Teknologi deteksi jarak jauh baru membantu menentukan jumlah metana yang dilepaskan dari kebakaran hutan tahun 2020

Teknologi deteksi jarak jauh baru membantu menentukan jumlah metana yang dilepaskan dari kebakaran hutan tahun 2020

Ilmuwan dari University of California, Riverside mengatakan dalam studi mereka bahwa kebakaran hutan tahun 2020 akan menjadi sumber metana terbesar ketiga di negara bagian itu.

Studi tersebut juga menghitung bahwa jumlah metana yang dihasilkan oleh 20 kebakaran teratas pada tahun 2020 lebih dari tujuh kali rata-rata kebakaran hutan dalam 19 tahun terakhir, bahkan mencatat bahwa kebakaran hutan yang mengeluarkan metana bukanlah hal baru.

Studi oleh UCR, termasuk teknologi pendeteksi metana jarak jauh yang baru, diterbitkan dalam jurnal Atmospheric Chemistry and Physics.

Para ilmuwan mengatakan bahwa gas metana memanaskan planet ini 86 kali lebih kuat daripada karbon dioksida selama 20 tahun, dan mereka menekankan bahwa akan sulit bagi negara untuk mencapai tujuan udara dan iklim yang bersih tanpa menghitung sumber ini.

“Api semakin besar dan semakin intens, sehingga lebih banyak emisi yang keluar darinya,” kata Francesca Hopkins, profesor ilmu lingkungan UCLA dan salah satu penulis studi tersebut.

“Biasanya, sumber-sumber ini sulit diukur, dan patut dipertanyakan apakah mereka berada di bawah kendali kami. Tapi kami harus mencobanya,” kata Hopkins. “Mereka menebus apa yang kita coba kurangi.”

Para peneliti menemukan hampir 20 gigagram metana yang dipancarkan dari kompleks Api Petir Sequoia 2020 di Sierra Nevadas, pegunungan di California timur, menggunakan teknik jarak jauh ini. Satu gigagram sama dengan 1000 metrik ton.

Data ini, menurut para peneliti, identik dengan pengukuran yang berasal dari data satelit Badan Antariksa Eropa, yang mengambil tinjauan yang lebih komprehensif dari area yang terbakar tetapi tidak dapat mengukur metana dalam kondisi seperti ini.

Untuk mengukur emisi dari kompleks Sequoia Lightning Fire, tim peneliti menggunakan teknologi penginderaan jauh, yang lebih aman bagi para ilmuwan, kata para peneliti.

READ  Dua lubang hitam yang praktis tak terlihat telah ditemukan di halaman belakang kosmik

Mereka mengatakan teknologi ini menggunakan matahari sebagai sumber cahaya, bukan laser, seperti yang dilakukan beberapa perangkat. Gas dalam kepulan menyerap dan kemudian memancarkan energi panas matahari, memungkinkan wawasan tentang berapa banyak aerosol serta karbon dan metana yang ada.

Mereka juga mengatakan teknik ini kemungkinan lebih akurat karena menangkap kolom api terintegrasi yang mencakup tahapan pembakaran yang berbeda.

“Plume, atau plume atmosfer, seperti sinyal campuran untuk seluruh api, menangkap fase aktif dan juga fase pembakaran,” kata Hopkins. “Ini membuat pengukuran ini unik.”

Teknologi mereka memungkinkan tim untuk dengan aman mengukur seluruh kepulan gas dan puing-puing dengan Sequoia Lightning Fire dari jarak sekitar 65 kilometer.

Secara tradisional, para ilmuwan telah mengukur emisi tersebut dengan menganalisis sampel udara satwa liar yang diperoleh melalui pesawat terbang, yang merupakan metode yang mahal dan rumit untuk menyebarkannya, menurut para peneliti.

Meskipun tahun 2020 merupakan tahun yang luar biasa dalam hal emisi metana, para ilmuwan memperkirakan akan ada lebih banyak tahun kebakaran hutan yang terjadi seiring dengan perubahan iklim.

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *