Varian MERS-CoV dengan peningkatan transmisibilitas dan kapasitas pelepasan kekebalan dapat memperburuk pandemi: studi | The Weather Channel – Artikel dari The Weather Channel

Gambar representatif

(Eance)

Sebuah studi baru menemukan bahwa varian SARS-CoV-2 dengan ciri-ciri yang mirip dengan varian delta dapat menyebabkan pandemi yang lebih parah dengan lebih banyak infeksi dan infeksi/infeksi ulang.

Studi yang dipublikasikan di jurnal Sel penjara, menunjukkan bahwa varian dengan transmisibilitas yang ditingkatkan saja cenderung lebih berbahaya daripada varian yang sebagian dapat menghindari sistem kekebalan.

Namun, varian yang mengandung kedua sifat tersebut dapat menyebabkan lebih banyak infeksi, infeksi, dan superinfeksi daripada varian yang hanya mengandung salah satu dari kedua sifat tersebut.

“Sejauh ini, bukti untuk lolos dari kekebalan – kemampuan varian untuk menghindari sistem kekebalan dan menyebabkan infeksi atau superinfeksi – telah menjadi tanda bahaya,” kata peneliti Mary Bushman dari Universitas Harvard.

“Temuan kami menunjukkan bahwa itu mungkin lebih dari sekadar bendera kuning – itu bukan masalah besar. Tetapi ketika dikombinasikan dengan peningkatan transmisi, itu bisa menjadi masalah yang sangat besar,” tambah Buschmann.

Fitur varian delta termasuk peningkatan penularan dan kemampuan untuk menginfeksi orang yang pernah memiliki infeksi/vaksinasi sebelumnya.

Analisis tersebut mensimulasikan pandemi SARS-CoV-2 dengan banyak variabel hipotetis yang berbeda termasuk kombinasi dari dua sifat – transmisibilitas yang ditingkatkan, mirip dengan varian alfa; pelarian kekebalan parsial, mirip dengan varian beta; Penularan yang ditingkatkan dengan pelepasan kekebalan parsial, mirip dengan varian delta; dan variabel tanpa atribut apapun.

Analisis ini juga memperhitungkan bagaimana variabel tertentu, seperti masker/jarak fisik atau vaksinasi, dapat memengaruhi jalannya pandemi.

Untuk setiap skenario, tim menganalisis jumlah total infeksi serta jumlah/persentase infeksi yang dapat dicegah dengan vaksinasi.

**

Artikel di atas diterbitkan dari kantor berita dengan sedikit pengeditan pada judul dan teks.

READ  Fosil kumbang berusia 100 juta tahun menjelaskan keluarga serangga purba

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *