Mengatasi sindrom iritasi usus | kesehatan

Kram, kembung, perut kembung di daerah perut, sembelit dan diare – masalah perut tidak menyenangkan sama sekali. Sementara sakit perut ringan tidak akan bertahan selamanya, kondisi yang disebut sindrom iritasi usus besar (IBS) bisa. Sangat penting untuk mengetahui mana yang mengejutkan gaya Anda dan membunuh selera Anda.

IBS adalah penyakit yang memiliki berbagai gejala seperti sakit perut, kram perut, kembung, diare, dan sembelit. Ini secara signifikan mengurangi kualitas hidup pasien. Ini sangat umum dan tidak mengancam jiwa. Tidak ada masalah anatomi atau struktural di usus pada orang dengan IBS. Ini adalah sindrom seumur hidup, dan pasien biasanya memiliki gejala yang datang dan pergi dan diperburuk oleh stres, perubahan emosional atau makanan tertentu, kata Dr. Rushit B Patel, Konsultan Gastroenterologi, Rumah Sakit Wockhardt, Mumbai Central.

Gejala utama IBS adalah sakit perut disertai perubahan kebiasaan buang air besar. Ini bisa termasuk sembelit, diare, atau keduanya. Anda mungkin mengalami kram di perut atau merasa seperti buang air besar belum selesai. Banyak orang merasa kembung dan menyadari bahwa perut mereka bengkak. Rasa sakit yang terus-menerus dan sering ke kamar mandi dapat membuat kehidupan sehari-hari menjadi lebih sulit.

“Pendarahan di rektum, diare malam hari, penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, anemia, muntah yang tidak biasa, kesulitan menelan, dan nyeri di daerah perut yang tidak berhubungan dengan gas atau buang air besar adalah gejala yang memerlukan kunjungan ke dokter,” kata Dr. Virendra Sandor, Konsultan Senior – Otolaringologi, Medis Gastroenterologi, Rumah Sakit Aster RV, JP Nagar, Bengaluru.

Meskipun tidak ada penyebab tunggal IBS, “tidak ada penyebab pasti. Ini mungkin karena perubahan motilitas usus kecil dan besar, hipersensitivitas usus, faktor psikologis seperti stres, menghadapi stres, depresi, kecemasan. Masa kanak-kanak stres khususnya mungkin menjadi penyebab Lebih Penting Dr. Gyaraj SB, Konsultan – Gastroenterolog, Rumah Sakit Columbia Asia, Jalan Sarjapur, Bengaluru (satu unit Rumah Sakit Manipal) mengatakan:

READ  Pendarat Insight NASA telah mengungkapkan bagian dalam Planet Merah

Purchutam Vashista, Konsultan Senior, Gastroenterologi, Nanavati Max Super Specialty Hospital, percaya bahwa kontraksi otot di dinding usus membantu memindahkan makanan melalui sistem pencernaan dan kontraksi yang lemah dapat menyebabkan gangguan pencernaan dan buang air besar kering yang menyebabkan sindrom iritasi usus. Pertumbuhan bakteri yang berlebihan atau perubahan flora usus juga dapat menyebabkan IBS.

Aktivitas fisik dapat membantu pencernaan, mengurangi stres, dan meningkatkan mood

Ini juga lebih mungkin mempengaruhi orang-orang dengan riwayat keluarga sindrom iritasi usus besar. Gejala biasanya mulai sebelum Anda berusia 35 tahun. Jarang orang berusia di atas 50 tahun memiliki IBS untuk pertama kalinya. “Di India, IBS lebih sering terjadi pada wanita. Terapi estrogen sebelum atau setelah menopause juga merupakan faktor risiko IBS. Juga, riwayat keluarga IBS dapat meningkatkan kemungkinannya. Gen mungkin berperan, seperti juga co-faktor dalam lingkungan. Keluarga atau kombinasi gen dan lingkungan,” berbagi Dr. Waseem Ahmed – MBBS/DNB Family Medicine, Loop Health.

Rencana perawatan akan tergantung pada gejala dan pemicu spesifik, tetapi banyak orang memulai dengan perubahan pola makan. Mungkin bermanfaat untuk makan makanan yang lebih kecil dan makanan yang rendah lemak.

Dr. Ahmed menambahkan, “Banyak pasien membaik dengan konseling, stimulasi, dan terapi perilaku yang tepat yang memainkan peran kunci dalam pengobatan gangguan usus fungsional karena kesehatan mental berhubungan langsung dengan fungsi sistem pencernaan.”

Sindrom iritasi usus

1. Penghapusan oligosakarida, disakarida, monosakarida, dan poliol (FODMAPs) yang dapat difermentasi dalam makanan bermanfaat dalam pengobatan sindrom iritasi usus. Tahap pertama adalah mengganti makanan dengan pilihan FODMAP rendah. Makanan rendah FODMAP antara lain selada, wortel, daun bawang, mentimun, dan lain-lain. Tahap kedua adalah secara bertahap memperkenalkan kembali makanan ke dalam makanan sementara gejala dinilai; Tahap ketiga adalah menyesuaikan pola makan untuk menghindari makanan yang memicu gejala,” kata Dr. Luvkesh Anand, Konsultan Gastroenterolog, HCMCT Manipal Hospital, Dwarka New Delhi.

READ  Pengarahan berita sains: SpaceX bersiap untuk meluncurkan kru sipil pertamanya ke orbit; Rover rover NASA mengumpulkan sampel pertama batuan Mars dan banyak lagi

2. “Sertakan penerapan pola makan sehat, seperti makan kecil secara teratur dan asupan serat yang cukup,” kata Dr. Neriben Saikya, Konsultan Senior, Gastroenterologi, RS PSRI.

3. “Kurangi asupan alkohol dan kafein dan kurangi asupan makanan berlemak dan pedas. Hindari susu jika Anda tidak toleran laktosa, tambah Dr. Saikia.

4. Aktivitas fisik dapat membantu pencernaan, mengurangi stres, dan meningkatkan mood. Lakukan aktivitas berdampak rendah pada awalnya yang tidak akan mengguncang sistem pencernaan Anda

5. “Makanan yang telah dimasak dan dibiarkan dingin – misalnya salad kentang/mie dingin, makanan siap saji,” tambah Dr. Anand

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *