Bisakah “Islam Hijau” menyelamatkan Indonesia dari keruntuhan iklim?

Seruan untuk bentuk kesadaran lingkungan Islam tumbuh sebagai perubahan iklim menimbulkan tantangan lingkungan yang sangat besar.

Setelah publikasi laporan mengejutkan oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim, Indonesia sekali lagi menjadi pusat perdebatan iklim global. Sebagai pengekspor batu bara dan minyak sawit terbesar di dunia, negara ini memiliki dampak besar terhadap krisis iklim global. Namun, negara kepulauan itu sendiri semakin terpengaruh oleh peristiwa cuaca ekstrem. Pada 2019, kekeringan parah menyebabkan kebakaran hutan yang meluas. Pada tahun 2020, negara ini mengalami banjir besar akibat curah hujan yang tinggi selama beberapa dekade.

Dengan populasi lebih dari 270 juta, Indonesia menghadapi tantangan sosial dan lingkungan yang sangat besar, dan beberapa ahli melihat agama sebagai secercah harapan. Sebagai negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia, seruan untuk Islam sadar lingkungan semakin meningkat di Indonesia. “Tidak diragukan lagi bahwa kesadaran lingkungan Islam yang baru memperkuat seluruh gerakan lingkungan di Indonesia,” kata Fakhruddin Mangunjaya, kepala Pusat Studi Islam Universitas Nasional Jakarta. DW.

Sebuah negara dalam dilema lingkungan

Indonesia, dengan lebih dari 17.000 pulau, berada dalam masalah. Selain membuang limbah, dosa iklim utama negara itu – energi berbahan bakar batu bara dan deforestasi – menjadi berita utama di negara ini berkali-kali. Indonesia tidak hanya juara dunia untuk mengekspor batubara termal, tetapi juga merupakan produsen minyak sawit terbesar, yang menyebabkan deforestasi di kawasan hutan yang luas setiap tahun. Batubara dan minyak sawit merupakan tulang punggung perekonomian Indonesia, yang tidak dapat tumbuh tanpa ekspor energi dan minyak sawit yang dapat diandalkan.

Di sisi lain, model ekonomi ini merugikan orang-orang yang seharusnya dilayani: orang Indonesia. Emisi gas rumah kaca dari pembangkit listrik dan penggundulan hutan memiliki dampak yang signifikan terhadap kesehatan dan mata pencaharian masyarakat pedesaan. Sebagai akibat dari perubahan iklim, banyak provinsi terpencil dan miskin di Indonesia menderita kekeringan yang terus menerus, memperburuk kemiskinan di negara ini.

Islam hijau menciptakan harapan

Islam, yang dirasakan oleh sekitar 87 persen penduduk di Indonesia, dapat memberikan jalan keluar dari dilema ini. “Melindungi alam dan lingkungan adalah perintah Islam. Oleh karena itu, penggunaan energi bersih juga penting secara moral dan etika bagi umat Islam,” kata antropolog Indonesia Ibnu Fikri. DW. Bersama rekannya Frick Columbine dari Free University of Amsterdam, ia meneliti topik “Islam Hijau” di Indonesia – sebuah interaksi antara manusia dan lingkungan yang diilhami oleh gagasan dan ajaran Islam.

Islam hijau juga mendapat perhatian lebih dalam politik. Pemerintah Presiden Joko Widodo baru-baru ini terlibat dengan para pemimpin dan komunitas Muslim untuk menetapkan tujuan mencapai nol emisi bersih pada tahun 2060. Berpegang pada prinsip ini, tahun lalu Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan menandatangani perjanjian kemitraan dengan Nahdlatul Ulama (NU). Organisasi Islam terbesar di tanah air, untuk meningkatkan pengelolaan lingkungan dan hutan lestari.

Menerjemahkan kesadaran menjadi tindakan nyata

Tapi ini tidak cukup, menurut Fasher El-Din. Kebutuhan mendesak untuk meningkatkan kesadaran iklim belum mencapai mayoritas penduduk pedesaan dan pendeta di negara itu. Survei Katadata Insight Center 2020 menunjukkan bahwa warga negara Indonesia menempatkan tingkat kepercayaan tertinggi terhadap informasi dari para ulama. Oleh karena itu, Institut Fakhruddin di Jakarta secara khusus bekerja untuk menjembatani antara para pemimpin komunitas Muslim dan ilmuwan lingkungan.

“Penting bagi kiai untuk memahami tidak hanya ajaran agama, tetapi juga pentingnya perlindungan iklim, sehingga mereka dapat menerjemahkan kesadaran mereka ke dalam tindakan nyata,” kata Fakhruddin. Sejauh ini, ia telah melatih sekitar 1.000 ulama Islam yang mempraktikkan perlindungan lingkungan dan memberikan pendidikan di berbagai desa di seluruh negeri – dan jumlahnya terus bertambah.

Pesantren adalah inti dari aksi iklim

Kaum muda khususnya perlu dijangkau dan disadarkan akan perlindungan lingkungan. “Kita perlu lebih memikirkan masa depan kita sehingga siswa kita dapat menemukan jawaban atas masalah lingkungan yang mendesak sejak dini dan berpartisipasi dalam komunitasnya,” kata Khatibul Imam, yang mengelola sebuah Pesantren (Pisantrin) di pulau Madura. DW.

Pesantren merupakan bagian penting dari sistem pendidikan di Indonesia. Pesantren Umm sendiri memiliki 11.000 santri. Sekolah telah menjadikan menggabungkan Islam dengan perlindungan lingkungan sebagai salah satu misi utamanya dengan mendukung beberapa proyek perlindungan lingkungan seperti reboisasi, pertanian berkelanjutan dan daur ulang, yang semuanya memiliki akar regional dan diilhami oleh Islam.

Batasan “Islam Hijau”

Meski trennya jelas, Imam juga tahu bahwa aktivisme lingkungan Islam di Indonesia masih dalam masa pertumbuhan. “Tantangan utama yang kami hadapi, tidak hanya di sekolah kami tetapi di masyarakat secara umum, adalah mencoba membuat orang memahami mengapa proyek ini penting, tidak hanya bagi kami, tetapi untuk semua lapisan masyarakat dan generasi mendatang,” kata Imam. .

Akhirnya, seperti yang diakui antropolog Ibn Fikri, tidak ada satu pun Islam di Indonesia. “Karena agama wajib di Indonesia, ada banyak keragaman dalam Islam. Bagi sebagian, ini adalah bagian dari rutinitas sehari-hari mereka. Yang lain merasa kurang memiliki dan menjadi Muslim karena harus memilih agama.”

Keanekaragaman menciptakan peluang

Oleh karena itu, bukan hanya Islam dan perlindungan lingkungan yang harus didamaikan dalam jangka panjang, tetapi juga kelompok-kelompok sosial yang berbeda. Banyak ahli mengatakan ada kebutuhan untuk pendekatan komunitas yang komprehensif. Fakhruddin melihat pluralisme di Indonesia sebagai peluang besar. “Kami belajar banyak tradisi sebelum Islam. Karena situasi demokrasi kami di Indonesia, kami tidak hanya menghormati alam dan lingkungan, tetapi semua orang dan ide-ide mereka.”

Ibnu Fikri juga mendapatkan kesan ini dalam penelitian lapangannya di masyarakat Indonesia. Dia menggambarkannya sebagai “kesadaran ekologi budaya,” interaksi antara agama, tradisi dan praktik lokal yang mendorong orang untuk melindungi lingkungan. Meskipun perjalanan masih panjang, Islam masih dapat memberikan sumber inspirasi yang kuat bagi banyak orang.

READ  Konferensi AFMGM + 3 ke-25 membahas strategi untuk mengatasi risiko dan tantangan global

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *