Video NASA menunjukkan dua ledakan besar di matahari – partikel bisa menghantam Bumi | Ilmu | Berita

Matahari menyambut tahun baru dengan melepaskan dawai magnet dari belahan bumi selatan. Letusan tersebut terjadi pada 2 Januari, memicu ledakan energi yang dapat menghantam Bumi. Observatorium Dinamika Surya NASA memotret partikel Matahari saat mereka jatuh ke luar angkasa.

Ledakan singkat dapat dilihat di sekitar tanda enam detik dari video, diikuti oleh ledakan 11 detik lainnya.

Para ahli mengatakan cahaya itu disebabkan oleh akumulasi filamen magnetik jauh di dalam inti Matahari.

Ketika filamen telah terakumulasi cukup banyak, mereka melepaskan massa ejeksi koronal (CME) di tata surya.

Menurut situs web astronomi Space Weather, partikel terbang melalui tata surya dan dapat menghantam Bumi dalam beberapa hari mendatang.

Situs itu mengatakan: “Pada 2 Januari 2021, sebuah filamen magnetik gelap meletus di belahan selatan matahari.

Film dari Solar Dynamics Observatory NASA ini menangkap keduanya.

“Letusan ganda melemparkan sepasang massa koronal dekat yang diproyeksikan ke tanah. Ledakan besar pertama bergerak perlahan, dan yang kedua lebih cepat.

“Ini dapat menyebabkan dua CME menumpuk satu di atas yang lain, meningkatkan dampaknya. Model Prediksi NOAA mengindikasikan mencapai Bumi pada 6 Januari.”

Baca lebih lanjut: Observatorium Luar Angkasa menangkap foto bintik matahari yang tidak biasa

Angin matahari dapat memanaskan atmosfer terluar bumi, menyebabkannya mengembang.

Hal ini dapat memengaruhi satelit di orbit, yang dapat menyebabkan kurangnya navigasi GPS, sinyal ponsel, dan saluran satelit seperti Sky.

Selain itu, letusan partikel dapat menyebabkan arus tinggi di magnetosfer, yang dapat menyebabkan listrik lebih tinggi dari biasanya di saluran listrik, yang mengakibatkan trafo listrik dan pembangkit listrik meledak dan kehilangan daya.

Peristiwa seperti ini jarang terjadi, dengan datangnya badai matahari terbesar yang mengganggu teknologi pada tahun 1859, ketika peningkatan listrik selama apa yang sekarang dikenal sebagai Peristiwa Carrington begitu kuat sehingga sistem telegraf rusak di seluruh Eropa.

READ  Anthony van Leeuwenhoek membuat para rival tersesat

Selain itu, ada laporan bahwa beberapa bangunan terbakar akibat arus listrik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *