Tidak ada jejak vaksin mRNA dalam ASI: sebuah penelitian kecil

Vaksin pembawa pesan RNA melawan COVID-19 Mereka tidak terdeteksi dalam ASI, menurut sebuah penelitian kecil oleh University of California, San Francisco. Makalah ini muncul di JAMA Pediatrics.

Studi tersebut menganalisis ASI dari tujuh wanita setelah mereka menerima vaksin mRNA dari Pfizer atau Moderna di AS. Tidak ada jejak vaksin yang ditemukan, memberikan data langsung pertama tentang keamanan vaksin selama menyusui. University of California, San Francisco, mengatakan dalam rilis berita bahwa bukti awal bahwa vaksin mRNA tidak menular ke bayi dapat menghilangkan ketakutan di antara mereka yang menolak vaksinasi atau berhenti menyusui karena kekhawatiran bahwa vaksinasi dapat mengubah ASI.

Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan vaksinasi pada wanita menyusui, dan Academy of Breastfeeding Medicine mengatakan ada risiko kecil nanopartikel vaksin atau mRNA memasuki jaringan payudara atau berpindah ke susu, yang secara teoritis dapat mempengaruhi kekebalan bayi.

Para penulis mencatat bahwa penelitian ini dibatasi oleh ukuran sampel yang kecil, dan mengatakan bahwa lebih banyak data klinis dari populasi yang lebih besar diperlukan untuk memperkirakan lebih baik efek vaksin pada hasil laktasi.

Universitas California, San Francisco

READ  Teleskop baru akan mengukur perluasan alam semesta - sains

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *