Bagian Rusia dari Stasiun Luar Angkasa Internasional menghadapi kegagalan yang tidak dapat diperbaiki

Bagian Rusia dari Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) menghadapi “kegagalan yang tidak dapat diperbaiki” karena perangkat keras yang ketinggalan zaman. Sekitar 80 persen dari sistem penerbangan di bagian Rusia di Stasiun Luar Angkasa Internasional telah mencapai akhir masa pakainya. Ini berarti bahwa begitu sistem penerbangan benar-benar habis, kegagalan yang tidak dapat diperbaiki akan dimulai, kata Vladimir Solovyov, kepala insinyur di Energia Rocket and Space.

Energia, pengembang utama sektor milik Rusia di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Ini memproduksi komponen untuk pesawat ruang angkasa dan stasiun ruang angkasa. Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) adalah proyek bersama dengan Amerika Serikat, Rusia, Kanada, Jepang, dan Eropa.

Mengapa bagian Rusia dari Stasiun Luar Angkasa Internasional menghadapi kegagalan yang tidak dapat diperbaiki

Pejabat Rusia pada Agustus 2021 melaporkan kesalahan perangkat lunak dan potensi gangguan kepentingan manusia. Pada Juli 2021, mesin propulsi jet pada modul penelitian Nauka Rusia secara tidak sengaja dihidupkan kembali beberapa jam setelah merapat dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional. Hal ini menyebabkan seluruh posisi orbit menyimpang dari posisi normalnya dalam penerbangan dengan 7 awak di dalamnya.

Badan antariksa Rusia Roscosmos juga telah melaporkan beberapa kebocoran udara di tempat tinggal anggota awak di Stasiun Luar Angkasa Internasional karena penurunan tekanan dalam modul layanan Zvezda.

Vladimir Solovyov mengatakan retakan kecil ditemukan yang dapat memburuk seiring waktu. Retakan ini ditemukan pada modul kargo Rusia yang diluncurkan Zarya pada tahun 1998. Ini adalah modul pertama di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Pada tahun 2020, Solovyov memperingatkan bahwa banyak peralatan milik segmen Rusia di Stasiun Luar Angkasa Internasional menjadi usang dan perlu segera diganti.

READ  Teleskop James Webb menyebarkan seluruh pelindung matahari untuk menyelesaikan pekerjaan - Sains dan Teknologi

ROSCOSMOS, badan antariksa Rusia, dijadwalkan untuk meluncurkan misi ke permukaan bulan pada Mei 2022. Badan tersebut telah setuju untuk melanjutkan operasi di Stasiun Luar Angkasa Internasional hingga 2025. Setelah itu, ia berencana untuk meluncurkan stasiun orbitalnya sendiri untuk proyek-proyek seperti sebagai misi ke Venus, yang telah membangun roket Itu dapat melakukan perjalanan pulang-pergi ke luar angkasa, dan telah mendirikan stasiun bulan bersama dengan Cina.

Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS)

Stasiun Luar Angkasa Internasional adalah stasiun ruang angkasa modular di orbit rendah Bumi. Ini adalah perusahaan patungan dengan Amerika Serikat, Rusia, Kanada, Jepang dan Eropa. Lima lembaga antariksa yang berpartisipasi dari masing-masing negara adalah NASA (AS), Roscosmos (Rusia), Badan Antariksa Kanada (Kanada), JAXA (Jepang), dan Badan Antariksa Eropa (Eropa).

Stasiun Luar Angkasa Internasional berfungsi sebagai laboratorium untuk penelitian gayaberat mikro dan lingkungan luar angkasa. Diluncurkan pada 20 November 1998, hampir 22 tahun yang lalu. Ini adalah objek buatan terbesar di luar angkasa dan satelit terbesar di orbit rendah Bumi. Ini mengorbit Bumi dalam waktu sekitar 93 menit, sehingga menyelesaikan 15,5 putaran per hari.

Stasiun Luar Angkasa Internasional dibagi menjadi dua bagian, Segmen Orbital Rusia (ROS) yang dioperasikan oleh Rusia, dan Segmen Orbital Amerika Serikat (USOS) yang dioperasikan oleh Amerika Serikat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *