Tidak Ada Backpacker: PM Indonesia Ingin Bali ‘Bersih’ Saat Pariwisata Asing Dilanjutkan

Indonesia tampaknya bersiap (lagi) untuk membuka kembali negara itu untuk pariwisata asing, tetapi sepertinya tidak semua orang akan diterima setelah seorang menteri senior mengisyaratkan bahwa backpacker harus membawa kecintaan mereka pada perjalanan ke tempat lain.

Dengan pariwisata asing selalu terkait erat dengan tujuan paling populer di negara itu, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Panjitan menunjukkan prospek yang bersih di provinsi tersebut selama kunjungannya di Bali. Jumat.

“Semuanya sudah kami siapkan. Kapan kita buka? Itu tergantung negaranya [of origin]. Tidak semua negara seperti itu [depending] Di negara mana dan kapan kita siap? Saya kira bisa di level 2, kata Lohot merujuk pada Pembatasan Kegiatan Umum (PPKM) versi berjenjang.

Bali saat ini diklasifikasikan sebagai Tier 4, yang membawa serangkaian pembatasan ketat, meskipun provinsi tersebut kemungkinan akan menurun ketika pemerintah pusat mengumumkan perpanjangan mingguan PPKM hari ini.

Setiap peluncuran kembali pariwisata internasional akan dilakukan dengan hati-hati, kata Luhut, termasuk dengan membuat aplikasi pelacakan kesehatan dan mobilitas PeduliLindungi wajib di fasilitas umum dan tempat-tempat wisata. Menteri juga mengatakan bahwa Indonesia hanya tertarik pada “pengunjung terhormat”.

Kami akan menyaring wisatawan yang datang berkunjung. Kita tidak mau backpacker datang agar Bali tetap bersih, orang yang datang berkualitas tinggi,” kata Luhut.

Belum ada rencana atau jadwal khusus untuk rencana pembukaan kembali, dan perlu dicatat bahwa diskusi serupa telah terjadi berkali-kali selama pandemi. Belum ada yang terwujud ketika krisis COVID-19 berlanjut, meskipun Bali sekarang mengalami penurunan kasus yang signifikan setelah hampir dua bulan menjadi salah satu gelombang infeksi yang paling menghancurkan.

Awal bulan ini, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Ono mengangkat kemungkinan adopsi Skema “Kotak Pasir Phuket” di Thailand untuk melanjutkan pariwisata internasional.

Berlangganan The Coconuts Podcast untuk berita dan budaya pop terhangat dari Asia Tenggara dan Hong Kong setiap hari Jumat!

READ  ITC Ltd melaporkan laba bersih konsolidasi sebesar Rs. 3.343,44 crore pada kuartal pertama FY22 المالي

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *