Temukan lubang hitam yang berkembang pesat di salah satu galaksi paling ekstrem

Temukan lubang hitam yang berkembang pesat di salah satu galaksi paling ekstrem

IC 694 dan NGC 3690
Sistem ini terdiri dari sepasang galaksi, yang disebut IC 694 dan NGC 3690, yang telah melewatinya selama hampir 700 juta tahun. Akibat interaksi ini, sistem mengalami ledakan pembentukan bintang yang dahsyat. Dalam sekitar 15 tahun terakhir, enam supernova telah meletus di bagian terluar galaksi, membuat sistem ini menjadi pabrik supernova yang berbeda. Kredit NASA, ESA dan Hubble Legacy Team (STScI/AURA) -ESA/Hubble Collaboration dan A. Evans (University of Virginia, Charlottesville/NRAO/Stony Brook University)

Lubang hitam supermasif sangat umum sehingga hampir setiap galaksi besar memilikinya. Namun, pembentukannya masih menjadi misteri bagi para ilmuwan, banyak dari benda-benda ini ditemukan ketika alam semesta masih sangat muda.

Karena cahaya dari sumber-sumber ini membutuhkan waktu lama untuk mencapai kita, kita melihatnya seperti di masa lalu. Dalam sebuah studi baru, para astronom melaporkan keberadaan lubang hitam primordial tipe baru di salah satu galaksi paling ekstrem yang dikenal di awal alam semesta. Lubang hitam yang berkembang pesat ini terdeteksi menggunakan Atacama Large Millimeter Array (ALMA), sebuah observatorium radio yang terletak di Chili, di galaksi yang disebut COS-87259.

Para ilmuwan telah menemukan bahwa galaksi COS-87259, yang menampung lubang hitam supermasif baru ini, sangat kuat, menghasilkan bintang dengan kecepatan 1.000 kali kecepatan Bima Sakti kita dan memiliki lebih dari satu miliar massa matahari dari debu antarbintang. Semburan formasi bintang galaksi yang cepat dan lubang hitam supermasif yang meluas di pusatnya berkontribusi pada peningkatan kecerahannya.

Para astronom di University of Texas dan University of Arizona telah menemukan bahwa lubang hitam itu dikelilingi rapat oleh “debu” kosmik, menyebabkannya memancarkan hampir semua cahayanya dalam rentang spektrum elektromagnetik mid-inframerah. Itu juga menghasilkan semburan material yang kuat yang bergerak dengan kecepatan mendekati kecepatan cahaya melalui galaksi induk.

ulama mencatat, “Yang sangat mengejutkan tentang objek baru ini adalah bahwa ia terletak di area langit yang relatif kecil yang biasanya digunakan untuk mendeteksi objek serupa – kurang dari sepuluh kali ukuran bulan purnama – yang menunjukkan bahwa mungkin ada ribuan dari sumber serupa di alam semesta paling awal. Ini benar-benar tidak terduga dari data sebelumnya.”

Penemuan tak terduga COS-87259 dan lubang hitamnya menimbulkan banyak pertanyaan mengenai prevalensi lubang hitam supermasif awal dan jenis galaksi yang muncul secara umum.

READ  Washington County telah berpindah dari 10 kabupaten ke berisiko tinggi

Ryan Endsley, penulis utama makalah dan sekarang rekan postdoctoral di University of Texas di Austin, Dia berkataDan “Hasil ini menunjukkan bahwa lubang hitam supermasif seringkali sangat tertutup oleh debu, kemungkinan akibat aktivitas pembentukan bintang yang intens di galaksi induknya. Ini adalah sesuatu yang telah diprediksi oleh orang lain beberapa tahun lalu, dan bagus untuk melihat langsung bukti pengamatan yang mendukung skenario ini.”

“Meskipun tidak ada yang mengharapkan jenis objek ini ditemukan di alam semesta awal, penemuannya mengambil langkah untuk membangun pemahaman yang jauh lebih baik tentang bagaimana milyaran lubang hitam bermassa matahari berhasil terbentuk di awal kehidupan alam semesta, seperti serta bagaimana galaksi paling masif berevolusi untuk pertama kali. “

Referensi jurnal:

  1. Ryan Endsley, Daniel Stark, dan lainnya. Konfirmasi ALMA tentang AGN dengan kecerahan tinggi dan luminositas tinggi yang dikaburkan pada z = 6,853 terkait dengan semburan bintang berdebu di bidang COSMOS berkekuatan 1,5 2. Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society. DOI: 10.1093/Minras/Stadion 266

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *