Vaksin hidung mencegah penyakit dan penularan pada hewan, kata penelitian – The New Indian Express

oleh PTI

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa vaksin COVID-19 intranasal baru sepenuhnya melindungi tikus dari infeksi fatal, dan juga mencegah penularan virus SARS-CoV-2 pada hewan pengerat. Vaksin baru, yang dijelaskan dalam jurnal Science Advances, diberikan melalui semprotan hidung yang serupa dengan yang biasa digunakan untuk vaksinasi influenza.

Metode baru ini berbeda dari vaksin COVID-19 yang saat ini disetujui, yang memerlukan suntikan. “Vaksin yang tersedia saat ini untuk melawan COVID-19 sangat berhasil, tetapi sebagian besar penduduk dunia masih belum diimunisasi dan ada kebutuhan mendesak akan vaksin yang lebih mudah digunakan dan efektif untuk menghentikan penyakit dan penularannya,” kata Paul. McCray. Profesor di Universitas Georgia, AS.

“Jika vaksin COVID-19 yang baru terbukti efektif pada manusia, itu dapat membantu mencegah penularan SARS-CoV-2 dan membantu mengendalikan pandemi COVID-19,” kata McCray, salah satu pemimpin penelitian. Para peneliti mencatat bahwa vaksin hanya membutuhkan satu dosis dan dapat disimpan pada suhu normal di lemari es setidaknya selama tiga bulan.

Karena diberikan secara intranasal, mungkin juga lebih mudah untuk memberikan vaksin, terutama bagi mereka yang takut jarum suntik. Mereka berkata. “Data praklinis kami menunjukkan bahwa vaksin ini tidak hanya melindungi terhadap infeksi, tetapi juga secara signifikan mengurangi kemungkinan penularan,” kata Biao He, seorang profesor di University of Georgia, dan salah satu pemimpin penelitian.

Vaksin eksperimental menggunakan virus parainfluenza 5 (PIV5) yang tidak berbahaya untuk mengirimkan protein SARS-CoV-2 ke dalam sel di mana ia merangsang respons kekebalan yang melindungi terhadap infeksi COVID-19.

PIV5 dikaitkan dengan virus flu biasa dan dengan mudah menginfeksi berbagai mamalia, termasuk manusia, tanpa menyebabkan penyakit yang berarti. Protein lonjakan membantu virus masuk dan menginfeksi sel manusia, dan vaksin diarahkan untuk melawannya.

READ  Fleksibilitas helikopter Mars NASA melakukan perjalanan darat selama penerbangan keenamnya karena kesalahan navigasi

Tim sebelumnya menunjukkan bahwa platform vaksin ini dapat sepenuhnya melindungi hewan laboratorium dari penyakit coronavirus serius lainnya yang disebut Middle East Respiratory Syndrome (MERS). Vaksin PIV5 yang dihirup menargetkan sel-sel mukosa yang melapisi saluran hidung dan saluran udara, yang merupakan titik masuk utama bagi sebagian besar infeksi SARS-CoV-2 dan tempat replikasi awal virus.

Virus yang diproduksi di sel-sel ini dapat menyerang paru-paru dan organ lain di dalam tubuh lebih dalam, yang dapat menyebabkan penyakit yang lebih parah, menurut para peneliti. “Virus yang dibuat di sel-sel ini dapat dengan mudah ditularkan melalui pernafasan, memungkinkan penularan dari satu orang yang terinfeksi ke orang lain,” kata mereka.

Studi tersebut menunjukkan bahwa vaksin menghasilkan respons imun lokal, termasuk antibodi dan imunitas seluler, yang sepenuhnya melindungi tikus dari dosis mematikan SARS-CoV-2. Para peneliti menambahkan bahwa vaksin juga mencegah infeksi dan penyakit pada hewan pengerat dan tampaknya mencegah penularan COVID-19 dari hewan pengerat yang terinfeksi ke teman satu kandang yang tidak terlindungi dan tidak terinfeksi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *