Temui Xenobots, robot hidup pertama di dunia yang dapat bereproduksi

Dalam apa yang dapat digambarkan sebagai momen bersejarah untuk kecerdasan buatan (AI), robot hidup pertama di dunia kini telah belajar bagaimana mereplikasi diri, menurut para ilmuwan yang mengembangkannya.

Kenali Xenobot!

Ini dirancang oleh komputer dan dibuat dari sel induk katak cakar Afrika Xenopus laevis, dari mana namanya berasal, dan pertama kali diperkenalkan pada tahun 2020 ke dunia. Pada saat itu, para ilmuwan melaporkan bahwa organisme dapat hidup selama berminggu-minggu tanpa makanan dan juga dapat menyembuhkan diri sendiri CNN Laporan.

Namun, para ahli telah mengungkapkan bahwa makhluk seperti titik ini juga memiliki kemampuan untuk bereproduksi dengan cara yang “sama sekali baru”, kata para ilmuwan di Universitas Vermont, Universitas Tufts, dan Institut Wyss untuk Teknik Terinspirasi Secara Biologis Harvard dalam sebuah pernyataan resmi. Dirilis pada 29 November.

Para peneliti juga menemukan bahwa xenobots, yang lebarnya 0,4 inci, juga memiliki kemampuan untuk “menangkap ratusan” sel tunggal dan “mengelompokkan organisme kecil” ke dalam mulut mereka. Ini kemudian membantu xenobots fungsional baru dalam beberapa hari, menurut rilis.

Sebuah terobosan luar biasa dalam bioteknologi

Josh Bongard dari University of Vermont menyatakan bahwa xenobot yang terbuat dari 3.000 sel memiliki kemampuan untuk bereproduksi menggunakan “transkripsi kinetik”, sebuah prosedur yang belum pernah diamati sebelumnya, dan diketahui secara luas terjadi pada tingkat molekuler.

“Kami bekerja untuk memahami karakteristik ini: pengulangan. Dunia dan teknologi berubah dengan cepat. Penting bagi masyarakat secara keseluruhan untuk mempelajari dan memahami cara kerjanya,”

Lebih lanjut Bongaard menyebutkan dalam pernyataan itu, sambil juga menekankan perlunya pemahaman yang lebih baik tentang jenis reproduksi bioteknologi ini.

READ  Semua yang perlu Anda ketahui tentang misi Lucy NASA, pesawat ruang angkasa pertama yang terbang ke asteroid Trojan di Jupiter

Baca juga: India mengeluarkan pedoman baru untuk pelancong internasional di tengah pergeseran kekhawatiran untuk Omicron: Cari tahu lebih lanjut

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *