Viasat FCC memberikan ultimatum untuk menghentikan ekspansi SpaceX Starlink

Penyebaran Starlink SpaceX dapat menghadapi rintangan baru, dengan operator satelit Viasat mengajukan petisi ke Komisi Komunikasi Federal untuk mencegah Elon Musk memperluas konstelasi siaran Internet. Viasat, yang merupakan penyedia layanan internet satelit, menuduh Starlink berpotensi menjadi mimpi buruk lingkungan, dengan SpaceX menargetkan total lebih dari 4.400 satelit.

Starlink bekerja dengan sekelompok satelit yang saling mengunci yang mengorbit planet – yang disebut konstelasi – yang berkomunikasi dengan piringan Bumi yang berputar secara otomatis untuk menjaga agar grid tetap saling berhadapan. Setelah berkembang dari beta tertutup awal, SpaceX mengatakan sekarang memiliki lebih dari 10.000 pelanggan, dengan lebih banyak ditambahkan karena mengisi celah di konstelasi dengan peluncuran bertahap.

Sepanjang tahun ini, hampir 700 satelit telah ditambahkan ke konstelasi Starlink, meningkatkan jumlah total di utara 1.600. Namun, strategi posisinya juga berubah. Awalnya, SpaceX berencana memiliki 1.584 satelit dalam orbit 550 km (342 mil), dan 2.825 satelit sisanya lebih jauh, dari 1100 hingga 1300 km (684-826 mil) jauhnya.

Itu berubah awal tahun ini, karena Komisi Komunikasi Federal setuju bahwa SpaceX dapat menempatkan semua satelitnya ke orbit yang lebih dekat. Ini yang dikeluhkan Viasat, setelah berargumen bahwa posting amandemen yang disepakati seharusnya memicu penilaian lingkungan terlebih dahulu. Dia bergabung dengan banyak operator satelit lainnya Untuk mengeluh tentang itu Rencana Starlink yang direlokasi akan “secara signifikan meningkatkan interferensi ke sistem lain”.

Kami percaya bahwa FCC gagal melakukan tinjauan lingkungan yang diwajibkan oleh undang-undang di bawah NEPA dan tidak menghormati komitmen pemerintahan Biden Harris terhadap pendekatan berbasis sains untuk melindungi atmosfer, iklim dan ruang bumi, serta kesejahteraan warga Amerika Serikat. dengan mengizinkan peluncuran ribuan satelit Starlink baru ke orbit Low Ground, ”John Janka, Kepala Pejabat Pengaturan dan Pemerintahan Global Viasat, menyatakan, Berita Luar Angkasa. “Karena itu, kami telah meminta komisi untuk menangguhkan sistemnya sampai pengadilan federal meninjau legalitas mereka.”

READ  NASA menyelidiki letusan dramatis yang belum pernah terlihat sebelumnya di Matahari

Viasat mengatakan telah memberi FCC hingga 1 Juni untuk membekukan ekspansi tambahan Starlink untuk SpaceX. Perusahaan Menambahkan 52 satelit lainnya Ke konstelasi Starlink pada 15 Mei, dan Starlink-28 pada roket Falcon 9 dijadwalkan akan diluncurkan besok, 26 Mei. Itu akan membawa 60 satelit lainnya ke luar angkasa. SpaceX sebelumnya menyetujui kebijakan baru dengan NASA Tentang menghindari tabrakan orbital, Meskipun ia masih menghadapi kritik audio dari para astronom tentang betapa mengganggu konstelasi tersebut untuk teleskop berbasis darat.

Jika FCC memilih untuk tidak menangguhkan peluncuran Starlink, Viasat mengatakan akan mengupayakan moratorium dan peninjauan atas perintah yang diubah tersebut di Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit Distrik Columbia.

Viasat saat ini menawarkan layanan internet satelit di AS, meskipun rencananya tidak murah. Layanan mulai dari $ 85 per bulan untuk 12 Mbps download, 30 Mbps sekitar $ 170 per bulan Sementara data tidak terbatas, Viasat melambat setelah 40-100 GB “data berkecepatan tinggi” tergantung pada paket. Data berkecepatan tinggi. ” Sebaliknya, Starlink saat ini menawarkan satu paket senilai $ 99 per bulan selama uji coba saat ini, tanpa batasan data; Namun, itu memperingatkan pelanggan bahwa layanan bisa lebih lambat atau terputus seluruhnya untuk beberapa waktu, tergantung di mana mereka berada dan kesenjangan dalam konstelasi keseluruhan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *