Meteorit langka berusia 4,5 miliar tahun dapat menyimpan rahasia kehidupan di Bumi

Berkat dana dari Science and Technology Council (STFC), para ilmuwan siap membuka rahasia meteorit langka dan kemungkinan asal usul lautan dan kehidupan.

Penelitian tentang meteorit yang melanda Inggris awal tahun ini menunjukkan bahwa batuan ruang angkasa berasal dari 4,5 miliar tahun ke awal tata surya.

Meteorit itu sekarang secara resmi diklasifikasikan sebagai hasil studi model yang didanai STFC.

Meteorit Wincomb dinamai kota Gloucestershire, jenis yang sangat langka yang dikenal sebagai beton karbon. Ini adalah meteorit berbatu yang diisi dengan air dan bahan organik. Tata surya telah mempertahankan kimia sejak pembentukannya. Observatorium Meteorologi telah secara resmi mengakui Winchcomb sebagai anggota kelompok CM (“mirip Mige”) karbon dioksida.

STFC telah memberikan hibah darurat untuk mendanai pekerjaan ilmuwan planet di Inggris. Pendanaan ini memungkinkan Museum Sejarah Alam untuk berinvestasi di fasilitas pemurnian meteorit yang canggih dan untuk mendukung analisis mineral dan biologi yang tepat waktu dan sensitif di laboratorium spesialis di beberapa institusi besar di Inggris.


Gambar pecahan meteorit Winchcomb. Atribusi: Sekretaris Sejarah Alam

Rekan UKRI untuk Future Leaders di Departemen Ilmu Kebumian di Museum Sejarah Alam. Ashley King berkata: “Kami berterima kasih atas pendanaan yang diberikan oleh STFC. Winchcomb adalah meteorit pertama yang ditemukan di Inggris dalam 30 tahun terakhir dan beton organik pertama yang ditemukan di negara kita. Pendanaan STFC memfasilitasi kesempatan unik ini untuk menemukan asal usul air dan kehidupan di Bumi. Melalui dana tersebut, kami dapat berinvestasi dalam peralatan canggih yang berkontribusi pada analisis dan penelitian meteorit Winchcomb. “

Meteor itu terdeteksi menggunakan gambar dan video dari UK Fireball Alliance (UKFall) bekerja sama dengan jaringan kamera cuaca Inggris, termasuk STB Fireball Network yang didanai Inggris. Fragmen-fragmen itu dengan cepat ditemukan dan dipulihkan. Setelah penemuannya, para ilmuwan di Inggris mempelajari Winchecomb untuk memahami kimia dan kimia tentang bagaimana tata surya terbentuk.

Doktor Universitas Glasgow. Luke Daily, Co-Head of Fireball Network UK, mengatakan: “Ini adalah mimpi yang menjadi kenyataan untuk dapat menyelidiki Winchcomb. Banyak dari kita telah menghabiskan seluruh karir kita untuk mempelajari meteorit langka ini. Kami terlibat dalam misi Jaxa Hayabusa 2 dan misi afiliasi Osiris-Rex. NASA bertujuan untuk mengembalikan sampel primitif asteroid karbon ke Bumi. Dan peluang besar bagi komunitas ilmu planet Inggris.”

Pendanaan dari STFC memungkinkan para ilmuwan untuk dengan cepat mencari tanda-tanda air dan biologi di Wincombe.

Dokter di Royal Holloway di London. Quinn Chan menambahkan: “Analisis awal tim menegaskan bahwa Winchcomb mengandung banyak bahan organik! Beberapa minggu setelah jatuh, dan sebelum ada kontaminasi yang signifikan, identifikasi meteorit berarti kami benar-benar melihat kembali meteorit itu. Kami menemukan komponen-komponen yang ada. Kapan tata surya lahir dan bagaimana ia bersatu untuk membentuk planet-planet mirip Bumi.”

Sebuah fragmen dari meteorit Winchcomb, yang ditemukan selama penelitian oleh British Planetary Science Society, sekarang dipajang di Natural History Museum di London.

READ  SpaceX membatalkan upaya peluncuran pesawat ruang angkasa ketiganya beberapa menit sebelum pengapian

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *