Bagaimana astronom India menemukan bukti litium di bintang – misteri yang disimpan para ilmuwan selama empat dekade

Para ilmuwan telah menemukan bukti misteri di balik kelimpahan lithium yang tinggi di beberapa bintang maju. & nbsp | & nbsp Sumber gambar: & nbspiStock Images

Bintang-bintang canggih yang kaya litium telah menjadi misteri yang menghantui para ilmuwan selama hampir 40 tahun hingga sekarang, dan misteri itu akhirnya hampir terpecahkan. Para ilmuwan dari Institut Astrofisika India (IIA) Bangalore telah menemukan petunjuk rahasia di balik kelimpahan unsur yang tinggi di beberapa bintang maju. Di Bumi, itu ditemukan dalam jumlah kecil.

Lithium adalah elemen yang unik. Itu adalah satu-satunya logam yang diproduksi dalam Big Bang yang menciptakan alam semesta. Ini terjadi sekitar 13,7 miliar tahun yang lalu. Dan kemudian, unsur-unsur lain telah diproduksi dalam jumlah berlebihan oleh bintang-bintang sejak itu, ada peningkatan yang sangat kecil dalam jumlah litium di alam semesta sejak itu.

Namun, sekitar 40 tahun yang lalu, para astronom menemukan satu kelompok bintang. Itu luar biasa karena memiliki cadangan lithium yang sangat besar – hingga 1.000 kali lebih banyak dari bintang raksasa lainnya. Mengapa kelompok “raksasa kaya lithium” ini begitu luar biasa dan menakjubkan? Karena lithium adalah elemen rapuh. Unsur dalam bintang-bintang ini seharusnya mudah dihancurkan saat bintang-bintang berevolusi menjadi raksasa merah sesuai dengan mekanisme evolusi yang diketahui. Bagian dalam bintang yang panas harus memastikan bahwa tidak ada litium.

kata Deepak dari Institute of Internal Auditors, dalam siaran persnya.

Plot tersebut mendorong Deepak dan Profesor Emeritus David Lambert dari Universitas Texas di Austin untuk berkolaborasi dan mereka sekarang memiliki petunjuk untuk memecahkan misteri tersebut. Mereka menegaskan bahwa produksi lithium terkait dengan pembakaran helium di inti bintang-bintang ini.

READ  Dalam misi liar untuk membawa kembali mamut berbulu

Para peneliti memperoleh data dari survei besar pembentukan raksasa merah yang dilakukan oleh Observatorium Astrofisika Australia. Ini memberi mereka sekelompok sekitar 5.000.000 bintang. Bintang-bintang ini memiliki sifat fisik dan kimia yang terdefinisi dengan baik, termasuk cadangan litium.

Keduanya kemudian memisahkan bintang-bintang menjadi pita yang berbeda menurut massa dan mineralogi. Mereka mencari raksasa kaya lithium di antara kelompok-kelompok ini. Demikian pernyataan yang dikeluarkan oleh Kementerian Sains dan Teknologi.

Perbandingan kemudian mengkonfirmasi bahwa semua bintang yang kaya litium membakar helium di intinya.

Namun, itu tidak cukup. Duo ini juga harus memecahkan pertanyaan tentang asal usul bintang kaya lithium ini. Untuk menemukan ini, mereka melakukan penelitian lain di mana informasi tentang osilasi di bagian dalam bintang digabungkan dengan kelimpahan lithium yang terukur. Mereka mengumpulkan data bintang tentang osilasi internal di bintang raksasa merah dan membuat mereka menyimpulkan dan mengkonfirmasi tanpa keraguan bahwa bintang pasti tidak kekurangan lithium dan bahwa planet merah ini mengandung helium di intinya.

Litium ini mungkin tidak memberi daya pada baterai Anda (belum). Namun, mengetahui bagaimana bintang menjadi pabrik lithium di kemudian hari adalah penting untuk mengetahui bagaimana raksasa merah ini terus memperkaya alam semesta dengan elemen langka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *