangan luar angkasa atau bahkan cara untuk melakukan perjalanan dalam waktu.

Namun, ia dikelilingi oleh radiasi yang intens, dan yang terdekat berjarak 13 juta tahun cahaya, jadi kecil kemungkinannya ada manusia yang dapat menggunakannya untuk menjelajahi alam semesta dalam waktu dekat.

Hasilnya telah dipublikasikan di jurnal Pemberitahuan Bulanan Royal Society.

Apa yang ada di dalam lubang hitam?

Lubang hitam adalah benda aneh di alam semesta yang mendapatkan namanya dari fakta bahwa tidak ada yang bisa lolos dari gravitasi mereka, bahkan cahaya.

Jika Anda bertualang di dekat Anda dan melintasi apa yang disebut cakrawala peristiwa, yang merupakan titik di mana cahaya tidak bisa lepas, Anda juga akan terjebak atau dihancurkan.

Adapun lubang hitam kecil, Anda tidak akan pernah selamat dari pendekatan sedekat itu.

Gaya pasang surut di dekat cakrawala peristiwa cukup untuk meregangkan materi apa pun menjadi rantai atom belaka, dalam proses yang oleh fisikawan disebut spagetisi.

READ  Rotasi bumi semakin cepat pada tahun 2020, kita mungkin membutuhkan 'lompatan negatif'

Tapi untuk lubang hitam besar, seperti objek supermasif di inti galaksi seperti Bima Sakti, yang beratnya puluhan juta jika bukan milyaran kali massa bintang, melintasi cakrawala peristiwa akan hampa peristiwa.

Karena semestinya mungkin untuk bertahan dari transisi dari dunia kita ke alam lubang hitam, fisikawan dan matematikawan telah lama bertanya-tanya seperti apa dunia ini nantinya.

Mereka beralih ke persamaan relativitas umum Einstein untuk memprediksi dunia di dalam lubang hitam.

Persamaan ini bekerja dengan baik hingga pengamat mencapai pusat atau singularitas, di mana, dalam kalkulasi teoretis, kelengkungan ruang-waktu menjadi tak terhingga.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *