SpaceX memasang piringan Starlink pada prototipe Starship yang ditingkatkan

Dalam rangkaian pembalikan panjang terbaru, SpaceX telah meminta izin dari Federal Communications Commission (FCC) untuk mengoperasikan Antena Internet Starlink yang dipasang pada nomor seri Starship 15 (SN15).

Yang pertama dalam batch yang direncanakan dari empat atau lebih model pesawat ruang angkasa yang ditingkatkan, SN15 diluncurkan satu mil dari pabrik SpaceX di Texas Selatan ke landasan peluncuran sub-orbital akhir pekan lalu. Sekitar waktu yang sama ketika bagian tangki belakang dilengkapi untuk dipasang di hidung pada 3 April, beberapa penampakan 360 derajat pertama dari rudal tersebut mengungkapkan tambahan yang tidak biasa pada palka di atas kubah tangki depan Starship. Sejauh Starhopper pada 2019, Starships menggunakan ruang antara tangki dan nosecone sebagai tempat berlabuh untuk avionik, baterai Tesla, dan sejumlah antena radio dan GPS, antara lain.

Perangkat baru umumnya tidak terdeteksi radar, tetapi sebagian besar yang memperhatikan menganggap itu semacam peningkatan antena. Ternyata, spekulasi ini hampir pasti benar – tetapi tidak seperti yang kami harapkan.

Starship SN15 akan memulai test drive kualifikasi Senin pagi, 12 April. (NASASpaceflight – bocachikagal)

Saat antena SN15 baru memulai debutnya, Penulis berspekulasi Ini memiliki kemiripan yang mencolok dengan hidangan SpaceX Starlink. Namun, pengguna forum lain berpendapat bahwa itu kemungkinan antena S-band yang ditingkatkan mirip dengan yang digunakan pada roket Falcon SpaceX. Penulis Kemudian diamati Bagian antena S-band di persimpangan booster Falcon kira-kira berukuran sama dengan antena baru dan penutup yang terlihat pada Starship SN15, tampaknya menutup casing.

Antena Telemetri Falcon 9 B1060 dan Antena Starship SN15 yang sebelumnya tidak dikenal berukuran kira-kira sama. Kedua rudal tersebar luas di sini. (Richard Angel / NSF-Bokachikagal)

Sembilan hari kemudian, SpaceX meminta izin kepada FCC untuk mengoperasikan antena Starlink (stasiun bekas) di Boca Chica “pada ketinggian tidak melebihi 12,5 km” selama operasi “di darat atau selama uji terbang”. Dengan kata lain, antena yang dipasang pada Starship SN15 sudah hampir pasti adalah parabola Starlink. Dikelilingi oleh tudung aerodinamis, antena dipasang dengan aman ke rudal dan akan bergantung sepenuhnya pada formasi berkas sinar canggih yang canggih untuk secara elektronik mengarahkan dirinya sendiri untuk transmisi dan penerimaan dari satu atau lebih dari hampir seribu satelit yang saat ini beroperasi di Starlink di orbit. .

Dalam permintaan khusus Federal Communications Commission (STA) dari SpaceX, perusahaan dengan hormat meminta agar masa percobaan 60 hari dimulai pada 20 April. Bahkan jika FCC bergerak sangat cepat dan memberikan STA dalam beberapa hari hingga seminggu setelah permintaan SpaceX 9 April, perusahaan tidak mungkin menunda pengujian Starship SN15 atau meluncurkan rencana selama hampir sepuluh hari sambil menunggu izin untuk menggunakan rudal baru. Antena Starlink. Dengan kata lain, SN15 adalah pesawat ruang angkasa pertama dengan antena Starlink terpasang, ada kemungkinan besar itu bukan yang pertama benar-benar menguji kemampuan ini – baik di Bumi atau selama peluncuran.

Meskipun tidak mungkin, fakta bahwa pemasangan antena Starship SN15 Starlink SpaceX kira-kira berukuran sama dengan penyiapan S-band yang andal tetapi jauh lebih mendasar daripada Falcon, yang juga menimbulkan pertanyaan apakah uji terbang kendaraan berhasil atau tidak. Piring Starlink menambahkan booster Falcon masa depan. Terlepas dari itu, Starship SN15 sedang dalam perjalanan untuk memulai minggu ujian kualifikasi yang sibuk di Texas Selatan. Jika misil mengalami penundaan besar, seperti tipikal prototipe Starship, ada kemungkinan besar SN15 akan mulai menguji antena Starlink pada pertengahan minggu depan.

READ  Pesawat ruang angkasa Voyager mendeteksi "dengungan terus menerus" di luar tata surya kita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *