Astronom India mengembangkan ‘algoritma pemrosesan kebisingan kritis’ untuk memahami planet ekstrasurya dengan lebih akurat

New Delhi: Sebuah tim astronom India dari Institut Astrofisika India (IIA) telah mengembangkan algoritma yang meningkatkan akurasi data dari planet ekstrasurya. Algoritme, yang disebut Algoritma Pemrosesan Kebisingan Kritis, meningkatkan akurasi data dengan mengurangi kontaminasi sinyal yang disebabkan oleh atmosfer bumi, gangguan dari efek mekanis, dan faktor lainnya. Hal ini memungkinkan untuk studi yang lebih baik dari lingkungan planet ekstrasurya.

Studi yang dipimpin oleh Profesor Sujan Sengupta dari IIA, baru-baru ini diterbitkan di Astronomical Journal, jurnal ilmiah yang ditinjau oleh American Astronomical Society (AAS).

Mengapa penting untuk mempelajari planet ekstrasurya?

Exoplanet adalah planet di luar tata surya kita. Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS) NASA dirancang untuk mencari exoplanet menggunakan metode transit. Metode transit bertujuan untuk mendeteksi secara tidak langsung keberadaan exoplanet yang mengorbit di sekitar bintang menggunakan fotometri, yaitu pengukuran intensitas cahaya dalam hal kecerahan yang dirasakan oleh mata manusia.

Jika sifat fisik planet ekstrasurya dipahami dengan tepat, para astronom mungkin menemukan planet ekstrasurya mirip Bumi, yang mungkin layak huni. Dengan tujuan ini, para astronom IIA menggunakan data TESS dan teleskop optik berbasis darat yang tersedia di India untuk melakukan penelitian mereka, kata Kementerian Sains dan Teknologi serikat pekerja itu dalam sebuah pernyataan.

Para peneliti menggunakan Teleskop Chandra Himalaya di Observatorium Astronomi India, Hanle, Ladakh, dan Teleskop Jagdish Chandra Bhattacharya di Observatorium Vainu Bappu, Kavalur, Tamil Nadu, untuk mendapatkan sinyal dari planet ekstrasurya, kata studi tersebut.

Bagaimana algoritma pemrosesan kebisingan kritis berguna?

Studi tersebut melaporkan bahwa para astronom memperoleh data fotometrik dari beberapa planet induk bintang menggunakan metode transit optik.

READ  Para astronom baru saja menemukan sebuah planet yang mengorbit tiga bintang

Metode transit optik adalah teknik yang mengukur tetesan dalam cahaya bintang yang disebabkan oleh planet yang memiliki jenis orbit tertentu. Orbit diorientasikan sedemikian rupa sehingga planet-planet secara berkala lewat di antara bintang induknya dan teleskop yang mengamatinya.

Pengamatan transit optik mengungkapkan ukuran planet serta periode orbitnya.

Kebisingan dari berbagai sumber mengganggu sinyal transit, menimbulkan tantangan untuk secara akurat memperkirakan parameter fisik planet ekstrasurya.

Studi tersebut menyatakan bahwa algoritma pemrosesan kebisingan kritis memiliki kemampuan untuk memproses sinyal transit yang terdeteksi oleh teleskop berbasis darat dan luar angkasa pada resolusi yang jauh lebih tinggi daripada sebelumnya.

Pernyataan itu mengatakan Profesor Sengupta, bersama dengan muridnya Suman Saha, baru-baru ini menunjukkan keefektifan algoritma tersebut. Dengan bantuan algoritme, mereka menganalisis secara kritis sinyal pita ekstrasurya KELT-7 dan data lain yang diperoleh dengan TESS.

Para astronom menggunakan algoritme untuk mengurangi kebisingan dan gangguan dari fluktuasi dan denyut bintang induk. Pulsasi adalah fenomena variasi kecerahan bintang variabel, karena perubahan luas dan suhu lapisan permukaan bintang.

Studi ini juga menunjukkan bahwa mereka secara akurat memperkirakan parameter fisik dari exoplanet WASP-43 b dan Exoplanet HAT-P-54 b dengan bantuan algoritma.

Sinyal dari exoplanet WASP-43 b diperoleh dengan menggunakan Teleskop Jagadish Chandra Bhattachayya.

Teleskop Himalayan Chandra digunakan untuk mendapatkan sinyal dari planet ekstrasurya HAT-P-54 b.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *